Semakin tumbuh, semakin besar Ego

May 20, 2018

sumber : unsplash.com


Malam itu waktu saya pulang dari kantor, kok  jalanan berasa macetnya luar biasa ya. Biasanya udah macet tapi kali ini lebih macet daripada macet dan bahkan bisa dibilang berhenti total kira kira 10 menit (padahal bukan lampu merah).

"Pak, ini kan bukan malam weekend kenapa macetnya begini ya?" saya iseng nanya ke tukang gojek.
"Iya mbak, mungkin ada kecelakaan", jawab si bapak gojek dengan yaqin dan mantap.
Ketika semakin dekat dengan sumber penyebab kemacetan, semakin pula terdengar suara teriak teriak adu pendapat dari dua orang laki laki yang saling membawa alat untuk dipakai perang.
Alat itu tentunya bukan pedang.

Satu orang membawa serpihan bumper mobil, yang lainnya membawa spion mobil yang copot..

"APELU??"
"*#*&#*$&*&$(umpatan umpatan*@%@#$!#)

Dan ya. ternyata memang sepertinya barusan ada kecelakaan, tapi kecelakaan ringan. Tidak ada yang luka luka. Hanya saja mobil kedua belah pihak yang sedang beradu pendapat itu sepertinya sedang terluka alias rusak.

Yang saya heran, kenapa mereka berperang ditengah tengah jalanan yang sedang macet?
Tentunya hal ini memperparah keadaan, jadi lebih macet.
Kenapa mereka nggak mikir untuk minggir dulu ya?

Suara klakson membahana dari mobil mobil dibelakang, tapi dua orang itu sama sekali tak perduli semakin heboh dengan pendapatnya masing masing. Paling merasa benar, tanpa memikirkan orang lain.

Lalu saya jadi merenung.

Semakin dewasa, kadang permasalahan yang ada itu semakin rumit memang. Dan cara kita menyikapi kadang juga semakin ego. Karena merasa "Ya gue udah tau yang mana yang bener dan yang mana yang engga".

Jadi keinget waktu masih kecil, sering juga saya berantem sama temen tapi ya gak lama lagi pasti baikan karena saya belum paham apa itu gengsi. Selama saya rasa sudah minta maaf, saya sudah saling memaafkan sama temen saya itu pasti saya besok nya bakalan ngaji bareng lagi, main sepeda bareng lagi, main bongkar pasang lagi, main rumah rumahan lagi. Meskipun dikemudian hari pasti ada drama berantem lagi, tapi pasti suatu saat nanti bakalan kembali baik baik saja lagi.

Sekarang, semakin saya gede saya semakin menemukan masalah kompleks di dunia pertemanan saya. Sebut saja namanya Bunga yang sedang berantem sama Melati. Tapi meskipun didepan bilangnya sudah saling memaafkan, mereka tetap saja kalo ketemu jadi awkward dan masih sama sama menyimpan dendam.
Alasannya?
Kompleks.
Sama sama merasa benar. Dan sama sama gengsi.
Dan marahannya, bahkan ada yang sampe bener bener putus kontak, putus silaturahmi.

Mereka marahan gitu engga mikirin teman teman yang lainnya, yang masih satu circle gitu. Pernah kepikiran ga ya mereka sama temen temen yang ada di tengah tengah mereka?
Pastinya temen temen yang lain juga awakward lho, bingung mau ke si Bunga apa si Melati.

Adalagi, buat kalian yang punya mantan. Wkwk.
Apakabar ?
Apakah kalau sudah jadi mantan keadaan sudah baik baik saja?
Seharusnya, jika sudah tidak ada masalah. Maka ya sudah, harusnya semuanya baik baik saja.
Tapi yagitu, ada aja yang masih musuhan sama mantannya. Kira kira kenapa?
Gengsi itu tadi kali ya.
Dan justru kalo ada yang masih musuh musuhan sama mantannya, paling ya berarti ada sesuatu yang belum kelar. Apa hayo?


Apakah ini namnya semakin tumbuh, semakin besar Ego kita?

Hm.. Selamat menjalani ibadah puasa ya.
Semoga kita terhindar dari musuh musuhan, berantem beranteman, dan marah marahan.
Semoga puasa nya lancar.
Amin.

Buat yang udah dapet temen yang asik asik. Pertahanin ya!
Dunia pertemanan itu harusnya dibangun seluas luasnya, seasik asiknya. Tapi kalo sahabat ya wajar kalo cuma satu dua. Nanti pada akhirnya kita bakalan punya keluarga, hidup ya sama suami. Ketemu pas mudik ya sama keluarga, tapi gimana rasanya kalo ngga punya temen ya?
yang dikit dikit musuhan dikit dikit berantem?

kalo kata ibu ibu yang pernah saya temui di pesawat, ngga enak kalau masa muda ngga punya temen mah. Nanti pas tua, ngga ada yang bisa di ajak reuni.
hahahah.

"Berteman bukan karena mereka begini, begitu. Tapi berteman meski mereka begini, begitu.
Saling menerima, saling koreksi jika salah. Tapi bukan saling marahan" - unknown.

Salam.
Sekian.

You Might Also Like

14 tanda tangan

  1. Waduh kecelakaan sampai bemper copot gitu kah? Kadang konyol ya lihat orang dewasa berantem di luar, jadi tontonan bagai drama koreyaaa

    ReplyDelete
  2. yes wajib punya teman.
    gpp dikit, yg penting gak muka dua

    ReplyDelete
  3. Sampai bikin macet sepuluh an menit gitu ga ada polisi kah?
    Memang apalagi ditunjang rasa stress dan tekanan kehidupan di kota bikin baper dan dikit aja mudah tersinggung ya. Apalagi kecelakaan gitu...

    ReplyDelete
  4. Masih aja nanyain kabar mantan? Hempaskan!! *syahrini*.. kalau aku di posisi mba mungkin aku akan bersikap cuek dan jalan terus aja, pusing mikirin yang kayak gituan hehehe

    ReplyDelete
  5. Wah benar punya sahabat itu seru, alhamdulillah akalau mudik ke Bengkulu aku masih bisa reunian dengan sahabatku, indah banget punya teman yang salin mendukung dalam kebaikan.

    ReplyDelete
  6. Kita kadang suka iri tapi ego yang besar merusak persahabatan

    ReplyDelete
  7. Kadang org dewasa lbh susah diajak bertukar pendapat krn masing2 punya kepentingan, susah maafin jg.
    Ya mari kita jalani pertemanan sebaik2nya dan sebanyak2nya hehe

    ReplyDelete
  8. Makin tambah umur, selain ego makin besar ujiannya juga makin gede. Hihihi rasanya emang gitu. PR buat kita biar bisa pintar mengendalikan diri ya mbak :)

    ReplyDelete
  9. Iya kadang makin dewasa makin egois sulit memaafkan. Hikss apa orang² di jalan itu senggol dikit bacok ya. Sumbu pendek gitu.

    ReplyDelete
  10. Anak-anak yang berantem, tapi emak-emaknya kadang malah yang jadi baper, terus musuhan. Padahal anak-anaknya yang tadi berantem udah main bareng lagi sejam kemudian. Hahaha. Melepas ego itu harus, biar hidup lebih ringan.

    ReplyDelete
  11. Aku jadi terasa disadarkan. Apa kabar dengan orang-orang yang sempat berselisih paham denganku ya mbak? Mungkin sudah saatnya untuk bersilaturahmi kembali, mumpung masih dalam rangka bulan ramadan.

    ReplyDelete
  12. Duh sering banget nih nemu beginian di jalanan Jakarta. Berantem tengah jalan bikin jalanan macet. Dan gak ada yang berusaha melerai yang ada suara klakson makin kenceng. Makin berantem deh orang berdua

    ReplyDelete
  13. Yup kadang orang dewasa malah jadi makin kekanakan karena ego masing-masing

    ReplyDelete
  14. Jangan terlalu mementingkan ego kita, terkadang apa yang ingin kita lakukan malah tidak disukai mereka, makanya lebih menyesuaikan aja sih..

    ReplyDelete

Tanda tangan berupa ketikan komentar di perbolehkan. GRATIS! ^^

Entri Populer

@khoirurosida on Instagram