4km Feel the Adventure

September 10, 2013


Dudududuuuuuu susaah banget deh ngeluangin waktu buat nulis, ini sih ceritanya  udah lama kejadiannya tapi buat nulis entah kenapa males banget sampe sampe aku udah berangkat prakerin (praktek kerja industri) di jekardah hehe. Well soal ini, kayaknya diceritain kapan kapan aja ding.

Back to the topiic!!! Yap. Pura puranya ceritanya..  hari ini, kamis 15 agustus 2013.
Ada sms dari nanda  pake nomernya adeknya
“lel mantai yuk”
aku jawab “yuk, jemput aku dirumah” “Pantai mana ?”
“kondang merak”, Jawab nanda.

Kebetualan kalo mau mantai, perjalanan dari arah malang akan melewati rumahku. Jadi aku nunggu temen temen di depan gang rumahku. Rencananya sih temen temen yang lain pada kumpul disekolah jam 7 pagi dari Malang lalu mereka mampir jemput aku dirumah.
Kenyataannya, pagi itu mereka belom sempet mampir kerumah. Rencananya mampir kerumahku sekalian aja nanti sepulang dari pantai pas kita laper lapernya dan kita bakal istirahat plus makan dirumahku. Ibukku, udah masak buat 8 anak yang pergi hari itu.
Siapa aja mereka?
Ada syarif yang bonceng nanda naik Yamaha vega R,
Raka yang bonceng iklima pake Vixion, Firis yang bonceng dhana pake mio versi lama.
Dan Indro, dia bonceng aku pake motornya Supra X 125.
Dari ke empat motor itu, yang paling mengkhawatirkan sebenernya motornya firis yang matic.


Perjalanan terasa biasa biasa aja, fine fine aja, sama seperti biasanya. Udara masih mengandung oksigen, karbondioksida, nitrogen dan cintaku padamu *oke ini mabook*. Gaada tanda tanda aneh, gaada feel feel yang aneh aneh. Misalnya kayak orang naik mobil pake helem gitu gaada. Iya gaada sama sekali.  Jadi kita senyum senyum gitu dijalan.  
Meskipun sempet salah jalan, dan tanya tanya orang, kita masih aja sempet  tersesat. Untung kita masih bisa pulang, ga kayak rumor di lagunya yang butiran debu
“aku tersesat dan tak tahu arah jalan pulang, aku tanpamu butiran debu~” .

Bahagia rasanya pagi itu ngebayangin indahnya pantai. Indahnya pantai disini maksudnya pemandangan pantainya loh yaa bukan pemandangan kayak bule bule lagi tanning –ngitemin kuit- di pantai kuta bali gitu. 

Kita sampai di persimpangan jalan, kalo lurus ke pantai balekambang kalo belok kanan ke pantai kondang merak. Ada tanda GUEDE bertuliskan “KONDANG MERAK FEEL THE ADVENTURE”  yang agak ngejek, Kita masih bahagia aja, walaupun dijalanan yang belok ke kanan ke arah kondang merak itu ancur parah, walaupun udah ada tanda feel the adventure tadi.




Kalo katanya rambu rambunya sih, jalanan yang aku bilang ancur banget itu jaraknya Cuma 4km buat sampe ke pantai kondang meraknya. 4 KM MEN! Deket kan. Iya deket kayaknya, kalo jalanan lancar kayak jalan raya gitu gaada 10 menit udah nyampe kali ya.
Ada yang nyeletuk “Ini siapa sih yang ngukur jalanan ? yakin Cuma 4 kilo? Lama bener?”
Yah.. dan bahkan pas kita udah memasuki kawasan jalan yang bisa dibilang ancur parah itu, kita masih bahagia. Salah satu temenku, dhana sempet ngeluarin kue dan kita makan kue itu. Gara gara indro masih nyetir motor dan aku yakin banget dia pingin itu kue, yaudah aku kasih kue. Dan dia makan kue itu. Dan... JEGREK. *suara apakah itu ?* jeng jeng.... kemudian hening.
Aku turun motor. Temen temen juga pada turun motor. Ternyata. Rante motornya indro putus. Kalo los mah gampang benerinnya, ini putus gilak. Dan pas rante motornya putus itu, rantenya nyangkut jadi bannya gak bisa muter. Btw kok yang bermasalah motornya indro ya, padahal dari awal yang kita takutin kenapa napa itu motornya firis, bahkan pas ada jalan nanjak tinggiii banget mionya firis kuat.  Satu satunya cara biar rantenya bisa copot dari tkp –tempat kejadian persangkutan* dan bannya bisa muter lagi ya kita cuma butuh kunci inggris. Tapi... pas aku tanya indro
“Ndro. Kamu ga bawa kunci apa gitu?” dia malah jawab.  “kalo kunci motor ada :v” *plaaaaak*
“Aku sih di motorku lengkap kunci kunci begituan, tapi sayangnya motorku ga aku bawa” – nanda’s said, yang ini malah hopeless
Hiaaak. Rasanya kayak.. Ada yang kentut di dalem lift *megap megap* hua gimana ini gimana apa yang harus kita lakukan *dramatis dikit boleh kali ya* sempet mikir mo jalan balik, nyari bengkel. Tapi mikir keras deh soalnya kayaknya kita juga udah ¾ dikalikan 4km jalan ancur lah buat nyampe ke kondang merak. Kalo kita balik, sayang banget lah tingaal ¼ dikalikan 4km lagi hm.
Kemudian firis bilang “tadi pas kita ngelewatin rombongan itu, aku ada salah satu yang kenal kok. Ada temenku.” *nyeesss banget rasanya*
kemudian matahari menyinari bumi, kemudian lama lama teriknya terasa... dan kita... masih harus menunggu rombongan itu datang. Untung waktu itu kita sempet ngelewatin  beberapa orang yang lagi rombongan naik motor, jadi ada harepan lah masih bakal ada orang lewat dan *semoga* bawa kunci inggris jadi seenggaknya motornya bisa jalan ke pantai, eh bukan bisa jalan.. seenggaknya ban motornya bisa muter dengan bantuan tenaga dorong manusia lebih tepatnya.
Pas rombongan orang orang itu lewat, akhirnya kita sksd gitu dah.
“eh ada yang bawa kunci inggris gak ?” | “yang nomer berapa?” | -terus percakapan ini berlanjut dan aku lupa kuncinya nomer berapa. Malah baru ngeh kali ini kalo kunci ada nomer nomernya. Setauku sih.. kunci itu semua sama. Bisa buat buka pintu, pintu hatimu. Deeh *mabok lagi*
“oh ada temenku yang di belakang bawa kunci nomor ****”
untung seribu untung orangnya ga ngerasa “dih sok akrab lo”. Malah mereka –rombongan itu- pada berhenti buat bantu. Ya bantu nyopot rante motor indro dari tkp, bukan bantu dorong. Yaya laaah itu masih jauh gilak :v akhirnya kita berpisah dari rombongan itu, mereka jalan duluan. Jalannya naik motor lah. Sedangkan kita jalan nyusul, jalan kakik.
Dan asal tau aja, jalanan 4 km ini ga datar. Tapi naik turun. Gara gara *mungkin* cowonya kesian liat cewe cewe strong atau sok strong ini jalan panas panas akhirnya yang cewe disuruh duluan naik motor. Yah yang cowo cowo –firis sama syarif- bantuin indro dorong motor. Nanda sama iklima boncengan naik vega R nya syarif. Dhana bonceng aku pake motor firis. Tapi baru beberapa meter naik motor sama dhana, aku berhenti. Mending turun daah. Resiko jatohnya itu 89% apalagi yang nyetir cewe. Akhirnya aku pindah bonceng Raka,  Dhana sendirian. Dan Firis syarif sama indro.. selamat berjuang.
Pas udah sampe di pantai kondang merak. Yang tadi awalnya kita mikirnya bakal bahagia melepas penat, negliat pemandangan, main air, nyemil, foto foto... sirna sudah. Berasa.. ilang. Kayak orang baru putus separuh jiwanya pergi gitu dah *deeh apaan*
E wait ! ini yang baru nyampe sini Cuma aku, dhana, sama raka. Lantas.. kemanakah iklima dan nanda? Baru beberapa detik aku bertanya tanya dalem ati tiba tiba ada telfon dan itu putus putus soalnya disana kaga ada signal yang paling jelas aku denger sih “leel kita jatooh” – suara iklima di telfon. Yah jelas panik guaah tapi kaga boleh nyusul. Terus akhirnya kita Cuma nunggu, lama lama iklima sama nanda akhirnya datang juga dan nanda bilan
“lel aku habis jatoh. Yang pertama jatohnya ke kiri. Yang kedua jatohnya ke kanan. Rante motor syarif sempet los, untung di jalan ada yang lewat bantuin” – untung lah mereka gapapa.. yak walopun motor syarif yang kenapa napa. Padahal balik ke awal tadi, yang di khawatirin harusnya mionya firis.
Abis nanda sama iklima yang nyampe.. beberapa puluh menit kemudian Firis, Syarif, Raka, dan Indro yang udah keringetan sampe buka baju datang juga. Pas udah bayar tiket dan bilang makasih atas tumpangan tempat duduk ke bapak bapak yang nunggu di pintu masuk, si cowo cowo langsung nyari bengkel yang bisa benerin rante putus. Dan kita.. cewe cewe. Duduk. Menenangkan diri. Sumpah dateng dateng kita Cuma duduk duduk dibawah pohon gak langsung turun ke pantai. Masih cegek. Kaget gitu, ga nyangka juga bakal ada acara kayak gini T.T
Kita sampe pantai kondang merak sekitar jam setengah 11 dan kita nunggu si cowo cowo benerin motor sampe jam 1, trus pas motor indro udah bisa jalan. Kita seneng dong.. akhirnya kita turun main main ke pantai... rasanya kayak lega...  


dan inilah foto foto kitaa.. gua kenalin satu satu yaaah

ini nanda

nah ini nih indro yang bonceng aku :v

ini dhana yang tadi ceritanya sempet sempet buka kue di jalan 4km

kenal gak ini siapa ?

ini firis. yang motornya paling di khawatirkan.

ini syarif, dan FYI ini satu satunya fotonya dia yang sendirian

ini iklimaaa :*

dan. Ini raka.



ini main kubur kuburan. indro yang bersedia jadi mayat hidup. ngehehee

oya! waktu itu ombaknya kaga gede. jadi waktu kita foto dilaut. kita kayak foto di kali :v

Habis main main.. sebenernya masih kurang lama sih .. tapi akhirnya jam 3 kita bilas. Mandi. Rencananya sih mo langsung pulang. Mo Istirahat sholat makan dirumahku aja...  lagian ibuk ku yang waktu itu udah masak buat ber8 udah nungguin. Awalnya sih awalnya kita kira, sebelum maghrib pasti udah nyampe rumah. Tapi.... pas kita udah mau cuss balik jam setengah 4...
Ternyata perjuangan kita belum berakhir.

You Might Also Like

2 tanda tangan

Tanda tangan berupa ketikan komentar di perbolehkan. GRATIS! ^^

Entri Populer

Challenge

@khoirurosida on Instagram