18th part 1

January 23, 2014

dan tiba tiba.


........
aku yang ada di postingan ini yang ini
my 18th birthday :')
sekarang.
sudah 18 tahun.
terhitung sejak kemarin lusa. tanggal 15 januari pukul 7 malam. 
-kemudian muncul tereakan tanpa tuan "eaaa telat posting mulu lo"-

hem.........

emang ada yang beda sih dari tahun tahun kemaren. iya beda. udah beda.
apa bedanya coba ? bedanya gini. beberapa tahun tahun kemaren aku masih semangat semangatnya nulis di blog, tapi aku flashback ke setahun terakhir kok semangatnya makin lama makin ilang ya, semcam kampret gitu deh tiap mau nulis ada aja yang bikin gak jadi *ah bilang aja gaada inspirasi* dan akhirnya aku bisa tahan ga nulis dalam sebulan dua bulan tiga bulan untung gasampe sembilan bulan. eh kok jadi curhat. sudah dulu ya flashbacknya, sekarang mari kita tatap masa depan :))
gubraaak!

baiklah. dengarkan cerita saya. atau baca cerita saya. atau kalo tulisannya masih belepotan cukup dilihat saja.

***



tanggal 14 januari kemaren dikalender warnanya bagus banget. merah gitu, jadi sehari sebelum tanggal bagus itu aku putusin buat pulang kerumah alias kampung halaman. Di perjalanan menuju kerumah, aku kehujanan nggak pake mantel terus kena macet di jalan gara gara arema mau main di kanjuruhan, untung ga becek walaupun gaada ojek. Perjalanan pulang yang biasanya bisa cuma 1 jam naik motor jadi harus aku lalui bersama ayah tercinta dalam waktu sekitar 2 jam, gilak. sampe rumah. aku drop. sakit..
tanggal 15 aku gak masuk sekolah, ga dibolehin sama ibu soalnya belum pulih bener. nah karena waktu itu mulai tanggal 15 disekolahku UAS khusus kelas 3 yang baru pulang praktek kerja industri jadi aku bikin surat dokter. well karena di daerah rumahku gaada rumahsakit, boro boro rumah sakit mau ke puskesmas aja males masih takut kena angin jadi aku diajak periksa ke bidan terdekat.

guess what happened?
ketika ditanya keluhannya apa. aku jawab "mual muntah muntah".
dan pertanyaan selanjutnya yang keluar dari mulut si bidan adalah. "sudah nikah belum?"
jegleg! emang mual muntah muntah itu penyakitnya orang abis nikah doang ? aku cuma bisa geleng geleng kepala. heng. nikah? unas aja belom.
ohya! aku lupa. salah juga sih periksanya ke sini. ke bidan. disini bukannya emang tempatnya bersalin ya?. jadi ngakak dalem ati aku.
terus di ceklah tensi darahku. ternyata darah rendah. disuruh istirahat banyak banyak. gaboleh mikir mikir aneh aneh apalagi masalalu -ea-. habis dikasih obat + surat dokter -atau lebih tepatnya surat bidan- aku pulang. aku minum obat dan aku tiduran di kasur.
kemudian lampu mati, atau sengaja di matiin?
dan samar samar terdengar lagu happy birthday.

aku niup lilin. waktu itu aku udah mau tidur. jadi gapake jilbab :|
 kayak ikan ya monyongnya. ya gapapa. yaudah si hihi

habis lagu happy birthdaynya abis, playlist selanjutnya ngeplay lagu potong kuenya potong kuenya.


aku senyum senyum sendiri. ayah ibu embak kayaknya baru kali ini ngasih aku kue tart yang kaya begini. ga pernah nyanyi nyanyi kayak gini. Biasanya tahun tahun sebelumnya tiap aku ulang tahun selalu cukup nasi kuning atau... jenang abang. jenang merah. em.. itu deh pokoknya. dan disertai doa. Ayah ibu lebih suka doa + nasi kuning daripada kue + nyanyi nyanyo. katanya.... kasian... kan tahun tahun kemaren pasti ada yang ngasih kue surprise dan nyanyi sekarang udah gaada.. hiyaaaaa kratak </3 gak ding I know it was just a joke haha.

dan potongan pertama kue ini saya berikana kepada.........
ibu.
itu gambarnya jelek banget yaa.....
iyalah cuma pake kamera hp. *siapa yang nanya sih?*

***
anyway.. while everything changes, aku tetep bersyukur kok. masih ada ayah, masih ada ibu. keluargaku masih lengkap. aku seneng. aku bahagia.aku punya segalanya, cukup. aku harus tetep bersyukur.
aku seneng tapi juga sedih, dengan bertambahnya umurku aku sadar kalo orang tuaku umurnya juga nambah.
yagak si ? ya kan.

"mungkin aku terlalu sibuk memperhatikan aku sendiri tumbuh, dan tanpa sadar aku lupa bahwa orang tuaku juga semakin menua"

waktu aku tanya ke diri sendiri. aku sudah berbuat hal baik apa buat mereka ?
belum
belum ada
bahkan aku lebih sering membuat mereka khawatir. misalnya. asal milih orang buat masuk ke dalam hidup.
aku.. sedikit terhenyak.
diam diam lama lama aku tenggelam dalam kelam masa masa silam, perjuangan ayah yang nggak mudah, perjuangan ibu yang melahirkanku. lamat lamat kupeluk mereka erat erat setelah mereka mengucapkan selamat.
suatu saat aku berdoa akan ada orang orang yang memberi selamat kepada ayah ibu, karena telah melahirkanku ke dunia ini. semoga aku jadi orang bermanfaat. mampu membahagiakan ayah ibu. amin.








You Might Also Like

0 tanda tangan

Tanda tangan berupa ketikan komentar di perbolehkan. GRATIS! ^^

Entri Populer

Challenge

@khoirurosida on Instagram