Look At Me

a blog by Laili Umdatul Khoirurosida



Diary ibu ibu - Anakku trauma sama kata maaf.

Pernah lihat ibu marah kepada anaknya?
Pasti sering.

Aku sendiri sering lihat ibu-ibu marah ke anaknya, salah satunya adalah kakakku.

Kakakku adalah ibu ibu ber-anak dua, tau sendiri kalo anak dua itu lebih menguras emosi karena eh karena pasti ada aja dramanya. Sang kakak yang nggak mau ngalah (padahal emang belum ngerti konsep ngalah), sang adik yang maunya ngikut kakaknya, pengen barang kakaknya padahal kakaknya belum ngerti konsep berbagi. Dan ketika semua itu terjadi, kakaku marah ke anak-anaknya. Ga jarang, keluarlah bentakan-bentakan ala ibu ibu.

Padahal kalo secara teori parenting, katanya "jangan sekali kali bentak anakmu karena nanti akan timbul luka atau trauma masa kecil yang mempengaruhi mental masa depannya". 

Lalu suatu hari aku nyeletuk.

Kasian ya anaknya dimarahi terus.


Wow wow wow.

Secara nggak langsung, aku ngejudge kakakku sebagai orang tua yang emosian.

Tapi, pada kenyatannya setelah diri sendiri ini menjadi orang tua.

Ternyata mau sebanyak apa teori parenting, kalo lagi burn out alias capek.. meledak mah emang meledak aja. 

Ya seharusnya sih kalo secara teori, gaboleh meledak didepan anak, tapi kalo secara realita.. huhu kalo udah sekali meledak cuma bisa nyesel lalu minta maaf.

Nah hari ini, ada kejadian lucu. Aku nggak tau ini lucu apa sedih.
Anakku cranky abis. Akunya sibuk masak, bebersih rumah, setrika dll (Sibuk nge-bibik) dan anakku jadi main sendirian. Beberapa kali dia ngambil sesuatu dimeja makan, dan barangnya jatuh terus kena kakinya. Aku panik sambil bilang, "maaf yaa ibu lupa naruh ini disini jadi gia kejatuhan barang deh".
Setelah aku minta maaf, dia malah nangis kejer.
Awalnya aku ga nyadar tuh kalau dia nangis karena aku minta maaf. Awalnya aku kira dia nangis karena kejatuhan barang itu.
Setelah aku cek cek.
Ternyata dia nangis kalo aku minta maaf.
Aku coba berkali kali bilang "maaf ya". Anakku tetep aja nangis kejer.

Yha.. aku bingung. Yang minta maaf tuh aku, ibunya. Kok malah dia yang nangis ?

Setelah ku ingat-ingat kembali. Oh iya kemarin anakku abis nimpuk aku pake remote AC nih.

Ok secara teori kita gaboleh bentak anak ya meskipun rasanya ditimpuk remote AC tepat ditulang hidung itu sakit sekali, untung aja ni hidung ga mimisan dan ga tambah pesek. Baiklah, teori ga bentak anak berhasil.

Tapii... yang terjadi adalah.
Aku kesakitan, kaget, jadi teriak "ADUUH SAKIT NAAAK" :')

Akhirnya aku balik badan, sambil bilang "kalo Gia masih mukulin ibuk pake remote AC, ibu balik badan ya".

Posisinya tuh lagi mau tidur siang. Jadi emang udah hampir satu jam menuju tidur siang, tapi anaknya ga tidur-tidur. Sebagai ibu-ibu yang hemat waktu, aku emang udah agak emosi sih itu karena ya kalo gamau tidur siang ya bilang dooong kan ibu bisa ngerjain kerjaan rumah yang lainnya. Hahhaha
Tapi yakali kan anaknya belum bisa ngomong.

Akhirnya setelah aku balik badan.
PUK!
ditimpuk lagi tuh sama remote AC. Sekarang dibagian pelipis mata.
Wah rasanya ingin jadi hulk .
hahahahhaa

Bayi itu lucu banget emang, tapi kalo nimpuk ga main main.

Dari teori parenting, kalo lagi ditimpuk begitu kita harus kasih tau kalo itu ga bener, ga baik, lalu kasih contoh yang baik gimana.. yang bener gimana.

Kali ini remote ACnya kuambil dari tangan sibayi kecil mungil ini.

Kutatap matanya. "nak, katanya sayang ibu. Kok ibu ditimpuk pake remote AC. Sakit sayaang. Ayo minta maaf sama ibu, ibu disayang gini caranyaaa"
*Nyontohin belai lembut muka ibu pake tangan mungil sibayi".

Dari kejadian diatas.
Yang di inget sama anakku adalah dibagian "MAAF".

Jadilah per hari ini kalau aku minta maaf, dia ngira aku lagi marah terus nyuruh dia minta maaf.
Huaaaa. ini konsepnya salah.
Aku harus gimanaa. huwaaa.

Padahal sebelum ada kejadian ketimpuk remote ac ini, aku tiap malam emang selalu belai belai dia. Ketika dia udah tidur, aku liatin wajahnya.. aku ngebatin, udah bener belum ya aku jadi ibu? hari ini mainnya udah cukup belum ya? stimulasinya udah cukup belum ya? makannya udah bener belum ya?
"Makasih sayaang udah jadi anak baik, maaf ya kalo ibu masih belum jadi ibu yang baik."

tapi kalau sekarang kata "MAAF" malah jadi momok yang menakutkan buat bayiku, yhaa gimana aku bisa bilang gitu lagi?
Btw ada teori yang menyebutkan kalau anak yang lagi tidur (deep sleep) itu juga bisa merekam segala pembicaraan orang tuanya lho. Jadi kalo anak tidur pun ya jangan berkata atau sugesti yang jelek2 ke anak takutnya nanti kerekam dialam bawah sadarnya.

Well segitu dulu cerita tentang trauma kata MAAF di bayiku ini.

Agak bingung gimana ini ngatasinnya, karena yang aku tau nanti kata maaf, tolong, terimakasih ini bakalan sering kita sebut di kehidupan ini.

Jujur, yang paling susah saat ini adalah mengendalikan emosi.
Anakku masih 11 bulan, sebentar lagi 12 bulan (emang lagi difase lucu-lucunya) tapi dia belum bisa ngomong jadi kalau pengen sesuatu atau lagi ngerasain sesuatu memang kadang nangis. Nah kita sebagai orang tua harus ngerti nih apa maunya anak, kalo udah ga ngerti.. dia nangis.. ibuk juga nangis hahaha.

Kalo udah gini, rasanya pengen ninggal anak beberap menit. Tutup pintu kamar (pastikan anak dalam keadaan aman), jadi bisa tarik nafas didalam kamar beberapa menit. Lalu kalau udah siap baru keluar lagi nemenin anaknya (Biar ga marah marah didepan anak gitu).

Tapi sekali lagi, teori hanyalah teori.

Ketika mengurus anak sendirian, anak nangis ibu ikut nangis.
Ketika anak nangis, ibu nyoba tarik nafas menyendiri dibalik pintu kamar? 
yang ada anak lebih kejer nangisnya karena merasa sendirian.
Ibuku mana ? ibuku mana?, gitu pikir si bayi.

Sekarang aku jadi sadar.

Lain kali, kalau ada ibu marah marah ke anaknya. Gausah ngejudge macem-macem, karena kita gatau seberapa perjuangan ibu mengurus anak dan mungkin gaya parenting setiap orang tua tuh beda-beda. Intinya kalo anaknya lagi dimarahin, gausah ikut-ikutan sok marahin. Tapi kalau udah selese marah-marah, bisa tuh tawarin bantuan untuk ngurus anaknya sejenak biar ibunya bisa tarik nafas buang nafas, rileks.


Beberapa hari yang lalu Raisa update video di instagramnya tentang dia me time. 
Relate banget sih itu.
Me time buat ibu itu penting banget lho, bukan berarti kalau mau me time itu nggak perduli sama anak sama suami tapi me time buat ibu itu sebagai hadiah supaya pikirannya tetap waras.
Baiklah, untuk saat ini aku belum bisa me time ala ala raisa yang liburan sendirian ke Bali. Tapi me time ku saat ini ya ini, nulis di blog ngalor ngidul seperti ini. wkwk

Emang ya, teori parenting itu banyak. Optimis bisa, tapi ternyata waktu praktek belum tentu cocok buat anaknya. Yang salah sih bukan anaknya, tapi pikiran ibunya aja yang overthinking :')

Sekian curhat hari ini.
Huwaw lega.

Comments

back to top