Daily life - Kerja vs Kuliah

March 09, 2017

Meskipin penulis blog ini rasanya udah punya ketertarikan sendiri tentang dunia Traveling dan Beauty Talks (Which is itu tulisan yang paling dia suka dan paling banyak "Mengundang" pembaca), tapi tetep ada satu hal yang dia gak bisa lupa selama perjalanan menulis blog ini yaitu adalah tentang Daily life. Kategori Daily life di blog ini lebih ke tentang cerita sehari hari dan juga tentang curcol (curhat colongan).

Yes nggak semua tulisan tentang kehidupan pribadi layak untuk di share memang apalagi kategori daily lifenya pure mengarah ke nyinyir nyindir dan marah marah tanpa alasan dalam satu posting. Yes, karena internet tidak bisa menjaga rahasia pun juga pembaca kadang ada yang sensitif soal rasa.

Tapi ada beberapa tulisan tentang kehidupan sehari hari yang layak sekali untuk di tulis, dalam rangka biar lega~ -udah kayak orang nahan kentut, terus kentut bunyi keras gitu aja, jadi lega-. Bisa juga dalam rangka untuk saling berbagi dan biar jadi sebuah diskusi.

Dan kali dia tiba tiba pengen nulis tentang Kerja vs Kuliah.

*** ceritanya barusan adalah pembukaan MC di blog ini, krik krik ***

source : unsplash.com


mulai masuk ke sesi curhat

Mamaaah~
Curhat dong?


Jadi..
Sebelum lulus dari SMK, awalnya saya  memang meniatkan diri untuk langsung kerja aja alias sama sekali nggak mau lagi bertanya tanya "Setelah lulus mau kuliah dimana?" seperti temen temen yang sibuk belajar buat SNMPTN (SELEKSI NASIONAL MASUK PERGURUAN TINGGI NEGERI).

Ini terjadi mengingat kondisi keuangan Ayah yang sudah memasuki masa masa pensiun, dimana pensiunnya jelas gak segede waktu masih kerja sehari hari. Jadi ya saya mikir aja gitu gimana caranya nanti kuliah bisa pake uang sendiri, mau gak mau ya harus kerja kan?

Wait.. perlu di garis bawahi bahwa sebenernya orang tua ya enggak mau lepas tangan gitu aja loh gak mau nguliahin saya. Indeed they really want to do that, but I know its kinda "force" them.

Ya meskipun pernah ada tawaran beasiswa mampir *Ini bukan sombong plis ini lagi serius bahasannya jangan pake baper baperan ya wkwk*. Tapi tetep harus mikirin gimana biaya hidup selama kuliah pake beasiswa kalau biaya hidupnya pun nggak ditanggung juga. Jadi saya tau diri ajalah karena saya paham pemasukan orang tua dari sawah atau ladang itu juga tergantung cuaca dan kondisi *jadi belum tentu lancar setiap bulan ada* jadi ya mau gak mau cari pegangan duit sendiri dulu.


Setelah akhirnya lulus di tahun 2014, alhamdulilah dengan mulusnya saya langsung diterima kerja di Jakarta. Eh ya gak sih, sebenernya nggak mulus mulus amat karena sempat di PHP in sama perusahaan yang saya pengen, lolos seleksi ini itu lalu hilang tak ada kabar. Konon mereka nggak jadi ngerekrut siapapun dari sekolah saya haha.

Yeah.. mungkin karena gak satupun dari kami yang ikut tes masuk ke kriteria kebutuhan naker mereka.

Tak ada akar rotan pun jadi, perusahaan yang di pengen gak ada kabar, maka perusahaan manapun yang menerima sayapun saya jabani. Maka setelah lulus pun saya langsung pindah dari kampung halaman ke Jakarta. Bukan berarti perusahaan yang saya nggak pengen ini saya kerjanya asal asalan, enggak lho ya. Saya pun berjuang dengan kerasnya hidup di Ibu kota. 

Teman saya yang seangkatan sama saya aja disini cuma bertahan selama 2 minggu karena kaget dengan jam kerja yang tiba tiba super duper sibuk. Umumnya, jam kerja anak baru ya jam 7 pagi - 5 sore tapi karena ada project yang deadlinenya sudah mepet, kami jadi di kejar kejar target yang baru bisa selesai jam 8 malam. Gitu aja tiap hari tanpa berani ngelawan, maklum masih baru jadi lagi rajin dan nurut tunduk pada kantor wkwk. Bahkan ada saat saat dimana harus revisi dan revisi lagi sampai harus pulang tengah malam. Bahkan ada saat dimana saya besoknya harus rekon, dan mindahin data yang seabrek jadi harus nginep di kantor.

Cewek kok nginep di kantor?
Miapah?

Meskipun sudah mendapatkan pekerjaan di Ibu Kota. Saya tetep pengen ngelanjutin kuliah, karena tujuannya memang kerja dulu biar punya uang buat ngebiayain diri sendiri kuliah. Tapi saya sempat menunda kuliah 1 tahun karena nabung dulu, karena awal tahun di Jakarta saya hidup dengan gaji staff jadi takut ngak cukup buat bayar kuliah dan kos sementara udah nggak di kasih uang saku sama orang tua. Mau minta ya mana bisa lah?

Tahun pertama sok sok an kirim duit ke rumah.
Bukannya malah dikasih ucapan terimakasih, tapi bapak ibu malah nangis karena merasa bersalah.
Merasa bersalah karena harusnya anaknya yang terakhir ini masih tanggungan bapak ibuk untuk kuliah.

Kok curhatnya jadi kepanjangan ya.

Tapi sebenernya point of view yang mau saya bahas bukan tentang si curhatnya itu tetapi tentang fakta "Sawang sinawang" nya. Dalam bahasa jawa di sebut sawang sinawang yang artinya hanya melihat dari apa yang terlihat.

Faktanya, ketika orang orang tau saya udah kerja duluan mereka bilang "How lucky I am".

Enak yaaa... Udah kerja.
Enak yaaa... Udah nggak ngerepotin orang tua.
Enak yaaa.. Udah bisa ngasilin duit sendiri.
Enak yaaa.. Kuliah bisa bayar sendiri.

Tapi ya mungkin yang terlihat sempurnya hanya kehidupan luarnya aja. Sehingga kadang jadi lupa diri sama apa yang udah di miliki. Mereka ingin kehidupan saya, tapi sebenernya saya juga ingin seperti kehidupan mereka. Lantas, lupa bersyukurlah kita. Hahahaa.

Ini bener bener kejadian sama saya sendiri.

Kadang ngerasa kalo orang yang bener bener ambil keputusan pure ngeblog itu keren, lalu saya pengen gitu juga. Keren karena berani melepas pekerjaan demi ngeblog yang serius, jadi be-log-ger yang serius. Tapi ya kan kita nggak tau ya apa yang terjadi sama mereka ketika nggak ada job yang mengalir sama sekali. Ya nangis?
Lalu kalau saya jadi blogger yang seperti itu, saya bayar kosan sama kuliah mau pake apa?
hahahaa

Kadang ngerasa kalo orang yang jalan jalan terus itu enak. Padahal mungkin saya sendiri lupa kalau orang orang itu pernah nabung dengan sebegitu nelangsanya sampai harus pangkas budget sehari hari untuk makan atau untuk belanja. Bisa juga kalau jalan jalannya dapet dari sponsor, maka saya sendiri lupa kalau mereka pernah berdarah darah membangun branding blog mereka sampai mereka berani mengenalkan diri kepada agen yang mau ngasih jalan jalan itu. Btw, ngenalin diri disini kayaknya juga bukan cuma sekedar "Halo~ saya si A pemilik blog ini. bla bla bla". Kenyataannya mereka kalau mau jalan jalan gratis gitu ya seenggaknya ngajuin proposal proposal gitu. Ini pernah saya baca di suatu forum di kompas. Tapi lupa link nya yang mana ehe eheww...

*bener gak sih itu bahasanya ? agen?
Emangnya agen Elpiji?

Lalu kadang saya tiba tiba mikir kenapa dulu nggak kuliah aja? kayaknya anak anak yang kuliah itu asik asik deh mereka santai gitu kesana kemari main main sambil belajar, *eh gimana?. emangnya play grup main sambil belajar.

Tapi kalau di tanya ke temen yang kuliah sendiri mah ya tetep mereka bakal bilang kalo "enakan yang udah kerja" karena udah ga minta minta orangtua lagi, lalu gak mikirin nilai lagi. Dan lagi lagi, kuliah kelas reguler sama kelas karyawan emang beda bobotnya. Lebih sulit yang reguler. Tapi saya juga gak bilang kuliah saya yang kelas karyawan ini gampang, enggak lho ya. Karena semua sudah ada takarannya masing masing.
Mungkin kalau kuliah kelas karyawan bobotnya disamain kayak kelas reguler, bisa bisa banyak bolos kerja saya karena terlalu serius belajar. *eheeee malah pencitraan*.

Dan bagi yang ingin kehidupan seperti saya, kayaknya mereka juga lupa kalau saya ini cuma lulusan SMK hahaha. Lulusan SMK kerja di Jakarta itu kayak nyari keberuntungan nemu jarum pentul di tumpukan jerami. Susah. Kalau nggak ada koneksi dari SMK ke kantor saya yang sekarang, mungkin ya saya susah nyari kerja. Tapi bukan berarti saya nggak punya keahlian ya, saya juga punya sih tapi kadang ketika saya merasa saya sudah bisa ini itu di kantor saya yang ini, keahlian ini belum tentu di butuhkan di kantor yang lain. Lantas, kalau masa kontrak habis? mau kemana saya?
Nikah aja?
Yuk lah?
Tapi kayaknya itu bukan jalan akhir. Nikah ya karna udah siap aja kan ya bukan karna udah gak tau mau kemana~ *halah

Sekali lagi, nyari kerjaan itu susah.
Jangan ngeliat enak nya aja dari seseorang, wkwk. Karena dulu waktu awal awal kerja saya lemburnya kayak apa. Hardworker abis kalau kata temen temen mah. Hahaha.

And the conclusion is :

Bagi yang sudah kerja duluan. Lucky you karena sudah punya pengalaman terelebih dahulu.

Bagi yang sudah kuliah duluan. Lucky you too, karena nanti setelah s1 minimal udah bisa ngelamar ngelamar kerja di tempat tempat kerja asik yang syaratnya selalu menyebutkan "Minimum bachelor degreee".

Kalau menurut kamu?
enakan mana? kerja apa kuliah dulu setelah lulus SMA ? :D


Yhaaa.. intinya sih. Untuk saya sendiri dan yang baca ini : Jangan lupa bersyukur. Gaada gunanya mbanding mbandingin kehidupan yang sudah kita punya sama kehidupan milik orang lain :')
Ahilahhh sok bijak banget sayah :D 

You Might Also Like

39 tanda tangan

  1. Perjuangannya, Mbak. :o Semangat, ya? ^_^

    ReplyDelete
  2. Aku dulu kuliah sambil kerja, berdarah2 males tiap sabtu minggu hihiii...anak malas
    Terus juga ngerti rasanya kerja sampe nginep di kantor..aku paham luk 😆
    Roda berputar.. Do your best. Mau sedang di atas atau di bawah^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhaha sabtu minggu bukannya syantai malah kuliah ya kak
      *demi masa depan yang lebih cerah

      Yesss...
      Do my best

      Delete
  3. Sukaaaa baca ini. Sedih dan ngerasa terharu.Kayak lagi ngeliatin Laili live di IG nyeritain soal ini. Yang dalam artian, ini ditulisnya ngalir banget kayak lagi ngomong di depanku. Aku jadi kebayang ekspresi orangtua kamu pas dikirimin uang itu, Li. Sedih jadinya :(((((

    Ya, aku nggak kuliah. Pengen kerja sambil kuliah tapi kok ya rasanya sulit. Niat buat wujudin itu gagal mulu, dan akhirnya malah kerja doang. Apalagi sekarang bisa dibilang aku jadi tulang punggung keluarga karena Bapak udah nggak kerja lagi. Mama pun sakit-sakitan. Jadi yaudahlah fokus kerja aja sama menanti adik lulus kuliah. Huaaah. Ini kok aku jadi numpang curhat begini kampreeeeet. HAHAHAHAHA.

    Setuju nih, jangan ngeliat orang dari enaknya aja. Kita nggak tau usahanya dia imana bisa sampe dapatin itu. Intinya ya itu, mau gimanapun kita sekarang, kita itu beruntung. Beruntung. Dan kita harus bersyukur atas diri kita. Karena hidup itu adalah perjuangan. Nggak ada orang yang hidup di dunia ini ngerasain ena-ena terus. Ena-ena secara harfiah maupun secara kiasan. Hehe... Terakhirnya kok gitu banget yak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ini nih di kala ku kira aku udah kesulitan sesungguhnya diluar sana masih lebih banyak yang lebih susah wkwkw kayak icaaa.. Jadi tulang punggung keluarga..
      Kamu strong banget chaaa :D


      Ica mahhh ujung ujungnya pasti gitu banget emang. Tapi gak papalah, aku mah udah paham.. udah ngerti ica *Cieeeeeeeeeeeee

      Delete
  4. Semangat berjuangnya kerasa banget :)

    Banding2kan kehidupan kita dgn org lain itu memang ga ada gunanya. Tapi kalau yg kita lihat itu semangat hidupnya, boleh donk kita kagum dan meniru. Terima kasih untuk inspirasi dan semangatnya..^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kadang malah bikin jadi penyakit hati kalau suka banding bandingin gitu :D

      Delete
  5. Neng lel mau kasih inputan dulu, itu dipengen ama ditanya ---> di nya digandeng yak hahhahahah #ampun, bu guru bahasa indonesia ,mengoreksi

    Asegggg curhat dong maaaah

    Nah ini, wang sinawang, emang iya sih kita selalu ga bisa lepas ama yang namanya wang sinawang.

    Kerja dulu apa kuliah dulu, semuanya tentu punya plus minusnya sendiri2 ya...

    antar individu lagi lagi sifatnya subjektif

    Ada yang kayak lely yang uda berpemikiran dewasa, ga mau ngrepotin ortu, which is bapak ibu sebenernya masih belum pengen nglepasin tanggungan kan, tapi kamu uda berpikiran sejauh itu yang mana biasanya di anak bungsu itu jarang....seringnya anak sulung yang berpemikiran kayakgini.

    Ada juga yang emang seneng trackingnya urut urutan orang pada umumnya, yakni sekolah, kuliah, kerja

    Ya semua berbalik pada situasi en kondisi yang dijalani masing-masing..

    Aku juga nih kayaknya sih...kayaknya lohnya ahahaha, karena sekarang suka nulis postingan kuliner ama halan2, dipiran orang kok si gembul kaya betul yaaaak...wkwkkwk, nganaa pikir ahhahaha, kaya fari hongkong iyak. Mereka ga tau ada budget2 tertentu yang ditabungkan demi hari atau waktu seneng2 itu,ngumpulinnya juga penuh pengorbanan dibarengi puasa senin kemis (wkwkwk maap pencitraan), terus orang dari entah berantah tau2 nongol via medsos seriiiing banget minta sumbangan, ya kalo jelas sih ga masalah.. ini mereka mintanya kayak yang maksa dg latar belakang yang ga gitu jelas, ditanya siapa malah ga nyantumin identitas wkwkwk, siapa yang bakal percaya.

    Yang tampak dari luar bagus-bagusnya, belum tentu di keseharian lancar jaya finansialnya, ye kannn?
    Kita orang berdarah2 mencukupi kebutuhan hidup, kadang juga empot empotan karena mang penghasilan berasal dari satu kepala. Ealahhh orang yang lewat selintasan mikirnya ena ena terus gegara ngliatin postinganku yang berniche kuliner atau wisata wkwkwkkwkw...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi makasih kak nita sudah mau koreksi. Gakpapa aku malah lebih seneng tau kalau di ingetin begini, buat kedepannya biar gak salah lagi kalau lagi nulis

      Buset ini komentar panjang banget kak nit huoooo aku terharuuuuu :D

      Huahahah iya kadang juga orang orang suka liat aku jalan jalan terus dikira enak kali hidupnya wkaka padahal gatau kalau di dalamnya juga banyakan drama.

      Delete
  6. Pengalamanku sebelum lulus udah kerja, mba. Sejauh ini masih bekerja di bidang yang sama :)

    ReplyDelete
  7. Aku juga kebetulan udah kerja sebelum lulus kuliah dan sampai lulus sekarang masih bekerja di perusahaan yang sama. Emang susah susah gampang sih ya. Jadi harus tetep konsisten dan semangat dalam segala hal hahaha

    Salam kenal, let's follow each other if you don't mind
    www.deniathly.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa beruntung kalau kantor memaklumi kita yang masih kuliah begini ya mbak adeee :D

      Salam kenal jugaaa ^^

      Delete
  8. Aku kerja dulu ke luar negeri, nyekolahin adekku mbak.
    baru adekku udah kerja, aku balik dan sekarang kuliah sambil kerja.
    adekku sekarang udah di Korea, alhamdulillah. Ibuku di Bali dan masku di Batam
    saya di Kendal sendirian, tapi nggak papa hidup itu enak kalo dinikmati. hahahha

    Penting jangan pantang nyerah aja sama doa dikencengin. sukses selalu ya mbak, sama-sama berjuang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah sama dong kuliah sambil kerjaaa...
      Perjuanganmu berbuah manis yah mbak buat adek adek..

      bener hidup cuma sekali kudu di nikmati, dan paling seneng kalau hidup ini bermanfaat buat orang lain :D

      Siaap jangan menyerah dan selalu berdoa mbakk

      Delete
  9. Aku dulu kuliah sambil kerja, meski ngeliat teman2 pada main abis jam kuliah aku malah kerja, tapi nggak mengurangi kebahagiaanku. Semangat mbak, nggak ada yang lebih menyenangkan dan memberi pelajaran hidup ketimbang tahu rasanya cari uang itu susah dan berdarah-darah :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya karna tau cari uang itu susah sekarang berusaha menghargai setiap receh yang ada :D ahahaha

      Delete
  10. Kerja dulu atau kuliah dulu atau ngejalanin dua-duanya pasti ada enak dan engga nya. Mau dibandingin tapi gak sebanding, karena perihal membandingkan ujung2nya balik lagi ke pendapat diri sendiri hahaha.

    Aku sih lebih milih menikah, bukan karena gak tau harus kemana, malah karena itu tujuanku (anjeeer apesih nape curhat) >< soalnya dengan menikah, kemungkinan mimpi2ku akan sampai pada tempatnya dengan selamat (iyeee kalau kesampaian, kalau engga elu mau ape fasyaaa)

    Oke yasudahlah, makan dulu aja gimana nih? Laper jugak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya karna gimanapun yang namanya pendapat itu ya Relatif.

      Aku juga mau menikah wkwkwkwkwk

      Delete
  11. Bener kata Icha, tulisan curcolmu mengalir banget kayak lagi ngomong langsung, hihih. Pas baca ini, jadi keinget kalo aku juga lulusan SMK, dulu pas lulus pengennya kuliah sambil kerja biar bisa ngebiayain kuliah sendiri dan ngurangin beban ortu, tapi ternyata semua gak sesuai rencana karena pekerjaan yang kulamar (yg sesuai sama kompetensi keahlianku waktu SMK) engga menerima mahasiswa:( Jadinya sekarang fokus kuliah aja, ehehe. Aku setuju sama fakta Sawang Sinawang, aku kadang envy ngeliat temen yang udah kerja dan punya penghasilan sendiri, engga nyusahain ortu lagi, sempet mikir "harusnya dulu aku kerja aja.". Sebaliknya temenku justru mikir enakan kuliah huhu. Setelah tau fakta tentang itu, aku jadi sadar kalo ternyata selama ini ada satu hal yang aku lupain, aku lupa bersyukur. Eh kok aku malah jadi ikutan curcol ya? Ahsyudahlah, intinya mah bagaimanapun keadaan kita saat ini, semuanya udah diatur sama Allah, kitanya harus tetep bersyukur ya:'D

    Btw, Curhatan tentang perjuangannya menginspirasi, tengkyuuu <3

    ReplyDelete
  12. Aaaaaah, ini pertanyaannya persis waktu Bang Yoga Akbar nganterin saya pulang dari Cikini. Hahaha. Tentang lanjut kuliah atau jeda dulu setelah lulus SMA.

    Saya kepikirannya bisa kuliah sambil kerja itu nggak gampang. Tapi kuliah kalau nggak dapat uang dari kerja, masa harus bebani orang tua terus? Kepikiran juga mau serius ngeblog, tapi bener apa yang disebut di atas, gimana kalo jobnya sepi? Yah, ngeblog belum bisa jadi penghasilan utama.

    ReplyDelete
  13. Waaaah mirip ya kondisi kita. Kalau aku tepatnya kuliah sambil kerja. Tapi baru fulltime kerja saat semester 5. Awalnya orang tua juga sedih kaya ortumu karena merasa mestinya anak sulungnya ini masih mereka biayai. Tapi, gimana pun juga kondisi berkata lain. Poinnya sih, kerja sambil kuliah gini sadar atau nggak bikin kita jadi lebih dewasa dan mateng lho. Jadi, semangat terus semoga lancar semuanya ya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi iya sih sadar gak sadar kita jadi berpikir lebih dewasa.
      Bahkan temen temen kuliah sering ngerecokin aku karna udah kepikiran nikah mulu huhahahaaha

      Padahal mereka lulus aja belom

      Delete
  14. Lailiii, aku juga dulu kerja sambil kuliah pas aku ambil S1 ekstensi. Tapi aku dulu kuliahku masih dibiayai orangtua, gaji kerjanya lumayanlah buat jajan sendiri dan nabung. Banyak diluar sana yang bilang "enak masih dibiayain kuliahnya sama orang tua", tapi mereka gatau, dengan kerja sambil kuliah dibiayain orangtua it means aku punya tanggung jawab double, sama diriku dan orangtua. Sedangkan mereka? Ya tanggung jawab ke diri mereka sendiri, secara uang kuliah mereka bayar sendiri, ga lulus matkul pun masih selo hehe.

    Dulu hectic banget, kerja jam 8pagi-5sore, jam 7malem kuliah. Senin-Jumat. Dan kadang ada kelas pengganti dan kelas asistensi di hari Sabtu. Ngerjain tugasnya kapan? Ya pulang kuliah, diatas 9 males. Belajarnya kapan? Mau ga mau, otak harus masih bisa diajak kerjasama pas kuliah jam 7 malem, walaupun udah terkuras 8 jam di kantor.

    Intinya, menurutku emang menikmati proses. Supaya semuanya bisa berjalan efektif dan efisien, toh yang akan menikmati hasil prosesnya juga diri sendiri.
    Semangat ya Laili, hasil ga akan mengkhianati usaha. Semangat!

    Ps: Sekarang aku malah kangen kerja sama kuliah :p

    Cindy,
    apriljournals.blogspot.co.id

    ReplyDelete
  15. Lulus sekolah langsung kerja itu suatu keberuntungan banget, sedikit cerita sih aku dulu kuliah kaya ajak ijik aja, sekarang udh kerja jadi nyesel karena belum berfikir itu tanggung jawab aku buat ngejalanin dgn sereius huhuhh

    ReplyDelete
  16. QAQA LAILI YANG CANTIK~
    ternyata kita lulusnya sama eh >.<
    tapi gamau tau, tetep mau panggil kakak! Kakak baik yang bijak bestari :)

    Iyain aj aku mah~ karena hidup itu tentang bagaimana kita melihat sesuatu :)
    aku bijak juga ya ternyata, wkwk.

    Ga ding. Aku melihatnya juga, enak banget sih yang udah kerja, dapet duit pasti tiap bulan. Ga kaya aku tuh yang masih ke orang tua, meski orgtua juga bilang bahwa itu udah kewajban mereka. Tapi kan aku gapunya kebebasan mutlak menggunakan duitku, ada tanggung jawab ke orangtua.

    Tapi aku tahunaku harus bersyukur dan menjalani dg sebaik-baiknya apa yg aku jalani sekarang. Kakak dan aku sama" hebat di jalan kita masing" :)

    AKu juga bakal semangat cari penghasilan kecil"an. Sapa tau tertarik make lipstik kaya kakak!

    Salaam kece :)

    ReplyDelete
  17. Satu kata buat dirimu: Keren!

    Masih muda, tough, kreatif, semoga terus semangat ya! Di depan sana ada kehidupan yang lebih baik, menanti. Hanya untuk orang-orang kuat seperti kamu.

    ReplyDelete
  18. Jadi, blog gue termasuk layak baca gak curhatannya? Hampir semuanya curhat, entah penting atau gak buat orang lain. :))

    Gue dulu juga sempet dapet beasiswa, tapi ya akhirnya sadar diri kalau keuangan keluarga gak akan cukup buat biaya kuliah. Mending kerja dulu. Iya, betul tuh yang kerja karena ada koneksi dari sekolah beruntung. Secara cuma lulusan SMK. Pas di pajak, itu gue bisa kerja karena ada kerja sama gitu dengan sekolah. Sayangnya malah gue lepas alih-alih nafsu pengin kerja di bidang kepenulisan. XD

    Susah ngatur waktunya aja, sih, kalau kerja sambil kuliah, Da. Kadang lagi kerja aja masih suka kepikiran tugas kuliah itu ngeselin. Wqwq.

    Btw, semangat!

    ReplyDelete
  19. Ya ampun, ikut terharu bacanya. Orang tua emang gitu, gak mau anaknya susah. Jadi ngerasa bersalah.

    Beneran ini, gegara sering ngeliat kehidupan orang yang kelihatannya enak, jadinya malah kurang menyukuri kehidupan sendiri. Mendadak jadi ngerasa berdosa. Padahal orang lain juga sama, pasti ada aja yang ngiri sama kehidupan kita. Tolong maapin yang agak kepedean ini.

    Kamu beruntung sekolah di SMK, aku dulu gak boleh sekolah selain di SMA pilihan bapak. Jadi waktu lulus lanjut kuliah soalnya belum punya keahlian yang bisa diandalkan. Waktu liburan kuliah baru nyari duit, soalnya kuliahnya padet banget. Ehehee

    Semangat Laili Cantik!! :))

    ReplyDelete
  20. Suka banget sama tulisannya! Karena aku termasuk salah satu dari kisah itu :'D
    Tapi mungkin bedanya cerita awal sih, berjuang untuk kuliah cari beasiswa dulu, baru pas udah mentok baru cari kerja. Hehehe.

    Riska juga suka dibilang gitu, duh enak udah kerja, jajan sendiri, udah mandiri. Padahal dulu punya mimpi yang harus aku pendam dulu karena belum mampu wujudin pas itu. Aku juga bingung mau kuliah atau nggak tahun ini teh, soalnya takut pas udah satu tahun kerja, nanti pindah tempat kerja. Huft.

    Aku rasanya seneng banget ketika gajian terus pas waktunya pulang ke rumah kontakin mama dulu, "mau nitip apa?" kek merasa aku bisa kek sekarang berkat keluarga aku juga. Teh Laili apakah merasakan seperti ini ? :'D

    That's true, bersyukur dengan apa yang kita terima dan nikmati sekarang. Karena banyak orang yang pengen kek kita tapi belum bisa dan bahkan kemungkinan tidak akan terealisasi :)

    ReplyDelete
  21. aku banget nih mbak , dulu lulus smk juga pengennya kuliah tapi apa daya keuangan keluarga yg gak ada, akhirnya kerja dan awalnya pengen nyambi kuliah ehh tapi gak bisa juga karna kerja dulu terbagi 3 shif, lanjut dehh sampe skrng gak kuliah-kuliah.
    keingin itu selalu ada sih , semangatt yaa buat mbak rosida..

    ReplyDelete
  22. cerita panjenengan menginspirasi sekali mbak...ya memang ga ada gunanya membandingkan hidup kita dengan orang lain...tinggal mensyukuri apa yang ada...tidak melewatkan kesempatan yang datang dan berusaha sebaik mungkin...hal itu akan membuat hidup kita akan jauh lebih bermakna

    ReplyDelete
  23. setiap orang punya pilihan masing2 .. tidak ada yang terbaik .. yang ada hanya yang terbaik untuk situasi kondisi tersebut .. yang penting menjalaninya dengan sungguh sungguh dan bersyukur dengan apa yang kita miliki saat ini ... tapi kadang kita suka lupa ya .. malah sibuk banding2-in dengan yang lain ... :)

    ReplyDelete
  24. Bner.. bner... Cerita pribadi kalo d publikasikan seperti ini saat orang membacanya memang bisa menginspirasi.. itulah perlunya berbagi.. Semangat terus mbak

    ReplyDelete
  25. Hiii aku malah salut sama perempuan kayak kamu. Kerja di ibukota (yang aku gak bakal mau), mau menyisihkan dana untuk kuliah, tetep ngeblog, ah keren.. kamu setrong dan mandiri! Lha aku apa, dari dulu cuma bisa bergantung sama ortu :'(

    ReplyDelete
  26. Sawang sinawang ya li..
    Intinya gimana kita selalu bisa bersyukur atas nikmat Tuhan, bukan begitu?

    Aku juga kadang kepikiran loh li, apa nanti beberapa tahun kedepan aku ninggalin kerjaan aku aja terus full time ngeblog? Tapi abis itu mikir lagi, yakin bisa? Yakin sanggup? Jawabannya belum, hahahahha...

    Salut untuk wanita2 yang berani berjuang mandiri seperti kamu li. G bergantung sama orang tua dan bisa menghidupi kehidupan sendiri bahkan untuk membiayai sekolah sendiri, hebat!!!

    ReplyDelete

Tanda tangan berupa ketikan komentar di perbolehkan. GRATIS! ^^

Entri Populer

Challenge

@khoirurosida on Instagram