Look At Me

a blog by Laili Umdatul Khoirurosida

Jalan Jalan Pagi ke Sawah

Kemaren weekend kebetulan saya pulang. Pulang ke kampung halaman hehehe.

Gayanya. sok.

Sebenernya rumah saya itu deket dari sekolah. Kalo naik motor ke sekolah bisa 20 menitan, tapi kalo naik motor sama ayah bisa sejam karena biar mesra dijalan. Bukan, bukan itu alesan sebenernya.  ehem lupakan. Sebenernya kalau ke Malang sama Ayah bisa sejam karena Ayah nyetirnya pelan-pelan (takut masuk angin). Kalau dilihat dari jarak tempuh yang cuma 20 menit, nggak ngekos pun sebenernya bisa, tapi kalo nggak ngekos... PP(pulang pergi) dianter siapa ? orang saya ga boleh bawa motor sendiri.

Ya sampe sekarang juga belum, soalnya meskipun sudah 18 tahun saya belum punya pacar. eh salah. belum punya SIM. haha. Mau ngangkot juga oper oper 3 kali.

Back to the topic. Weekend. Yeeeeeaah. Itu artinya liburan. Dan saya sendirian.
Suatu weekend di kampung halaman, saya di ajak jalan-jalan pagi ke sawah sama mbak -yang udah punya suami-. Kita jalan jalan bertiga gitu (saya, embak, sama mas ipar) oke emang aku nyamuk!



Ngomong ngomong soal sawah saya jadi flashback ke masa kecil, saya dulu masih ngerasain main ke sawah. Mainan lumpur disawah bikin karya-karya yang pastinya ngotorin baju dan kalo nyampe rumah dimarahin tapi nggak pernah kapok haha. Waktu kecil juga masih ngerasain main dikali, bagi yang nggak tau 'kali', kali itu sungai. Dan waktu masih kecil bebasss sekali saya main sana main sini tanpa beban. Masih rajin ngerjain PR. Seneng banget main kerja kelompok kerumah temen, dan masih sering naik pohon buat metik buah. hahaha. ah.. Rindu.

Ketika yang dihadapan hanya masa depan dan waktu berlalu tanpa mengenal masa lalu. oke ini apa.



Sayang sekali, sungai atau kali yang dulunya adalah tempat main saya sama temen temen masa kecil sekarang sudah berubah. Kalo dulu biasanya masih banyak yang nyuci disini sekarang udah hampir gaada, malahan dijaman mbak saya katanya sungainya masih dalem dan mbak saya pernah mandi  disini (renang gitu). Kalo jaman saya sih udah agak dangkal, tapi masih bersih. Kalo sekarang, jangan tanya. Sekarang sungainya kotor, dalemnya mungkin cuma sejengkal diatas mata kaki. Terus.. banyak sampahnya. Tragis.

By theway, setelah menikah bulan februari yang lalu (sudah saya post disini), mbak saya ini sudah hamil berapa minggu gitu. Aiiih senengnya ^^ sebentar lagi resmi jadi tante. Tante. duh. kok tua gitu ya kesannya, ngga papa deh yang penting habis ini punya adek keponakan lucu.

Mbak saya sebenernya emang tiap pagi jalan jalan pagi sama suaminya, itupun kalo suaminya kerjanya masuk siang. Tapi yang kali ini jalan-jalannya sengaja pengen kesawah, katanya pengen foto foto. Kalo orang hamil kepengen sesuatu itu biasanya kan harus diturutin ya, yaudah ke sawah deh kita. Pagi pagi sekitar jam 6 kita keluar. Tapi ya nggak langsung ke sawah juga sih, kita jalan jalan dulu di perkampungan sampe lah ke sawah. ini dia foto foto narsis kita :







foto yang terakhir itu gaya apa ? entahlah. pokoknya waktu saya naruh tangan di atas kepala tiba tiba dipanggil sama mas ipar, sadar kamera langsung senyum hihi. FYI saya dan mbak saya serta suaminya pada belom mandi lho. hahaha. so what.



Apa yang saya suka dari sawah ketika pagi adalah ketika saya jongkok dan mata saya sejajar dengan padi, saya bisa melihat embun di ujung ujung hamparan padi yang masih hijau.


dan waktu jongkok saya di foto -_- posenya. gaenak. hahaha. Saya tau saya di panggil tapi saya gamau noleh, posisinya lagi gitu sih. haha.



kalo yang ini hasil jepretannya mas ipar, sebenernya tadi waktu nge-foto hamparan padi yang berembun pengennya juga kaya gini hasilnya tapi gagal </3


hasil jepretan foto saya yang terakhir. hehehehe. Sebenernya kita nunggu matahari terbit. Nggak tau ya, kenapa pagi itu mataharinya malu malu menampakkan sinarnya. Karena kita lapar maka kita segera pulang. Biasa lah masak. Aku cuma bantuin tapi, bantuin makan.


Di foto ini, matahari baru muncul dan kita memutuskan untuk segera pulang. :)

Comments

back to top