Kisah di tanggal Tua

May 23, 2016



Pada suatu hari, di belahan dunia bagian tenggara Benua Asia, Negri Indonesia, tepatnya di Kota Jakarta, hiduplah perantau perantau yang mengadu nasibnya di Ibu Kota, termasuk saya, untuk mencari cari jawaban atas pertanyaan siapa kah jodohnya kelak.. ehh  Yang bener adalah untuk mencari tambahan penghasilan, atau melanjutkan kuliah. atau kalau udah lulus kuliah mungkin mau mencari tambahan nafkah untuk segera menikah.
Segera menikah, setelah calonnya ada.
Sebelum usianya menginjak ke kategori TUA.
Hm Tua... Mengerikan memang kalau belum menikah padahal sudah tua, sudah usia 50th misalnya. Siapa yang mau kayak gitu? pasti nggak ada, iya pasti deh.

Tapi kalau soal Tanggal tua, semua perantau newbie gak perlu nunggu usia 50th untuk merasakan kategori Tua yang satu ini, setiap bulan pasti ada yang merasakan Kisah Tanggal Tua.
Merantau adalah mencari penghidupan/ilmu di negeri lain sebagai orang asing/pengembara, jadi perantau pada umumnya kalau nggak nge kos.. ya ngontrak. Intinya mah, hidup sendiri tanpa orang tua di dekatnya, alias LDR an sama keluarga.

Ini adalah sebuah acara Kompetisi Blogger ShopCoupons X MatahariMall. Yang diselenggarakan oleh ShopCoupons. voucher mataharimall dan hadiah disponsori oleh MatahariMall.
mataharimall-kompetisi


***

*nb : posting ini biasanya sih berlaku hanya untuk perantau newbie yang masih pas-pasan. Jadi kalau kamu sudah termasuk perantau expert yang tak pernah merasakan Kisah tanggal tua, ada baiknya tetap membaca posting ini biar tau rasanya gimana kita kita ini yaa.. *sorry agak maksa <3


Perantau terbagi ke dalam 2 jenis perantau kalau ngebahas soal makanan
1. Ada perantau yang suka makan diluar karena praktis
2. Tapi juga ada yang suka makan dirumah biar hemat

Meskipun ada dua jenis perantau diatas, tetap saja saya yakin bahwa semua perantau pada akhirnya mau tidak mau akan mengalami kedua masa 2 jenis perantau.
Masa kejayaan makan diluar, dan sampai nanti masa krisis makan telur setiap hari.

Di tanggal tanggal muda, setelah gajian tepatnya. Biasanya perantau mengalami 'Masa kejayaan bisa memilih sesuka hatinya untuk makan dimana' hari ini, besok, besok lusa, dan besoknya besok lusa. Lalu masuk ke masa 'Makan di warteg kayaknya udah enak'. Lalu lama lama setelah kantong terasa tipis, mulai merasa harus masuk zona 'Mending masak dirumah aja deh', tak lama kemudian stok makanan dikulkas habis, tersisalah bungkus mie instan dan terpaksa makan itu saja. Namun karna mie instan 'Katanya' nggak baik untuk dikonsumsi terus menerus selama 1 tahun -yaiyalah-, mungkin banyak perantau yang merasa 'Mending makan telur aja', karena dikiranya telur nggak masalah kalau dimakan setiap hari.

Tanggal tua selamat datang ! ditandai dengan dominasi menu mie lalu telur.

Btw, saya pernah keseringan makan telur eh malah bintitan.
Heheu *curhat.

kalau kamu? siklus makanannya seperti apa wahai perantau ?


Perantau adalah makhluk biasa, yang berkeringat kalau lari lari dari kenyataan, juga makhluk yang bisa bau tak sedap kalau tidak mandi. Tapi ya gitu, nasib perantau ketika akhir bulan biasanya terdapat pada 'perlengkapan kamar mandi yang kian dipaksa untuk dikeluarkan dari tempatnya' karna sebenernya isinya sudah mulai habis, tapi belum gajian. Lalu bagaimana caranya supaya bisa tetap wangi sampai berakhir tanggal tua lalu terbitlah gaji?

Jawabnya cuma 1. Hemat!

Paksaaa ajaaaaa pencet terus!
pasti masih ada yang keluar kok dari bungkusnya, atau tempatnya.
Contoh : Pasta gigi, Shampoo, sabun. 

Ehe. hayo ngaku siapa yang kayak gitu ?


Awal bulan, perantau biasanya lagi rajin rajinnya buka instagram. path, youtube, twitter, facebook, soundcloud, smule, linked in, yahoo, g+ dan semuanya. Tak lupa skype an sama Keluarga yang nun jauh disana, sambil bilang
"Ah tenang... kuota internet masih banyak.. baru juga beli kemarin"
Lalu...
Tiba tiba...
Ada notifikasi.. "sisa kuota anda tinggal sekian Kb"
Mampus lah duhai kau perantau perantau yang boros kuota diawal bulan, Hahahaa. Segeralah bertaubat, segera cari WiFi Terdekat. *eaaaa.

Lalu pas ketemu temen di kampus ada yang nanyain "Eh.. kok wa gue ga dibales? kan ini penting tugasnya belum kelar lho"
"Sorry bro, kuota gue habis"

Ah alasan klasik. haha.


Perantau, kadang tidak merantau sendirian di kota tujuan jadi tak jarang ajakan menonton film datang dari teman atau juga dari pacar bagi yang punya, ya meskipun ada single perantau yang nekat nonton film sendirian sih tapi saya yakin itu nggak banyak. 
Kalau ada ajakan nonton film dari teman di awal bulan, pasti ayuk ayuk aja.. Mau itu hari biasa, weekend, hari libur, hari jadian *eaa. pasti mau mau aja. Karna uang masih ada.
Lalu kalau diajak temen nonton pas tanggal tua, apalagi pas weekend pasti ada aja alesannya.
Banyak tugas.
Belum ngerjain forum.
Belum ngerjain kuis.
Ah nanti aja lah aku nonton streamin di kantor kalau bajakannya udah keluar
-yah yang ini jangan di praktekkan, kalau ketauan bos bisa di semprot.

Tips : makanya punya pacar biar di traktir nonton *huahaa


Sama kayak nonton, perantau juga manusia biasa yang apabila diajak jalan jalan biasanya mau mau aja. Ini hanya terjadi diawal bulan. Percayalah.
Sama juga kayak nonton film, kalau Tanggal tua ada yang ngajak jalan jalan atau ngetrip atau apalah itu sebutannya, ada aja alesannya.
Banyak tugas.
Belum ngerjain forum.
Belum ngerjain kuis.
Ah nanti aja lah aku jalan jalan via google maps, kan udah ada streetview.

Sedih banget ya jalan jalan lewat google streetview haha.
Lalu sekarang banyak fenomena muka di edit berbackground paris menara eifel, backgroung pyramyd mesir, bahkan ada yang berbackground di kutub.
Ya ati ati ada beruang dibelakangmu lho yaaa.

Kalau dilihat dari kisah saya sebagai perantau newbie diatas, saya jadi ingat video yang saya tonton di youtube ini nih mirip banget.


Karna pengen jadi seperti budi di video diatas saya coba kunjungi Diskon Matahari Mall beberapa waktu lalu, dan memang banyak sekali diskon disana sampai 80%. Tapi nanti mau beli beli pas udah gajian
*dasar anak rantau.


Pada dasarnya Gak usah Maksa untuk tetap terlihat Kaya... pas di tanggal Tua, Tanggal tua itu wajar terjadi kepada semua perantau apalagi yang masih newbie gaji pas pas an lalu harus membayar biaya kuliah juga. Namun, tips dari semua yang terjadi dipostingan ini adalah 'Bersyukur'. Kalau bersyukur, apa pun yang terjadi rasanya akan 'cukup'. Meski harus dibarengin sama perjuangan untuk bertahan sih gaes.

Pinter pinternya atur uang, atur pengeluaran agar tidak boros diawal awal, lalu akhir bulan tidak terlalu sengsara.
Huahaa ngomong doang sih gampang.
Prakteknya.. itu,,

Ahhh sudah jangan lupa bersyukur yaa <3

You Might Also Like

35 tanda tangan

  1. Waaa, ikutan juga,, dulu aku ngekos, masalah tanggal tuanya lebih ke soal makan.. untung dulu tempat nongkrong hitsnya paling banter serabi imut apa warna warni.. anak kuliah jaman sekarang? Nongkrong di djati lounge,, aku yg emak2 aja gak sanggup, haha, kere

    Btw, kayaknya belum ada link hidup ke situs matahari ya postingan ini?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada kok link hidupnya kak, tapi link di post blog aku memang berwarna sama .. hmm nanti aku bedain deh ya warna nya biar keliatan kalau itu 'link hidup'
      Btw kak meriska dulu kuliah di malang ya ? Aku juga suka ke warna warni sama ke serabi imut, tapi 2 tempat itu memang kurang instagram-able jadilah anak sekarang lebih seneng ke djati lounge, btw aku belum pernah kesana sih karna harus merantau sebelum tempat hits itu ada..

      Aku mah kalau udah akhir bulan, di malang.. makan tempe tahu bacem. Only 4 K.
      Bisa kenyang.

      Sayangnya di jakarta.. 4 k cuma bisa buat 2 kali parkir motor hahaa

      Delete
  2. Haaaa ingat semasa kuliah, kudu nyambi jaga warnet biar ada uang tambahan :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jaga warnet ? hahaa iya warnet pernah mengalami masa kejayaan ya..
      sekarang kasian banget banyak warnet yang pada tutup

      Delete
  3. Hahaha anak rantau emang gini banget ya lail :')
    I know lah.

    Pokoknya anak rantau kurang-kurangin jalan-jalan dah apalagi di jakarta. Ongkos mahal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha tapi jalan jalan itu perlu lho dib buat refreshing :D

      Delete
  4. Aku! Aku! *ngangkat tangan*

    Aku suka maksain isi pasta gigi, shampo, sama sabun cair buat keluar. Padahal udah habis. Sering juga dikasih air. Yang penting ada busanya. Huhuhu. Eyeliner juga gitu. Aku kasih air. Huahahaa. Ngenes banget ya nasib kalau udah tanggal tua, Li :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha tapi kamu bukan anak rantau kan chaa?

      Nah iyaaa, bener itu di kasih air sampe tempatnya bersih -_-
      Tapi kalo eyeliner.. asli aku nggak kepikiran chaa

      Delete
  5. kalau udah tanggal tua baru deh hemat-hemat. Giliran awal bulan semua yang kelihatan pengen dibeli :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhaa itu memang ciri ciri anak rantau dengan manajemen yang buruk ya kak :')

      Delete
  6. uang receh adalah penolong tanggal tua, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa tapi kalau uang receh, aku masukin celengan buat receh untuk buku win.. lihat di sidebar ku deh.. :D
      Jadi ga berani aku utak atik buat beli beli kalau lagi bokek, nanti receh untuk buku nya engga ke kumpul kumpul hehehe

      Delete
  7. Kamu kuliah di mana sih Mbak?
    Anyway gambar-gambarnya bagus ya. Tau gitu pas ikutan lomba ini bikin gambar keren2 juga.

    ReplyDelete
  8. Oh jadi kalo perantau itu, biasanya, kalau lagi tanggal muda suka berjaya gitu ya suka makan di luar, tapi pas tanggal tua suka nestapa karena makan telor di rumah setiap hari atau mungkin mie instan kali ya...

    Curiga jawaban atas pertanyaan siapakah jodoh kelak bukannya di kota besar melainkan di kota kecil.. Curiga di Jakarta kamu nggak akan dapat jodoh wkwkwkwkwkwkwkwkwkw (((becanda dong ya))))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha mmm 9 dari 10 mahasiswa perantau atau pekerja perantau yang masih newbie kayaknya sih rata rata begini mas diar :D

      Astaghfirullah naudzubillah kalau sampe ga dapat jodoh haha

      Delete
  9. Pokonya.. Jaman sekarang yg ping nyesek ditanggal tua, ya gak ada paket internet. Serasa gak makan sebulan :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahh kalau itu mah dasar anak sosialita yang tak bisa hidup tanpa quota..

      Delete
  10. arrrrhhgg hadiahnya ipon, gue satu bulan gak buka email dan gak ngeblok jadi ketinggalan lomba ini deh ,nhyesel ih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha ini juga ga dapet iphone kok mas muhaeman.. agak telat ikutnya :D

      Delete
  11. berhubung aku bukan perantau, yang berasa di tanggal tua paling ya kalo keperluan mandi dan kecantikan (?) habis aja. haha. tapi tanggal tua itu magis karena tiba-tiba jadi banyak maunya.


    terus pas udah gajian, kayak gak jadi ah, sayang duitnya :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm iya.. itu juga kenapa bisa gitu ya ? banyak maunya di akhir bulan. banyak butuh nya di akhir bulan.. kadang juga tiba tiba banyak pengeluaran mendadak di akhir bulan.

      Lebih kasian lagi, kalau ada kondangan di akhir bulan.
      Akhir bulan = tanggal tua.

      Betul banget.. pas udah gajian, gakjadi ah.. sayang duitnya haha. eh tapi akhir bulan nanti habis lagi hahaha dasaar

      Delete
  12. untuk anak muda yang bekerja, pas megang uang gaji itu berasa kayak orang kaya mau beli ini itu. Karena kita nggak mikirin bayar listrik, air, dll. Coba kalau dah nikah pasti tanggal muda pun duitnya udah dibagi-bagi hihi *lho kok curcol*

    salam kenal yaaa, *new reader*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah jadi kalau udah nikah.. tanggal tua bisa jadi makin berasa ya kak ein?

      Salam kenal jugaaaa ^^

      Delete
  13. Bener-bener siklus anak Rantau banget, foya-foya dahulu menderita kemudian~ Di tanggal tua.
    Makan enak di tanggal Muda, nggadoin mie mentah di hari Tuaaaa. :(

    Tapi gppa kok, Hidup Anak Rantau !!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahah nggadoin mie mentah di tanggal tua.. sedih banget kaa

      Delete
  14. Jangan lupa selalu sedia gunting. Kemasan lotion, pasta gigi, sampo, dll, belah dua terus colek-colek dalemnya. Lumayan tuh sisanya masih banyak, hahaha :) *pengalaman

    ReplyDelete
    Replies
    1. Whahhaa iyaaak ini ide bagus banget kak indieeee...

      Gunting, dibuat di koret koret isinya yaa

      Delete
  15. kamu tuh di Jakarta? bagian mana Li?
    aku ajakin kuliner nih hahahahah...

    kamu kalau mau cari jodoh di Jakarta ajak-ajak aku lah yaaaaa :D

    duh enaknya.. kamu ditanggal tua masih bisa masak sendiri... telur pula. aku pengeeen huhu.
    dikostan ku isinya cuma kasur lemari sama kipas angin doang hahhahahaha. menyedihkan kuadrat.

    duh aku kok ngikik ya 'mie instan (katanya) ngga baik dikonsumsi terus menerus selama 1 tahun' >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku di jakarta barat han..
      kamu beneran mau ngajakin kulineran ? kamu bukannya di sukabumi yaa?
      Hayo lhoo jangan php in akuuh aku udah berharap niih..

      Hahaha iyaa tp sekarang udah ga pernah makan telur, takut bintitan... dan sekali makan telur ada aja aneh nya. kayak tersugesti kalau alergi gitu tau.

      Iya jelas lah mie instan di konsumsi 1 bulan sekali aja gak bagus, apalagi terus terusan selama setahun haha

      Delete
  16. Tanggal tua jd "Lintah Wifi" di Tokonya temen :D.. download2 film

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lintah wifi.... haha aku baru denger isitilah kayak begini lan

      Delete
  17. Ini kisah anak rantu banget Laili. Gue sih, lebih parah kisah tanggal tuanya. Boleh cek di blog gue aja. :D

    Tapi, kalo di jakarta keknya makin lebih mahal deh, biaya hidupnya.. Makin Lebih banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa gue udah baca postingan lu kok pangee tenang ajaa udah komen malah.. hahaa

      Iyaa dijakarta mahal banget biaya hidup sama kuliah nyaaa.. tapi yasudah itu lah yang bikin semangat kerjaaa.. biar bisa lulus kuliah :D

      Delete
    2. Tube odol digunting biar bisa dikorek sampe bersihhh. Botol sampo yg hampir kosong diisi air, dikocok, trus masih bisa dibuat keramas dua kali lagi deh :D

      Delete

Tanda tangan berupa ketikan komentar di perbolehkan. GRATIS! ^^

Entri Populer

Challenge

@khoirurosida on Instagram