Happy Ied

July 28, 2014

Suara takbir bertalu talu, beriringan dari masjid dan mushola yang satu ke yang itu. Semuanya mengumandangkan takbir, dan itu membuat hati saya bergetar. Bukan, bukan karena ada sms masuk lantas hati saya bergetar, kali ini. Saya serius, Malam itu saya tidak bisa tidur. Mulailah kebiasaan saya dari dulu kalo nggak bisa tidur, memandangi lampu. Silau.

Saya rindu.

Rindu bulan ramadhan lagi, sebulan kemarin rasanya saya percuma melewatkannya begitu saja. Kurang maksimal. Semoga kerjaan saya dimudahkan nantinya, Yaallah, semoga saya masih diberikan kesempatan bertemu dengan ramdhan lagi.

Saya juga rindu.

Rindu rumah.

Biasanya saya mengumandangkan takbir di malam hari raya, sambil bersih bersih rumah. Pernah sambil masak masak mulai dari makanan kecil seperti krupuk atau kacang buat acara kumpul kumpul besoknya atau sampai masak besar seperti opor dll. Nb : saya cuma bantu masak karena gabisa masak makanan seperti itu sendiri, hehe. Saya mengumandangkan takbir dirumah, ada ayah, ibu, embak. Itu, satu hal lagi yang membuat hati saya berdesir.

bergetar. berdesir.

Saya baru ingat, saya sedang jauh dari rumah.
Saya mengumandangkan takbir lirih, disini sendiri tanpa ayah ibu dan embak. Tidak ada keluarga. Di sepetak kamar kos. Yang bahkan, si pemilik dari kamar ini pun mudik.

Saya ingin pulaaang.

Sambil muter lagunya souljah - Hanya Ingin Pulang.

Makin galau. hahaha

Saya ingat, sepinya jalanan di desa ketika hari H tiba. Saya bisa jalan di jalan raya yang gede, duduk pun bisa. Yoga disana pun bisa.
Saya ingat, sepulang dari masjid saya lepas mukenah dirumah. Sungkem ayah ibu. Embak. Mampir ke tetangga tetangga. Mohon maaf.
Saya ingat, setiap hari H akan ada acara kumpul keluarga di rumah nenek. Kemudian buyut. Kemudian saya cicipi satu per satu kue dirumah nenek. Dan rumah rumah berikutnya hahaha
Saya ingat, akan selalu ada acara pertemuan keluarga yang pindah dari rumah saudara yang satu, ke saudara yang lain.

Dan saya sekarang disini. Malah ngeblog. haha. Mentok mentok cuma bisa telfon saudara dan orang rumah satu persatu. Katanya sih jakarta sepi. Lengang. Tapi nggak juga kok, ya memang lebih sepi daripada biasanya. Tapi nggak lengang lengang banget. Busway yang biasanya berisi para penumpang dengan setelan baju kerja mereka, sekarang berisi penumpang dengan setelan baju muslim. Ada yang bawa barang bawaan banyak, ada yang bawa anak. Macem macem. Tapi nggak ada yang pake baju kerja. Termasuk saya. Saya nyoba jalan jalan pas hari raya. Tapi nggak sempat motret jalanan, belum punya sesuatu yang bisa buat ambil gambar sih :p
Well. Masih ada beberapa toko yang buka, meskipun nggak semuanya. Dan mall juga masih beroperasi kok, tapi buka dari jam 12 siang. Pun begitu juga dengan Mcd. Pas Mcd Buka, saya sama temen saya langsung makan haha. Laper wuy.

Ada yang baru pulang kampung juga pas hari H. Saya tanya naik apa? dia jawab naik kereta api.
Ngomong ngomong soal tiket kereta api, tiket ini bisa dibilang golden tiket lah kalo buat acara mudik kayak kemaren. Sebelum hari raya. Kalo saya ikut audisi indonesian idol, dan saya bisa dapet golden tiket semacam ini, saya mau ikut audisi. Saya nyanyi, dan golden tiketnya adalah, tiket pulang kampun ke malang hahaha kayal banget.

Saya kerja terhitung sejak, Juni. Dan waktu itu sepertinya saya sudah ketinggalan pesen rame rame tiket mudik online. Jadi saya siap siap pesen tiket kereta kalo nanti ada tambahan gerbong aja gitu. *ambil posisi siap lari*

Tapi apalah daya tangan tak sampai karena untungnya tangan saya tidak panjang maka tiket tambahan gerbong pun saya tak dapat.

Sore itu di kantor. Temen saya tiba tiba towel bahu saya sambil bilang
"Liil, ini udah ada tiket kereta api tambahan. KTP mu mana?"
saya buru buru ngasih ktp sambil senyum senyum suenenggg banget, udah berasa mau di apelin pacar gitu tapi saya lupa sih gimana rasanya hahaha.
"ini nih, cepet pesen cepet pesen!"
Dan setelah temen saya ngisi form, ngisi namanya sendiri, nama saya, dan nama pacar *eh gapunya
saat itulah dia tinggal klik tombol 'PESAN'

Jreng jreeeeng.

klik.
klik.
klik.

"TIKET HABIS"

What the.... what??

Perasaan tadi masih banyak. huaaaaaa. Nangis gulung gulung sampe lantai bawah. Sampe parkiran. Sampe jalan raya, kalo bisa nangis gulung gulung sampe malang.

Hati saya hancur satu lapis.

Maamah. Anakmu tak bisa pulang.

Calm down, girl. Hem.

Saya pengumuman ke orang rumah kalo saya gadapet tiket.


And then tibalah suatu saat kakak kelas saya datang dengan kabar gembiranya. Katanya ada tiketnya yang ga ke pake. Ada dua meen. Ada dua, cukup buat saya dan temen saya pulkam. Well, Im not give up yet. Saya mau pake tiket itu, caranya sih katanya pas masnya cancel tiket itu saya bisa langsung pesen.

Tapi kejadian di lapangan tak semudah yang saya bayangkan. haha.

Ga tanggung tanggung, kita sudah bersebelahan rapih. Dia disebelah peng-cancel-an tiket, saya di sebelah pemesanan tiket. Tapi pas tiket udah di cancel. Tiket tetep gaada. Ga muncul. Tetep abis. Tak tersisia.

"Belum tentu bisa mbak meskipun udah di cancel disebelah, tapi kan semuanya sekarang udah pake sistem online", Kata mbak mbak yang pake seragam biru berjilbab itu. Sedikit dengan nada ketus. Mungkin ia sudah mulai lelah melayani ribuan pembeli tiket yang bertanya tiket kesini dan kesitu padahal sudah jauh jauh hari tiket sudah terjual habis.

Hati saya hancur berlapis lapis. haha

Allah membenci hambanya yang putus asa. Tapi saya tidak putus asa kan waktu itu ? Ya saya tetep berusaha, meski sebenernya beberapa orang didepan saya waktu penggantian nama tiket juga bernasib sama dengan saya. Tapi saya tetep nyoba aja.

Ya gitu deh. Kalo belum rejekinya ya yaudah diiklasin aja. Sama kayak, kalo belum jodoh. Yaudah, berarti nanti ada yang lebih baik. *eh salah fokus*


Well. Happy ied Everybody in this world. And. For my family in malang. Peluk satu satu.
Mohon maaf lahir dan batin ya :)

Nggak papa. Nggak papa lebaran sendiri, keluarga jauh disana tapi selamat. Nggak papa. Bagaimana dengan yang di gaza? lebaran belum tentu dengan keluarga lengkap. Yaallah. Selamatkanlah saudara saudara saya yang disana. Amin.

You Might Also Like

2 tanda tangan

  1. lah kan libur kantor masih lama, kenapa ga setelah lebaran aja mudiknya?
    biar bisa melepas rindu. :P

    btw joglo sepi ga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. naik apa mas ? naik bis? lama di jalan eh. kalo tiket kereta mah udah abiiis

      Delete

Tanda tangan berupa ketikan komentar di perbolehkan. GRATIS! ^^

Entri Populer

Challenge

@khoirurosida on Instagram