pernahkah?

March 16, 2014

kali ini saya nggak lagi pengen melow.
judulnya emang pernahkah.. tapi bukan pernah yang tentang.. yang lalu lalu..
aku mau cerita dikit tentang pengalaman yang, ya yang lalu lalu sih tapi bukan masa lalu. *kemudian di getok palu*

Jadi ceritanya.. Aku inget banget waktu itu aku masih sd, lupa kelas berapa yang jelas waktu itu aku masih pake baju warna putih dengan bawahan roknya warna merah.

"hoaaaaaaamh" reflek tangan menutup mulut yang sedang menguap dengan indah bak gania.

aku terbangun dari tidur -yang rasanya- sangat panjang. Lelah sekali, setelah berhari hari harus belajar hingga larut karena banyak pr yang harus dikerjakan. Aku bangun, masih dalam keadaan duduk di atas kasur kapuk dengan kaki yang masih lurus -waktu itu aku belum punya handphone, jadi pas bangun aku nggak langsung nyari handphone di sekitarku.- aku meregangkan otot otot ditubuh dengan cara mulet -mulet ini bahasa jawa, bahasa indonesianya apa ya?-. tangan aku angkat keatas, lalu ke samping, lalu disertai gerakan tubuh yang.. ah jangan dibayangkan pokoknya mulet itu melegakan. haha.
udah puas mulet mulet, aku mulai ganti posisi. sekarang kakiku sudah menyentuh tanah, tapi aku belum juga berdiri. masih tetap ada di atas kasur kapuk kesayangan.
menoleh ke kanan dan kekiri.
dan.
diiringi suara setttt! aku noleh lagi ke kanan. ke arah jendela.
Aku kaget.
Kaget setengah ngantuk -soalnya masih baru bangun tidur-
Apa? Kok langitnya udah biru aja?
Aku liat jam dinding, mampus. Udah jam setengah 6.

Aku teriak "Ibuuuuuuuuuuuuuuuuuuk"



"iya.. kenapa nduk?" , ibuk menjawab dari arah dapur. Suara kress nyess dan sring ting ting mengiringi
jawaban ibu. Ibu lagi masak buat sarapan rupanya.

Gawat! ini udah pagi, pikirku.

karena waktu itu pas sd aku adalah tipe anak yang -masih- rajin rajinnya. Aku merasa berdosa, kemaren pulang sekolah langsung tidur. Aku merasa bersalah, karena sebenernya pr ku banyak. kenapa aku lebih milih tidur? kenapa nggak di kerjain dulu PR-nya? biar ga ada tanggungan. Barulah tidur. kenapa?
Mataku mulai panas, aku mulai ngantuk. pingin tidur lagi. eh nggak. maksudku. Aku mau nangis *mewek*
ibuk kenapa aku kemaren nggak dibangunin? padahal kan aku udah pesen buat di bangunin buk? kenapa?
prku gimana? nanti aku di marahin ibu guru gimana?

Akhirnya dengan langkah super cepat aku ngambil anduk, kemudian masuk kekamar mandi dengan suara pintu yang terdengar seperti berikut ini "brak!"
ibuk teriak "nduk pelan pelan doooong", sayangnya udah terlanjur.

Aku mandi bebek. Bukan mandi sama bebek. Tapi mandi seadanya. Cuma sikat gigi, yang cepet. Trus kumur. Trus make sabun. trus bilas. Jangan di bayangin. Waktu itu aku masih kecil. masih sd. inget? haha
habis gitu aku keluar. balik ke kamar. Aku ngambil baju di gantungan, aku pake. Baju dengan warna putih, dan roknya yang merah. By the way, rok sd adalah rok ternyaman sepanjang masa menurutku. Aku pasang dasi di kerah bajuku. Aku cari sisir, dan pas udah ketemu sisirnya aku lempar ke kaca. terus kosmetik nya ibuk yang ada di kaca aku berantakin biar kayak sinetron sinetron. tapi itu tadi boong. Jadi pas sisirnya udah ketemu ya aku pake buat nyisir rambut. Habis nyisir rambut, pake bedak marks -yang sampe sekarang jadi bedakku-.
udah siap.

Aku keluar kamar.
Aku duduk meja makan. eh maksudnya di kursi, depan meja makan.
Nunggu ibuk ngambilin aku piring. Dan aku udah siap sarapan.
ternyata ibuk belom selese masak.

Aku berdiri lagi. Aku ambil tas, dan pr yang seharusnya aku kerjain kemaren. Aku buka. Aku kerjain di meja makan.

Lalu datanglah ibu.
Dengan wajah melongo, heran. ibu menatapku.
lalu cepat cepat ibu tanya "Kamu mau ngapain?"
"Mau sarapan laah, ibuk sih gimana kemaren aku nggak dibangunin. Kan aku udah pesen buat di bangunin. Aku kan ada pr buk" aku ngomong sambil tetep fokus ke buku, ngerjain pr.
"kamu ngelindur apa?" ibuk ngelanjutin pertanyaannya.
"enggak. aku udah bangun. aku udah mandi. masak ngelindur. aku nggak sarapan deh buk habis ini langsung berangkat aja takut telat" aku masih tetep fokus ke buku, masih ngerjain pr.


lalu terdengarlah suara adzan.
'allahuakbar allahuakbar..'

aku angkat kepalaku dari grafitasi buku yang sedari tadi menarikku. Aku tatap ibu. "Lho buk kok ada adzan? jam berapa ini?" aku bingung. Aku nyubit pipi. tapi sakit. aku nggak mimpi.
"Hahahaahhahaaa" ibuk ketawa, ketawa elegan ala ibu ibu.
aku bingung. aku cemberut. maksudnya ibuk ini apa. Alisku bertaut, pipiku jadi menggelembung diikuti bibirku yang manyun. huft.
"Lha kamu lo lucu. ini kan masih maghrib. mbok kira sudah pagi to nduk?" masih dengan diiringi ketawa elegan.

aku..
hening...
aku berdiri..
aku liat aku sendiri di kaca. dari bawah sampe atas.
aku.

ketipu sama waktu.

HAHAHAHAHAHAHA

MALU.


You Might Also Like

4 tanda tangan

Tanda tangan berupa ketikan komentar di perbolehkan. GRATIS! ^^

Entri Populer

Challenge

@khoirurosida on Instagram