#30haribercerita Migrasi dari instagram 28/30

January 28, 2017

Jan 28 - Ayah




Pagi ini ayah tiba tiba whatsapp saya menggunakan nomor ibuk. Ayah sedang laporan kalau internetnya ibuk tiba tiba lemot, tidak bisa digunakan, dan pulsaa regulernya tiba tiba cepat habis. Ternyata pulsa internetnya Ibuk saya tinggal pulsa internet 4G. Dimana 4G itu gabisa dipakai kalau di desa. Secara... jaringan LTE super cepat itu belum menjangkau desa dimana saya dilahirkan, dirawat, dibesarkan, dan hingga menjadi gadis desa menawan. *peh pehhh*.

Kata mbak saya, Ayah emang sering youtube-an pakai hape nya ibuk. Pinter ya, dia hemat hemat kuotanya sendiri, lantas kalau youtube-an pake hape ibuk. Bener bener, ayah panutan! haha.

Sebelum saya telfon ayah, saya sempat mikir "Canggih juga ini bapak bapak bisa screen capture sekarang". Hahaha.

Tut tut tut..
"Halo lil.. Ayah lagi main sama bening", Fyi bening adalah nama keponakan. Belum sempat saya menanggapi perkataan ayah tersebut, saya langsung aja nyamber..
"Yah... kok pulsa internetnya Ibuk udah abis sih? Ayah pake nonton youtube ya?"
"He he he he Iya lha hiburan ayah itu doang sih"

Percakapan diatas tentunya terjadi dalam bahasa Jawa.
Tapi daripada mentranslate-kan secara berkala jadi saya buat percakapan diatas jadi Bahasa Indonesia langsung saja.

Setelah Ayah mengaku, sayapun kembali nyamber.
"Lha kan baru di Isiin leli 5hari yang lalu yah, banyak lho itu... kok udah habis?"
"Lha iya ayah liat video cak nun sama liat video perang jaman dulu, uapik eee".

Lantas ayah saya tetep kekeuh kalau ibuk masih punya pulsa Internet. Sementara saya kekeuh menjelaskan kalau pulsa internet 3G Ibuk sudah habis.

"Lho itu masih ada 4G duaribu empat puluh delapan mb".
"Kan udah tak bilang yah.. nggak bisa di pake itu di sana. Belum ada jaringan 4G"
"Oooh iyo iyo sepurane.."

Akhirnya ayah bilang "sepurane" yang artinya "Maafkan aku".

Samberan samberan saya berikutnya saya sensor aja ya, alias nggak usah di teruskan. Karena nanti kamu kamu ilfil sama saya, karena menganggap saya ini anak durhaka.
Hahaha.


***

Dan setelah percakapan itu terjadi, saya emang sebel awalnya, tapi setelah sebel sebel lama lama nyesel dan akhirnya nangis juga.
Kok ya bisa tega teganya saya marahin Ayah cuma gara gara pulsa Internet?
Dimanaaa adabmu nak?

Dulu pas Ayah banting tulang buat biayain sekolah juga nggak pernah itu marah marah.
Dulu pas Ayah naik sepeda kayuh buat kerja sebelum ada motor juga nggak pernah itu marah marah.

Kemudian saya nangis beneran.

Setelah selesai nangis, baru saya telfon ayah buat minta maaf. Saya bilang "Nanti kalau ada rejeki aku isikan pulsa lagi yah, nonton youtube aja nggak papa."

Saya benar benar lupa, bahwa Ayah saya udah jarang bisa bolak balik naik tangga untuk lithat Televisi di lantai dua. Saya juga lupa kalau Televisi sekarang dikuasai Bening, yang suka nonton upin ipin dan marsha and the bear sehingga Ayah lebih banyak mengalah. Saya benar benar lupa, bahwa ayah juga berhak bahagia. Meskipun mungkin terlambat baginya untuk mengetahui teknologi canggih bernama "youtube" yang emang ngabisin kuota itu.

Saya benar benar lupa, bahwa ketika saya tumbuh dewasa ayah juga makin tua. Semakin tua orang tua, semakin kekanak kanakan pula lah sikapnya. Bukan malah marah seharusnya menanggapinya, tapi candain aja. Bagaimana caranya ucapan kita tidak membuat mereka sakit hati.

Begitulah.

Saya khilaf.

Dan. Ini adalah sebuah "Note to my self". #30haribercertia #30hbc1728

You Might Also Like

5 tanda tangan

Tanda tangan berupa ketikan komentar di perbolehkan. GRATIS! ^^

Entri Populer

Challenge

Mau Liat Post yang lain?

@khoirurosida on Instagram