Pulang Kampung 2017 yang pertama

January 05, 2017

Rasanya makin hari saya makin jago curhat aja, hm bukan jago sih tapi makin terbiasa. Sudah lupa bagaimana harus bercerita jika dikaitkan dengan kata kata yang indah seperti puisi, sajak, atau sekedar ungkapan ungkapan bermakna. Sudah lupa pula saya bercerita dengan pura pura menjadikan cerita diri sebagai cerepen. Maka, kali ini saya juga akan bercerita semi curhat lagi mengenai pulang kampung saya yang terakhir di 2016 dan pertama di 2017 kemarin. Sebenernya pulang kampung kali ini tidak saya rencanakan sebelumnya karena entah kenapa menurut saya desember itu bulan paling mengenaskan sampai sampai saya dan teman saya yang bernama Tara membuat hashtag #desemberbokek.

Tara, aku pengen beli ini deh.. kayaknya bagus.
Inget lel, inget.. #desemberbokek.
*kemudian saya urung beli ini beli itu*

Jadi awalnya saya nggak ada rencana pulang kampung karena udah nggak sanggup buat beli tiket kereta Api Pulang Pergi dari Jakarta - Malang hingga akhirnya sang pacar menawarkan kepada saya, apakah mau ikut pulang ke Malang bersamanya? *eaaa. Kebetulan tanggal 31 Desember ada acara kondangan teman sekantornya sang pacar, sekaligus teman SMK, sekaligus teman satu mes selama di jakarta. Dalam undangannya tertulis untuk sang pacar dan partner, jadilah saya di ajak kondangan sekalian. Ya sebenernya sih gaenak ya, gaenak mau nolak hahahaha kan sayang sayang ada kesempatan pulang kampung gratis *eh eh. Jadi saya iya iya aja pas disuruh nyari tiket plus booking, yang penting saya ga bayar sendiri karena udah gaada yang bisa di buat bayar tiket.

foto dok pribadi. Diambil ketika perjalanan didalam kereta.

Saya booking tiket kereta Api Hari Jumat, tanggal 30 Desember 2016 keberangkatan pukul 16.45 menggunakan Kereta Eksekutif BIMA yang perjalanannya memakan waktu kurang lebih 15 Jam dari Jakarta - Malang. Untuk urusan pulang ke Malang saya selalu beli tiket kereta Api eksekutif btw, karena eh karena lama perjalanannya itu loh bikin pantat panas. Ga kebayang kalau naik kereta ekonomi, bisa bisa punggung langsung kram karena kursi tegaknya nggak bisa di atur hihi *ini bukan sombong tapi ini kenyataan*.  Saya juga pernah kok pulang kampung naik Kereta kelas bisnis karena kelas eksekutifnya sudah habis, dengan kursi tegak yang berhadap hadapan, sudah cukup bagi saya untuk tidak mengulanginyalagi.

Terlebih lagi kalau kursinya depan belakang, saya rawan mabuk kalau naik kendaraan yang jalannya malah mundur. Kalau ke jogja aja, saya masih okelah kalau naik kereta api ekonomi atau bisnis :') Apalagi kalau lagi sendirian pulangnya ke Malang gitu, wah ga berani saya naik Kereta Ekonomi.

Faktanya, jumat pagi sebelum saya pulang, saya masih di kejar kejar tumpukan berkas closing akhir tahun yang harus diselesaikan sebelum jam 12 siang, karena saya akan berangkat menuju Gambir maksimal jam 3 Sore. Pagi pagi jam 8-9 bolak balik gedung tempat saya kerja dan ke gedung finance tempat rapat closing diadakan. Di antara keterburuburuan itu, tiba tiba laptop saya juga bermasalah, ga bisa nyala secara tak diduga duga. Harusnya saya bisa menyelesaikan ibaratnya 15 berkas, jadi hanya selesai 10 saja, hmm boro boro 10 mungkin cuma 7 aja akhirnya saya juga lupa. Dengan kecewa, saya minta maaf ke teman sebelah saya yang harus mengerjakan pekerjaan saya pada akhirnya, bukan maksud saya menimpakan pekerjaan begitu saja tapi itulah gunanya tim agar bisa saling backup kan?. Awalnya saya mau pulang jam 12 siang pas, ternyata saya baru bener bener pamit keluar dari kantor jam 1 siang.

Jam 1 siang pun nggak langsung serta merta balik kekosan. Dengan menenteng tas laptop super berat saya masih nyempet nyempetin Jalan ke Central park Mall sebrang kantor. Buat apa kesana? bukan, bukan buat belanja. Saya udah nggak punya uang sebanyak itu buat belanja haha. Saya ke Central park cuma karena mau ke Gramedia beli kertas kado.

Saya ke Central park cuma karena mau ke Gramedia beli kertas kado.

Saya ulangi.

Saya ke Central park cuma karena mau ke Gramedia beli kertas kado.



Hahahaa. Kalau di pikir pikir saya sih kurang kerjaan banget deh ya. Tapi ya gimana, kado buat dibawa ke kondangan besoknya belum dibungkus dan masa iya di kasih gitu aja ke mbak mbak penerima tamunya?

Untuk jaga jaga, kalau misal saya ga sempet mbungkus kado, sekalian saya beli paper bag yang bisa langsung aja di pake buat naruh kado yang saya maksud. Waktu ambil paper bag ini saya nggak liat liat harganya, pokoknya dapet yang bagus aja yaudah saya ambil lalu saya bawa ke kasir. ternyata oh ternyata, paperbag yang barusan saya ambil itu harganya Rp. 50 rb wkwk.

Yaudah lah.

Setelah selesai membeli kertas kado dan paper bag, saya jalan balik ke kosan dengan ngos ngosan karena bawa 2 Tas (satu tas kerja dan satu tas laptop), di tambah bawa kertas kado dan paperbag (ini gak berat berat amat sih hha), di tambah lagi saya beli PUYO buat di makan selama di kereta.

Siapa yang nggak tau puyo?
Itu silky dessert puding favorit akuuh, enak banget pokoknya.

Sebelum pulang tak lupa saya mampir di abang abang penjual Gado Gado. Makan gado gado sambil diiringi drama tenda yang hampir roboh karena kayu penyangganya di warung itu sudah rapuh, kayak hati ini. Huhu saya makannya sambil deg degan. Udah gitu pas selesai makan, bapak penjual gado gadonya tiba tiba ngilang, sepertinya dia lagi sholat dhuhur atau lagi nyari kayu yang baru buat menyangga tenda warungnya yang hampir roboh. Karena saya buru buru, saya bayar gado gado ke ibu ibu penjual sebelah.

Sesampainya di kosan saya liat jam dinding, jarum jam sudah menunjukkan jam 2 siang.
Ya gausah di ceritain lagi apa yang selanjutnya terjadi karena nggak mungkin saya ngaku kalau akhirnya cuma mandi bebek byar byur byar byur seadanya lalu dengan terburu buru siap siap dan packing ulang.

PACKING ULANG BRO!

Wkwkwkwkw.

Wanita memang begitu.
Packing jauh jauh hari, 30 menit sebelum berangkat pasti tetep packing ulang. *bongkar muatan*

****

sesampainya di Gambir saya masuk lewat pintu selatan karena bapak Gojek nya drop in saya disitu.
Sang pacar bilang dia ada di Pintu Utara dan saya harus menyusul dia kesana. Saya ngadem dulu di ATM. Terus saya fotoin barang bawaan saya.

"Sini mas Jemput aku, tas ku berat"
"Yaampun Pulang cuma 2 Hari bawaanya banyak banget!"

*sakit coy di bilang begitu*
Wkwkwkw. 

Padahal saya awalnya mau bawa koper 22 liter biar tinggal tarik aja kalau lagi jalan, tapi urung  bawa koper karena saya tau sang pacar pasti bakalan komentar. Dengan segenap hati saya kuatkan diri untuk packing ulang menggunakan tas traveling biasa yang kecil biar ga ngerepotin, eh masih di komentarin gitu juga :')

Raisa.
Serba salah.

Pas ketemu ujung ujungnya mau ngambek juga gak jadi.

Karena sang pacar cerita dia lagi kebelet ke toilet. Dari tadi nungguin saya karena mau nitip barang.
*dalem hati saya jadi ngakak hahahahaa*

Selama perjalanan 15 jam kemudian, saya dan dia ngobrol ngalor ngidul mulai dari ngobrolin pilot pesawat citilink ngelantur, sampe ngobrolin tentang WTC attack tanggal 11 september 2001. Sungguh absurd. Hm.. kalo obrolan soal tanggal pernikahan belum, belum euy belum lulus kuliah hahaha.

***
Kami sampai di malang tepat pukul 8 sementara acara kondangan akan berlangsung mulai pukul 11 sampai 2 siang. Gak mungkin saya pulang dulu untuk make up karena rumah saya ada di daerah Malang coret alias pelosok jadi saya langsung cepet cepet telfon pihak hotel karena mau early check in, saya mau numpang make up di hotel aja. Sesampainya di hotel saya cepet cepet mandi karena kemarin sorenya mandinya adalah mandi bebek byar byur. Terus habis mandi terbitlah lapar. Kami sempat sarapan pagi di Rawon Nguling karena lokasinya tak jauh dari Hotel tempat sang pacar menginap malamnya. Rawon Nguling di Malang ini cukup mahal karna seporsinya 45 rb kalo gak salah. Kita berdua makan totalnya 95 rb pokoknya. Tempatnya juga rame, selalu rame tiap pagi kata supir taksi yang pagi itu mengantarkan kami ke hotel. Tapi karena terlalu rame itulah saya males motret sana sini buat review di blog ini. Hihi.

Setelah sarapan kami kembali ke hotel. Saya tadi sampe hotel langsung make up aja, sementara sang pacar mandi dulu. Tapi yagitu, setelah doi mandi saya pun masih berkutat dengan make up hahahaha.

kami siap dari jam 11 ternyata mobil yang kami tumpangi sedikit terlambat jadi baru berangkat dari hotel pukul 11.30 kalo gak salah hihihi.

Sama mbak nisa, partner dari mas mas yang lain *eaaaaa

Kondangan sama mas genduts (dulu gak segendut ini loh wkwk)
dia adalah si orang yang pernah bikin saya galau padahal baru aja pdkt duh duh
pernah saya tulis disini - untuk kamu

Konsep kondangan siang itu adalah pool party. Beruntung cuacanya gak terlalu panas jadi pas aja gitu dengan suasana Malang yang super sejuk. Bahkan waktu saya berangkat kesini, AC mobil temen yang ngasih tumpangan lagi mati, tapi kerennya cuacanya sejuk sejuk aja meskipun AC mobil mati karena saya membuka kaca mobil. Sayapun nggak takut make up luntur hahahaa. Kayak waktu di jakarta, saya pernah kondangan ke bekasi tapi AC mobil temen saya mati. Nyiksaaaaaaa panaaaaaaas gilaaaaaaaaaaaa. Buka kaca? sama panasnyaaaa makin beteeee polusi dimana manaa, bau kali bau ini bau ituu.

Saya jadi mikir, apakabar kalau diadain pool party atau garden party kayak gini di jakarta? Sumuk alias gerah karena panas banget kali yah hahaa.

Oya! Dress code untuk para lelaki adalah black or white dan dresscode untuk para wanita adalah pastel jadi yasuda saya pake baju warna pink pink ini saja lah.

Saya juga sempat mikir, kenapa gak saya sekalian bawa baju renang aja waktu itu ?

***

Setelah selesai kondangan, sang pacar langsung ajak saya dan para pemberi tebengan buat makan di bakso bakar pak Man. Sebenernya bakso ini juga terkenal di Malang. tapi saya gak minat buat ngefoto foto disini. Karena ya gitu, tempatnya rame. Sama kayak suasana tadi di Rawon Nguling.

Setelah selesai semua proses kondangan itu. Saya baru pulang kerumah. 
Dan inilah pulang kampung saya yang sebenarnya.

***

Dirumah, ayah saya sedang sakit karena barusaja Operasi. Awalnya saya kaget waktu ayah tiba tiba whatsapp saya

"Doain ayah ya?"

Ha? apanya yang di doain? ayah kenapa? ayah mau kemana?
setelah bertanya tanya dan mikir yang enggak enggak akhirnya saya telfon orang rumah, tapi karena pulsa sekarat belum juga ngomong banyak eh pulsa udah abis aja. Terus dengan paniknya minta isiin pulsa ke temen, eh ternyata nomor yang saya ketik salah. alhasil pulsanya nyasar masuk ke orang. Haha. 
Abis pulsanya nyasar, saya baru nyadar kan saya bisa ya isi pulsa sendiri lewat internet banking? .

ckck dasar panikan.

Menurut saya didunia ini banyak hal yang bukan kebetulan terjadi, tapi memang sepertinya sudah begitulah jalan dari Allah. Saya yang gak berniat pulang, tapi diajak pulang sama pacar tiba tiba jadi pas banget sama kondisi ayah yang baru saja operasi. Ya jadinya sekalian lah saya pulang kemarin sambil jenguk ayah, yang melewati malam tahun barunya dengan hanya tiduran saja.

Eh ya saya lagi ikut challenge @30haribercerita di instagram saya dan soal ayah yang melewati tahun baru hanya tiduran karena sedang recovery juga sudah saya sentil disana. 


Hari pertama saya lewati hari hanya dengan duduk duduk diruang TV. Bersama sanak keluarga yang lain. Yang saya suka dari suasana dirumah ini adalah, Ramai. Iya ramai. Apalagi ayah saya sedang sakit, jadi banyak yang datang menjenguk. hehe.

Setelah seharian nonton tv, saya jadi males mandi. Kebiasaan saya mandi malam di Jakarta saya terapkan juga di Malang. Ternyata ini adalah kesalahan besar. Biasanya, saya pulang kerja di Jakarta jam 9 malam juga bakalan tetep mandi karena gimanapun setelah pulang kerja badan berasa lengket lengket gimana gitu karena keringet dan polusi di jalanan. Tapi di Malang, waktu saya mandi ini ternyata airnya dingin banget jadilah saya memanaskan air di kompor dibuat mandi.

Mandi air anget ternyata juga pilihan yang salah untuk mandi malam di Malang.
karena katanya kalau mandi air anget, pori2 nya kebuka padahal cuaca Malang lagi dingin dinginnya.

Jadilah saya rupanya masuk angin.

Setelah mandi itu badan saya tiba tiba dingin tapi kulit saya hangat. Saya minum parasetamol dan kemudian tidur, tapi saya minta dikeloni ibu.

Awalnya saya berencana mau tidur disebelah ayah karena malam itu adalah malam sebelum saya balik ke jakarta keesokan paginya. Tapi saya dilarang ibu buat tidur disebelah ayah karena takut saya tidurnya ga beraturan nanti malah ganggu ayah. Hmm mungkin gara gara itu ya saya ngambek jadi sakit deh ?
*alibi alibi*

***

Pulang ke Jakarta keesokan harinya menjadi hal yang tidak mudah karena saya harus berangkat ke pasar Turi Surabaya terlebih dahulu untuk naik kereta dari sana. Percayalah, nyari tiket kereta di high season kayak gini tuh nggak gampang. Tiket dari Malang nggak ada, dari Surabaya pun jadi. Fyi : sang pacar turun di Semarang karena doi kerja disana. Selama perjalanan Semarang - Jakarta katanya orang tua saya panik gak kira kira karena saya sendirian dikereta, padahal ya enggak sendirian juga sih kan banyak penumpang yang lainnya hehe. Untungnya sih sampe di jakarta saya baik baik saja, tapi dengan keadaan masih demam. Saya berusaha  dengan sekuat tenaga untuk bertahan sampai di jakarta hari itu. Meskipun di jakarta ujung ujungnya tetep gamasuk kerja selama 2 hari.


Jan 2 Apa arti rumah bagimu? kalau kata kbbi rumah adalah tempat tinggal. Kata guru SDku, rumah adalah tempat berlindung dari panas dan hujan. Dan kata pepatah, Rumahku adalah Istanaku. . . Tapi bagiku, rumah lebih dari sekedar hal hal itu. Rumah bagiku adalah tempat dimana ada kasih sayang ayah dan ibu meski sudah berapapun umurku. Selalu ada masakan masakan ibu, teh hangat buat ayahku, kehangatan dalam keluargaku. Rumah adalah tempatku selalu berpaling kemanapun jauh aku traveling. Rumah adalah tempat aku pulang, dengan riang aku datang. . . Rumah bagi ayah ibuku adalah tempat dimana mereka menyaksikan tumbuh kembangku, pun juga kakak kakakku. Meskipun kami tak lagi tumbuh keatas (tapi kesamping) 😄 . Namun pada akhirnya tak selamanya anak anaknya ayah ibuku tinggal satu atap dengan mereka. Seperti kakak pertamaku yang ikut suami, dan seperti aku yang merantau ke kota yang tak pernah mati. untung ada kakak kedua yang menemani, ada cucu lagi. Setidaknya mereka tak merasa sepi. . . Ah rasanya baru kemarin jumat aku seneng seneng karena mau pulang kampung. Baru aja liat bapak ibu dirumah, juga adek ponakan yang sedang lincah lincahnya. Tiba tiba udah waktunya balik ke Jakarta aja. Kembali menjadi anak rantau yang sok kuat ketika tanggal tua dan ketika merindukan orang tua 😄 . . Tapi ada satu hal aneh sebelum aku pulang, tiba tiba suhu badanku naik tanda demam. Aku menggigil, memanggil manggil nama ibu. Akhirnya di malam sebelum pulang aku tidur kelon 😂 Sepertinya sakitku ini adalah sebuah modus biar bisa kelon ibu. Yheaa berapapun umur kamu, selama kamu itu cewek, kayaknya yang terhangat ya tetep, pelukan ibu di saat tidur. . Dan tulisan ini, saya tulis di dalam perjalanan menuju jakarta. Di dalam kereta api dengan keadaan masih demam. Sayang demam ku kali ini tidak bisa di gunakan sebagai modus memperpanjang liburan dirumah. Karena hunting tiket kereta murah tidaklah mudah 😂 #30haribercerita #30hbc1702 @30haribercerita
Foto kiriman Laili Umdatul Khoirurosida (@khoirurosida) pada

Sementara itu dulu cerita pulang kampung saya yang pertama di tahun 2017 ini. Semoga bisa cepet cepet pulang kampun lagi ^^

You Might Also Like

18 tanda tangan

  1. Wkakakaa bener nih, cewe walaupun udah penuh persiapan kalo mau pergi jauh, pasti sebelum berangkat packing ulang. Sebenernya cuma buat mastiin aja sih ya lel. Hahahaha

    Exactly. Pelukan ibu memang tempat yang terhangat :))
    Semoga menang challenge-nya Lel :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwk iya nih .. tapi challenge yang ini bukan tentang kalah atau menang lan wkwk

      Delete
  2. Kamu semakin jago curhat, ndakpapa kok, ndak ada yang salah. Daripada curhat ke orang yang salah sist, berabe hahaha. Aku juga baca ini sampe akhir kok, tuntas tas tas! :D

    Dan aku baru tau Jakarta - Malang selama itu ternyata, tapi kalau sama pasangan sih seneng2 aja kalik ya (?) aku mah apa atuh sih, dirumah aja anaknya, jadi gatau perjalanan wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah masaaak.. beeneraaan? sampe abiiis ? wkwkkw

      Iya lama banget apalagi kalau naik kereta ekonomi beh makin lama

      Delete
  3. Kenapa harus males mandi kak :/
    enak mandi di Malang seger, biasanya minimal 3 kali maksimal 5 kali. Kalo di Jakarta mandi kaya useless. Sama aja before after, ga kerasa segernya xD wkwkwkw

    Lengket keringetan gerah, mau mandi tapi airnya ga dingin cenderung anget, cuaca gerah juga, sama aja wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karen air nya dingin.

      Dulu waktu akua masih jadi orang malang juga bilang begitu. Tp waktu udah di jakarta, aku malah gasuka air malang. Rawan bikin masuk angin wkwk

      Delete
  4. Boro2 pulang kampung klo sy mah di Jogja terus, pulang kampung juga ...kemana-_- Eyang2 pd di Jogja semua, ujung2nya paling cuma ke Jakarta xD Btw, suka fotonya deh apalagi yg berdua kak :P wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha udah nikah belum?
      nah nanti nikahnya sama orang luar pulau aja :p

      Biar ngerasain mudik.

      Delete
  5. Asyik tuh pulang kampung. Aku belum pernah ngerasain nikmat pulang kampung karena belum pernah mencoba hidup di tepat baru. :)

    ReplyDelete
  6. Hashtag-nya boleh juga. Kalo gitu mah aku #2017bokek jadinya hmmm XD

    Cantik banget Lailiii.. Sumpah, kamu di foto kalem-kalem gimanaaaa gitu. Gak kayak aku yang sukanya jejingkrakan gini. XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehhe jangan bokek sepanjang tahun dong mbak doanyaa.. Jangan.. Naudzubilah :D

      makasih aduh jadi maluu

      Delete
  7. Ciyeee Ida jadi doyan curhat. Ahaha. Seriusan kamu beli kertas kado di Gramed? Astagfirullah ini anak buang-buang duit alias tajir banget. Di toko ATK atau fotocopy-an biasa ada, kan? :/

    Apa rasanya pulang kampung cuma 2 hari dah? Minimal mah 5 hari atau seminggu gitu. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya karna aku gak tau kang fotokopian di sebelah mana wkwkwkwk

      Iyaa cuma 2 hari. Begitulah, Mendapatkan acc cuti tak semudah membalikkan telapak tangan *tsahh

      Delete
  8. Hahahaha curhatnya seru nih
    Asik juga perjalanan pulang kampungnya
    Mengawali awal tahun bersama orang tua dan pasangan, apalagi yang lebih indah dari itu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa.. Kayak kata kata nikmat mana lagi yang kau dustakan?

      Delete
  9. Yoih, mantap nih. Kayaknya bakalan curhat terus di blog. *kemudian follow*

    Btw, tinggal di Jakbar juga ya? Satu region dong! Hahaha. Jadi pelajaran juga nih, jangan beli sesuatu yang harusnya bisa murah di tukang fotokopi.

    ReplyDelete

Tanda tangan berupa ketikan komentar di perbolehkan. GRATIS! ^^

Entri Populer

Challenge

Mau Liat Post yang lain?

@khoirurosida on Instagram