Flexi, Jangan tutup dong

February 10, 2014

Denger denger sih CDMA mau tutup.

Merdeka.com - Hampir sudah tak ada lagi penambahan jumlah pelanggan, ditambah dengan tak ada lagi penambahan jaringan dan kegiatan pemasaran, maka empat layanan fixed wireless access (FWA) berteknologi CDMA diprediksi mati tahun ini
Keempat layanan tersebut adalah Flexi, StarOne, Hepi, dan Esia. Pada layanan Flexi, Telkom ternyata tak kuasa menahan penurunan jumlah pelanggannya, hingga BUMN telekomunikasi itu memiliki rencana memigrasikan layanan FWA tersebut ke seluler (Telkomsel).

Aku agak kecewa dengernya.

#flexijangantutupdong

Kenapa aku pake flexi?

1.       Karena orang tuaku make flexi
Orang tuaku sekarang sudah bisa dibilang berumur –hiks sedih-, ayah ibu bahkan nggak lancar ngetik sms. Bisanya nelfon. Dan flexi, entah kenapa sampai detik ini masih jadi yang favorit dihati mereka. Denger denger sih gara gara temen sepergaulan dan seumuran ayah ibu pada make flexi semua, dan jadi kesimpulannya orang tuaku make flexi karena sesungguhnya nelfon ke sesama flexi itu murah. Jadi kalo ada butuh apa apa sama temen temennya. Tinggal telfon, “lebih lega ngomong, daripada lewat tulisan”, katanya.

2.       Flexi lebih irit kan?
Karena orang tuaku sama sama make flexi maka, pulsa flexi ku sangat lah awet. Cukup isi 5ribu, bisa tahan berbulan bulan –asal belum masuk masa grace- aku nggak bakal isi pulsa. Soalnya sih biasanya aku misscall ayah atau ibuk, beberapa menit kemudian pasti ada panggilan masuk. Haha.
Jadi kesimpulannya, hape flexiku ini nggak pernah aku pake telfon, seringnya di pake misscall biar dapet telfon balik, dan otomatis pulsa nggak abis :p

3.       Flexi perhatian. 

Ini buktinya


Selain itu flexi juga perhatian kok, kalo pulsa mau habis pasti di ingetin. Kalo udah masuk masa grace pasti diingetin. Ya mungkin suatu hari nanti flexi ngirim sms ke pelanggannya jangan sampe lupa makan, atau jangan sampe galau mikirin mantan. Eh.

Hape ber-nomor GSM ku juga bukan hp android, bukan pula i-Phone tapi hape Nokia-5310 yang dulu pernah berjaya pada masanya –masa masa hape ini masih punya mbakku-, sekarang hape ini bagaikan butiran debu nggak ada apa apanya, nggak bisa buat whats app, line, kakaotalk, we chat, path, instagraman, dan lain sebagainya bahkan kamera nya masih 2mp dan burem nggak bisa di pake selfie trus di upload, nggak bisa buat ngefoto makanan, tiket nonton, tempat nongkrong kemudian di twitpic atau share di instagram.. haha.
dear nokia 5310

Dan sms pun juga jarang ada, jomblo sih.

Justru hp flexikulah yang lebih rutin berbunyi. Bunyi alarm tiap pagi *duak*. Nggak, nggak Cuma alarm.. Ada juga bunyi-suara-nada panggilan *ecia ada yang telfon*. Panggilan yang ada di hape flexi ya.. kalo nggak Ayah, ya ibuk. Udah Cuma 2 itu, tapi sering. Pengertian banget mereka kalo anaknya jomblo gaada yang nelponin.

Kalo ibu pagi pagi nelfon, itu biasanya buat nanya ‘Halo, sudah bangun nduk? Kemaren kemana kok telfon ibuk nggak di angkat?’
Biasanya sih emang gatau kalo ada telfon.
Dan malemnya, kalo ibuk udah nelfon dan tanya apa kabar? Aku nggak bakalan jawab sesingkat ‘Baik’ udah gitu aja. Aku bakal cerita panjang lebar, mulai dari aku hari ini makan ini, aku makan itu, aku tadi main kesini, main kesitu. Aku males masak, aku udah makan, aku belom makan, aku makan diluar sama anak kos. Dan muncul beberapa pertanyaan lagi. Dan aku jawab lagi. Aku seneng, aku sedih, aku galau, aku bahagia, aku sedih lagi, aku galau lagi. Berat badanku naik, berat badanku turun. Aku habis main. Aku mau main. Aku nggak ada yang ngajak main. –jedokin kepala ke setrika- Tanya pendapat tentang aku mending gini atau mending gitu. Bercanda ringan. Ngomongin nilai sekolah. Ngomongin pelajaran. Nanya kabar mantan, ehyang terakhir itu out of topic ya. Hahaha

Aku seneng, sedih, ngeluh bilang ibuk. Disini nih salahnya, ngeluh ke orang tua itu Cuma bakal ngebebanin mereka. Tapi emang beneran aku nggak bisa nyembunyiin sesuatu dari beliau. Pernah nyoba, sekali. Tapi aku hancur sendiri.

“Dan bagaimanapun, disetiap langkahmu pastikan keputusan yang kamu ambil di restui orang tuamu, supaya berkah”

Dan ketika aku sudah mendengar suara ‘hoam’ di ujung telfon. Maka aku akan *pura pura hoam juga* supaya ibuk nutup telfon dan pasti ngucapin selamat malam, selamat belajar besok, semoga ilmunya manfaat, semoga hatinya lekas sembuh, jangan diiket dulu ya hatinya kalo belom siap.

Hiks. Jadi kalo flexi jadi tutup, aku harus gimana? Yah, buk?

You Might Also Like

9 tanda tangan

  1. ilmu teknologinya keknya tetep masih berkembang ;)

    ReplyDelete
  2. Bener mbak flexi membantu banget kalau nelpon ke nomor rumah atau kantor. hiks sedih baca ini

    ReplyDelete
  3. apa mau dikata, teknologi selalu memakan teknologi lainnya :-(
    harusnya telkom juga mempertimbangkan pelanggan eksisting yang setia ya

    ReplyDelete
  4. dulu ketika masih baru dibundling sama hape samsung, terkenal banget

    ReplyDelete
  5. Iya nih flexi :((
    Hape pertamaku flexi pake nokia hitam putih, sekarang dipake ibuku. Udah gonta ganti hape CDMA, tetep aja dipasangnya flexi. Sampe bela-belain ngurus nomer ke kantor Telkom pas hapenya ilang. Udah sayang banget sama flexi :')

    ReplyDelete
  6. Flashback nih kayaknya.. Pernah sih make kartu flexi, tapi cuma make bentar. Karna kalo mau nelpon harus panjat pohon dulu buat nyari sinyal --________--

    ReplyDelete

Tanda tangan berupa ketikan komentar di perbolehkan. GRATIS! ^^

Entri Populer

Challenge

@khoirurosida on Instagram