Bromo

April 29, 2014

Disuatu malam, di kamar. Di atas kasur. Di sebelah saya. Tidur dengan posisi miring, berhadapan. Kita berbicara empat mata.

"aku pengen ke bromo buk.. aku pengen ikut temen temen"
"ngga usah macem macem, nanti aja beberapa tahun lagi kalo udah ada suami. sama suamimu aja. kan kalo udah punya suami kamu minta ijin udah bukan ke ibuk"
"tapi berapa tahun lagi?" ..... *kemudianhening *nangis *garuktembok
kemudian beberapa kali saya merayu rayu, sampai akhirnya keluarlah pernyataan seperti ini
"Ya udah, nggak papa kalo ada yang ngajak lain kali".
Ibu mikirnya udah ngga bakal ada yang ngajak lagi ke bromo, soalnya minggu lalu temen temen udah pada kesana. sekitar 42 anak katanya, jadi ibu ngiranya gabakal ada lagi rombongan yang bakal maen ke bromo.

Tapi itu semua salah. Tidak ada yang tidak mungkin bukan? haahaa. *ketawa elegan. Akhirnya ada yang sms ngajakin ke bromo. Daripada nunggu 6th lagi, atau 5th lagi, atau 4th lagi buat ke bromo sama suami, aku menerima ajakan temen temen yang sekarang ini. Ceritanya, Aku belom bilang ibuk kalo aku jadi berangkat ke bromo. Entah lah sebenernya aku udah pernah kesana (18-08-2013) tapi nggak sampe liat kawah. Jadi sugesti ke diri sendiri kalo belum pernah kesana. hehehe :Dv

bromo 18-08-2013

Pas mau berangkat aku baru telfon ibu, jam 10. Tapi nggak di angkat. Sebenernya agak takut mau perjalanan kaya gini ngga ijin, ya meskipun sudah diijinkan tapi rasanya ngga afdol aja kalo ngga bilang dulu. Pas bener bener mau berangkat, ibu telfon balik. Dan disinilah saya baru bilang kalo saya mau berangkat ke bromo. hahaha. ibu pasrah, ngga bisa apa apa selain bilang "hati hati ya" :))
Yang awalnya janjian jam 10 berangkat tapi fenomena jam karet diindonesia melekat dengan kuat, akhirnya kita baru berangkat dari sawojajar sekitar jam 11, 27april 2014. Ada 7 sepeda motor, berboncengan jadi participant touring kali ini totalnya 14 orang. 

Bromo bisa di akses lewat 3 jalur. Yang pertama dari tumpang, yang kedua dari nangkajajar, dan yang ketiga dari arah probolinggo. Yang terjauh ya lewat probolinggo, temen saya bilang sih bisa sampe 5-6 jam kalo dari malang. Saran saya, kalo berangkat mending lewat nangkajajar, jalannya udah bagus walapun sedikit lebih jauh daripada jalan lewat tumpang. Butuh waktu sekitar 3 jam. Kalo lewat tumpang mending pas pulang aja, selain karena jalanannya menanjak kalo balik lewat nangkajajar, sebenernya jalan di tumpang ngelewatin padang pasir jadi kalo pulangnya lewat tumpang kan lumayan bisa foto foto di padang pasir *eh hehehehehe. Tapi warning ya, jalan yang lewat tumpang agak rusak gitu.

Kita sampe di portal buat masuk daerah bromo sekitar pukul  2 pagi. Dan portalnya belum buka. Kita disuruh parkir dulu gitu, yaudah parkir. Nunggu sejam lebih, dingin banget. Kita cuma bisa ngiler ngelihat mas mas di seberang yang nyalain api unggun. Anget kali ya. Kita lebih milih duduk aja di atas motor, ya kita kedinginan tapi untung aja ngga ada yang sampe nekat duduk di knalpot. Alhamdulilah. Pas jam 3 portal pun akhirnya dibuka, dan kita langsung cus dengan bayar Rp.10.000,00 per orang. Tujuan pertama kita adalah penanjakan bromo, mau liat sunrise.

ngomong ngomong soal sunrise, soal matahari. aku jadi inget kata kata temenku yang jomblo.
eh sudah ini salah fokus. kembali ke topik awal. bromo. semangat mblo! *eh

Waktu yang dibutuhkan hanya sekitar setengah jam dari portal masuk buat sampe ke penanjakan. Kita nggak langsung naik, tapi kita mampir ke suatu warung disana.

"Silahkan masuk sini mbak mas, di dalem ada tungku", Kata seorang bapak yang berkumis dan memakai sarung buat jaket serta memakai topi rajut di atas kepalanya.


FYI disini warung makanan menarik perhatian pengunjung bukan make free wifi, tapi free tungku. Dan kemudian kita berebutan berdekatan dengan tungku. Aku udah pake baju 2 + Jaket 2. Masih aja dingin. Sebenernya aku nggak mau beli apa apa, tapi masa iya numpang pdkt sama tungku doang tanpa beli apapun? Yaudah akhirnya aku beli milo hangat. Sebenernya aku nggak pingin makan, tapi kok laper ? Yaudah aku beli makan, mi kuah. Sebenernya aku pengen pipis, toilet dimana toilet ? Kemudian bapak itu bilang, "toilet di sebelah sana mbak. Kalo mau mandi gratis kok". yaiyalah siapa juga dingin dingin gini mau mandi. mandi arang panas mungkin masih masuk akal.


Setelah selesai dengan urusan perut kita naik ke penanjakan. Disana masih sepi, jam 3.30 pagi. 
Kita langsung nyari spot paling depan, biar nanti bisa liat sunrise dan bisa ambil beberapa gambar tanpa terhalang kepala kepala pengunjung lain. Disini, makin dingin. Saya nambah make sweater 1 lapis lagi, jadi totalnya saya pake baju 5 lapis. Kita ketemu rombongan lain yang sama sama ke bromo, dari sekolah yang sama. Kita disana rame sendiri. Salah satu temen dari rombongan yang lain itu nyalain api unggun, alhamdulilah. Anget. Saya pun duduk di dekat tungku, dan sambil menunggu matahari terbit, saya pun tidur. Bangun bangun, dibelakang saya udah banyaaak banget orang, banyak banget. Saya kaget, saya naik ke pager pembtas buat liat matahari terbit, pas saya noleh ke belakang saya bingung. Semua pada motret, semuanya motret ke arah saya. Saya sama temen temen nge-action. Dan. krik. yang jelas orang orang bukan nge-foto-in kita. haha. dasar.

Selepas melepas pandang jauh keujung sana, tempat matahari terbit berada. Kita melanjutkan perjalanan, tapi sholat dulu. Habis gitu kita langsung ke gunung bromo. Ke kawah. Nah disinilah kita ketemu sama yang namanya, masalah. Salah satu motor temen kita bannya bocor, Alhamdulilah nggak jauh dari tempat ban bocor ada tambal ban. Ada pemandangan yang bagus banget di depan tempat tambal ban ini.

Di belakang kita itu, ada lautan kabut. Kayak awan gitu. Rasanya pengen terjun. haha

Akhirnya kita nungguin temen kita sambil foto foto. Pas udah agak lama nungguin, eh ternyata tambal bannya gabisa nambal ban motor temen saya. Katanya gara gara sepeda motor temen saya itu harus tubles ban. Well saya ngga ngerti apa bedanya tubles apa ngga, kalo ada yang ngomong tubles saya justru inget sama teletubbies. Nggak ngerti deh. Temen kita itu nyuruh kita lanjut jalan aja, nanti ketemul lagi di bromo. Yah menyedihkan sekali, tapi untungnya disana mereka jadi bisa tidur.

Kita jalan dulu, jadi sekarang tinggal 6 sepeda motor rombongan kita. Pas mau ke bromo ini, jalanannya nurun banget. Ada salah satu temen saya yang phobia gitu, takut nyetirnya. Dia dibonceng sama ical, yang bonceng saya. Akhirnya daripada lama nungguin, saya yang nyetir motor temen saya. Ah cuma turun doang kan, kecil. Sebenernya gaboleh nyetir sendiri sama ical, tapi yaudah lah. Aku ra popo kok.

Sebelum naik, kita foto foto dulu pastinya haha.

ini saya, ceritanya sama alvin *siphotografer* disuruh gaya kayak model. model madul. wkwk

ini kita. minus satrio sama mindha. ban sepeda motornya lagi bermasalah.


Pagi itu kita kayaknya kurang beruntung soalnya bromo lagi berkabut. Setelah kabutnya agak mendingan, kita baru naik ke bromo. Sekitar jam 8. Ada beberapa temen saya yang nggak naik, cuma nunggin motor. Kita nggak parkir di tempat parkir, bayarnya per motor 5rb haha. Jadi temen saya yang nggak naik inilah yang mendadak jadi tukang parkir. hehehe.

Yang paling saya sebelin pas naik ke bromo adalah, bau eek kuda. Oke yaa kuda membantu sekali bagi bapak bapak ibu ibu yang kecapekan buat menuju tangga ke bromo, tapi baunya itu lho annoying sekali.


Akhirnya saya nyampe juga di bromo, liat kawah. Udah sih gitu aja. Gapapa, yang penting saya sudah pernah ke bromo kalo sekarang.


photo by : alvin.

Katanya sih kita naik bromonya kurang dari 3 jam. Para tukang parkir dadakan yang nunggu dibawah udah sampe tidur tidur gitu. Pas kita udah sampe dibawah pun kita juga masih nungguin temen yang sepedanya masih bermasalah. Saya pun juga tidur.. hehehe. Perjalanan kali ini banyak tidurnya.


Setelah menunggu sampe tidur dan mimpi mimpi, jam 11 temen saya kembali, dengan ban yang sudah sehat. Kita kembali bersama. 7 motor, 14 orang. :))

Di setiap perjalanan, kita pasti foto selfie. haha. Ini foto foto selfie yang ada sayanya. Jangan diliat, nanti ketularan alay haha


FYI saya punya temen cowo yang jauh lebih jago selfie daripada saya, namanya andre. :Dv



Dijalan kita ketemu sama seorang bule, yang namanya *lupasiapa*. Dia lagi jalan kaki lho dari bromo, di jalanan yang aku bilang ke arah tumpang tadi. Gila. Sendirian. Jauh. Dan waktu aku tanya tanya dia bilang, "Oh is not that far, beautiful country here". Aku hanya bisa berdecak kagum hehe.

Dan ini dia, oleh oleh dari bromo untuk kamar saya. Edelweis. Katanya sih abadi tapi ebih abadi mana sama cinta ibu ? hihi.




You Might Also Like

6 tanda tangan

  1. WAAAAAH BROMO!!
    dari taun lalu pengen banget kesana tapi sampe sekarang belum kesampean, baca ini jadi iri, perjalananmu seru sekali :))
    ehiya, kunjungan perdana, salam kenal ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal juga ^^ sempatkanlah suatu saat nanti ke bromo hihi

      Delete
  2. yang fokus ke cerita ini cuman ngakak pas matahari single aja tetap bercahaya :))) wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iya single tetep bercahaya :)) inspiring bukan ?

      Delete
  3. huaaaa jadi kangen bromo aku :(
    follback ka :D

    ReplyDelete

Tanda tangan berupa ketikan komentar di perbolehkan. GRATIS! ^^

Entri Populer

Challenge

@khoirurosida on Instagram