Look At Me

a blog by Laili Umdatul Khoirurosida

4km feel the adventure (Part2)

muehehe sebenernya post ini lanjutan darii ... 4km feel the adventure yang aku post sebelumnya.
berhubung aku kurang pinter memanage posting, akibatnya postingku yang kemaren terlalu.. panjang. sepanjang jalan kenangan.. mungkin pembaca yang dateng pada males baca kali ya --v



biar nyambung baca post yang ini. baca dulu yang part 1 disini (clik)

4km Feel the Adventure


Dudududuuuuuu susaah banget deh ngeluangin waktu buat nulis, ini sih ceritanya  udah lama kejadiannya tapi buat nulis entah kenapa males banget sampe sampe aku udah berangkat prakerin (praktek kerja industri) di jekardah hehe. Well soal ini, kayaknya diceritain kapan kapan aja ding.

Back to the topiic!!! Yap. Pura puranya ceritanya..  hari ini, kamis 15 agustus 2013.
Ada sms dari nanda  pake nomernya adeknya
“lel mantai yuk”
aku jawab “yuk, jemput aku dirumah” “Pantai mana ?”
“kondang merak”, Jawab nanda.

Kebetualan kalo mau mantai, perjalanan dari arah malang akan melewati rumahku. Jadi aku nunggu temen temen di depan gang rumahku. Rencananya sih temen temen yang lain pada kumpul disekolah jam 7 pagi dari Malang lalu mereka mampir jemput aku dirumah.
Kenyataannya, pagi itu mereka belom sempet mampir kerumah. Rencananya mampir kerumahku sekalian aja nanti sepulang dari pantai pas kita laper lapernya dan kita bakal istirahat plus makan dirumahku. Ibukku, udah masak buat 8 anak yang pergi hari itu.
Siapa aja mereka?
Ada syarif yang bonceng nanda naik Yamaha vega R,
Raka yang bonceng iklima pake Vixion, Firis yang bonceng dhana pake mio versi lama.
Dan Indro, dia bonceng aku pake motornya Supra X 125.
Dari ke empat motor itu, yang paling mengkhawatirkan sebenernya motornya firis yang matic.


Perjalanan terasa biasa biasa aja, fine fine aja, sama seperti biasanya. Udara masih mengandung oksigen, karbondioksida, nitrogen dan cintaku padamu *oke ini mabook*. Gaada tanda tanda aneh, gaada feel feel yang aneh aneh. Misalnya kayak orang naik mobil pake helem gitu gaada. Iya gaada sama sekali.  Jadi kita senyum senyum gitu dijalan.  
Meskipun sempet salah jalan, dan tanya tanya orang, kita masih aja sempet  tersesat. Untung kita masih bisa pulang, ga kayak rumor di lagunya yang butiran debu
“aku tersesat dan tak tahu arah jalan pulang, aku tanpamu butiran debu~” .

Bahagia rasanya pagi itu ngebayangin indahnya pantai. Indahnya pantai disini maksudnya pemandangan pantainya loh yaa bukan pemandangan kayak bule bule lagi tanning –ngitemin kuit- di pantai kuta bali gitu. 

Kita sampai di persimpangan jalan, kalo lurus ke pantai balekambang kalo belok kanan ke pantai kondang merak. Ada tanda GUEDE bertuliskan “KONDANG MERAK FEEL THE ADVENTURE”  yang agak ngejek, Kita masih bahagia aja, walaupun dijalanan yang belok ke kanan ke arah kondang merak itu ancur parah, walaupun udah ada tanda feel the adventure tadi.

back to top