4km feel the adventure (Part2)

September 25, 2013

muehehe sebenernya post ini lanjutan darii ... 4km feel the adventure yang aku post sebelumnya.
berhubung aku kurang pinter memanage posting, akibatnya postingku yang kemaren terlalu.. panjang. sepanjang jalan kenangan.. mungkin pembaca yang dateng pada males baca kali ya --v



biar nyambung baca post yang ini. baca dulu yang part 1 disini (clik)



iyaaa.. perjuangan kita belum berakhir...
jadi pas mo pulang..
Bensin dari motornya indro mancur gitu deh. Ada yang bocor.. Mo beli No drops juga disistu kaga ada. Awalnya sempet mau nekat tetep pulang, tapi mikir 2 kali deh ntar kalo kehabisan bensin di jalanan 4km ga lucu juga. Yaudah akhirnya balik ke bengkel yang tadi benerin rante motor yang putus. Akhirnya kita solat ashar disana... Saking lamanya motornya indro di grepe grepe sama bapaknya, sampe mesinnya di buka buka. Sampe jam setengah 5 pun belum ada tanda tanda kita bisa pulang bawa tu motor. Ada sih solusi, harus ada yang megangin aqua buat nampung bensin.. trus kalo udah abis.. bensin yang di aqua tadi dimasukin lagi. Tapi.. apa daya.. Mana bisa ? Apalagi inget jalan 4km yang bakal kita lewatin.
Kemudian aku kepikiran buat telfon ibuk. Iya telfon ibuk. Kebetulan bengkel disitu deket sama warung yang punya telfon rumah, yaudah aku pinjem. Nyewa sih. Awalnya telfon ibuk mau minta pertolongan siapa tau dikirimi pick up apa mobil gitu, tapi kata ibuk kalo mau nyarter alias nyewa sesuatu waktu itu udah kesorean banget. FYI ngomong baru beberapa menit bayar 15rb.
“buk ini..” *kasih duit 5rb buat bayar*
“wah ya ga cukup neng, kan tadi nelfonnya lama banget.” *tambahin 10rb deh*
Ya setidaknya udah ngabarin orang rumah kalo aku lagi kenapa napa jadi pulangnya agak telat gitu.
Lama kelamaan. Langitnya makin gelap. Kita panik. Kita bingung kudu gimana. Sempet mikir mo nyarter alias nyewa mobil, tapi pasti mahal. Sempet mikir mo nunggu motor bisa dibaikin, tapi mo pulang jam berapa ? akhirnya Raka sama iklima, Dhana sama Firis, Nanda sama syarif balik duluan ngelewatin jalanan 4km, siapa tau abis ngelewatin jalanan 4km ada bantuan.  Sementara kita nunggu siapa tau motornya bisa bener.
Di pantai menjelang malam waktu itu. Tinggal indro sama aku disitu. Kemudian mas mas bengkelnya bilang
“wah mbak. Ini saya gabisa benerin. Karburatornya rusak *kalo gasalah sih namanya karburator* jadi kudu beli. Tapi kalo sekarang gabisa. Ini udah menjelang malem”
Sempet mikir.. kita mau nginep. Tapi berdua ? dimana? Gilak. Gak deeh. Gak mauuu.
Akhirnya kita telfon temen temen yang tadi balik ngelewatin jalanan  4km duluan.
“kalian dimana ? Raka, ato siapa. Plis jemput kita. Bawa motor berdua. Ntar kita pulangnya ada yang bertiga bertiga gitu dah kaga apa apa” | “oke, terus motor indro gimana ?” | “Motor indro dititpin disini aja, besok di ambil. Mo pake motor perusahaan bapaknya.. jadi ga bayar”  | “oke lel, ndro.. kalian sekarang jalan aja. Ntar ketemu di tengah jalan. Biar cepet” | “o. o.. Oke”
Jadi... itu udah hampir maghrib. Aku sama indro pamit ke bapak yang di bengkel, pamit ke ibuk yang punya warung. Kita nitipin motor. Indro awalnya ragu mo nitipin motor. Tapi dari segala pilihan yang ada, yang terbaik waktu itu ya Cuma.. itu. Dan aku sama indro.. jalan.. di jalanan ancur 4km. Berdua. Hampir maghrib. Gelaaap. Ada suara burung burung aneh. Takut gilak. Tapi ... ya.. gimana lagi ? Pas jalan waktu itu, jalanannya naik turun. Rasanya capeek banget. Sampe aku tanya indro
“Ndro. Apa gini rasanya naik gunung ?” | “wah. Lebih parah lel. Ini mah ga ada apa apanya”. | “bah. Gak sangguuup”.
Kita sempet ngelewatin bangunan. Bekas pos gitu kayaknya. Tapi udah ga di pake. Bayangin. Serem. Back soundnya suara burung burung gajelas lagi. Sial. Lama lama ada sedikit sentuhan sinar lampu motor, ada 2. Yak! Raka sama syarif jemput kita. Alhamdulilaaah.. akhirnya naik motor juga. Yah. Mending ngelewatin jalanan 4km gelap naik motor kan daripada jalan.
Pas udah sampe di persimpangan jalan kayak yang aku bilang tadi *waktu itu udah jam 6 malem*, kita ngungsi di sebuah warung. Warungnya bu suminah. Alhamdulilah. Disini banyak keajaiban terjadi!
Sebenernya yang lagi main ke pantai ini cewe cewenya pada kaga boleh pulang malem. Jam 7 kudu ada dirumah. Jadi bingung mo gimana, akhirnya kita pasrah aja mau pulang  bonceng motor bertiga. Pas kita pasrah mau pulang bertiga bertigaan naik motor tiba tiba ada mas mas yang tanya
“lho mbak kenapa?” | “gini mas, sepeda temenku gatau kenapa itu gabisa dibenerin, kita tinggal deh di pantai” | “terus mbak masnya gimana mo pulang?” | “ada yang mau bonceng bertiga bertiga mas” | “Seriusan mbak? Mending yang kaga ada motor bareng kita aja.”
*CETARRRRRRRR*
Jadi ceritanya ada mas mas yang tadi habis kecelakaan, orangnya gapapa sih. Tapi sepedanya ancur. Jadi orang itu nyewa truck buat ngangkut motornya. Dan kita *aku sama indro* disuruh bareng mereka aja daripada harus bonceng bertiga bertigaan malah resiko apalagi jaraknya kerumahku agak jauh. Jadi waktu itukita putusin, yang lain pulang duluan soalnya cewe cewe yang lain gaboleh pulang. Aku sama indro nunggu truck dateng. Trus.. bareng mas mas itu. Untungnya sih aku udah bilang ibuk ku kalo aku ada apa apa.
Nanda, Iklima, Dhana : “lelii aku pulang duluan yaa. Maaf gajadi makan dirumahmu. Bilangin maaf sama mamahmu” – sebenernya mereka juga ga tega kali ninggal pulang tapi mo gimana lagi.
Jadi disitu. Tinggal aku indro.. dan mas mas yang sebenernya aku ga kenal. Dan bu suminah dan bapak bapak. Dan tiba tiba datanglah mas Yuli.
Kemudian bu suminah bilang “Yul, itu loh ada yang sepeda motornya mogok. Coba di liat deh. Siapa tau kamu bisa benerin” *sebenrnya sih busuminah ngomong nya pake bahasa jawa*
Dan mas Yuli Jawab “Emang apanya yang rusak?”
Indro nyaut “Katanya sih karburatornya ngadat mas, kudu ganti.”
Bapak bapak yang ada di warung ikutan nimbrung “Tapi mesinnya masih nyala kan?”
Aku.. “Masih kok pak. Cuma. Bensinnya bocor. Kan ga mungkin kita jalan bensinnya keluar terus. Kalo abis di jalan gimana dong pak?” *ga kebayang magrib2 gitu keabisan bensin di jalanan 4km sementara udah gaada yang lewat. Hii. Serem
Mas yuli lagi “Trus sepedanya mau ditinggal gitu mas ?”|  Indro.. “Iya mas besok mau di ambil pake mobil kantor bapakku jadi ga bayar”
Dan mas Yuli dengan PD nya ngajak indro.
“Gini deh mas. Gimana kalo kita balik kesana. .? Aku benerin. Kalo gabisa bener, yaudah trucknya suruh ngambil itu motor ke pantai sana. Paling Cuma nambah ongkos 100rb. Tapi kalo motornya bisa bener. Masnya pulang naik motor aja. Daripada kesini lagi besok, kasian masnya”
Akhirnya setelah mengumpulkan keyakinan. Indro sama Mas yuli Balik ke pantai kondang merak. Ntar katanya bakal di kabarin deh. Kalo motornya bisa. Trucknya suruh pulang duluan.
Jadi.. waktu itu.. sekitar jam 7. Aku disana. Sendirian. Iya sendirian. Ya Ada mas mas yang aku ga kenal itu, sama bu suminah. Dan kemudian bu suminah bilang
“Mas yuli itu, udah aku anggep anak sendiri mbak. Anaknya baik. Itu ntar abis nolong mbaknya. Gak mungkin mau di bayar. Beliin rokok aja cukup. Dan mas Yuli itu pinter. Sering kok orang minta bantuan, adaaa aja akalnya. Mbak ninggal kunci mobil di dalem aja. Dia pasti bisa ngambil. Ntah gimana Caranya”
Kemudian aku bisa tersenyum kembali. Tapi.. pas senyum.. tiba tiba ada yang sakit. Sial.. gigiku sakit. Sakiiit banget. Iya sakit banget, duh sempet sempetnya sakit gigi pas jaman jaman kayak gini. Aak.
Terus pas mas mas ngajak ngomong aku. Aku gaikut ketawa. Gaenak sih sebenernya tapi lama lama ketauan juga. “mbaknya kenapa ? sakit gigi ya?” | “iya”. Terus. Abis ketauan aku sakit gigi, bapak bapak yang ada di warung itu langsung beliin aku obat + aqua.. dan bapak itu tanya “Mbakny udah makan?” | “belom pak” . di belikan lah sebungkus Roti. AAAA. Aku terharu. Ada gitu orang yang baik banget kayak gini. Akhirnya aku minum itu obat. Dan alhamdulilah sakit giginya reda sedikit.
Sambil nunggu truck mas masnya dateng, aku ikutan ngobrol. Gak lama kemudian. Sekitar jam setengah 8 trucknya dateng, tapi masih nunggu kabar dulu dari mas yuli yang tadi balik ke pantai kondang merak. Akhirnya jam 8-an lah..
Mas yuli telfon.  “sepeda motornya bisa. Trucknya suruh pulang duluan aja”
Dan mas mas itu pamitan. Dan aku bilang banyaak banyaak terimakasih sudah mau menunggu dan lumayan lah tadi jadi ada temen buat ngobrol sana sini.
Setengah jam kemudian indro sama mas yuli dateng. Yeee. Motor indro bisaa. Trus aku pamit pulang ke bu suminah dan bapak bapak yang baik udah beliin aku obat sakit gigi, gak lupa dong beliin rokok buat mas yuli sebagai tanda terimakasih.  Jam setengah 9 kurang lah kita akhirnya pulang. Berdua. Iya berdua. Ohya tapi tadi untung ada mas mas yang tinggal, yang mau barengin jalan iring iringan sampe bantur. FYI kita sampe gondang legi jalan Cuma masuk gigi 1. Soalnya gak berani ganti kopling, kan tadi rantenya abis putus. Takutnya ntar kalo di naikin ke 2 apa tiga rantenya malah putus ditengah jalan lagi. Bayangin deh. Malem malem jalan paling mentok sampe 30km/jam. Pelaaan. Akhirnya. Waktu itu nyampe rumahku jam 10 malem.
Disana.
Aku sama indro makan. Makan. Makan. Makan. Iya makaaan. Masakan yang tadi awalnya buat ber8. Kita makan. Berdua.
Krik krik krik.
Jehehehe. Miris T.T
Abis gitu. Indro pulang. Awalnya sih disuruh nginep aja soalnya kan udah malem dan.. kesian udah capek tapi indro kekeh minta pulang. Yowis. Pulang. Dan . sudah. Berakhirlah perjuangan kita hari itu. Sekiaaan.

You Might Also Like

0 tanda tangan

Tanda tangan berupa ketikan komentar di perbolehkan. GRATIS! ^^

Entri Populer

Challenge

@khoirurosida on Instagram