Rekomendasi Kuliner Sate Klatak di Jogja

February 16, 2016

Selain gudheg yang sudah saya posting (disini), ada satu lagi alternatif  makanan dari jogja yang boleh di coba kalau pas main kesini yaitu sate klatak.

Sate klatak sendiri sebenernya adalah sate kambing.

Yang khas dari sate klatak adalah
  1. Bumbunya, yang bukan pake kecap melainkan merica, bawang, dan garam (ceunah, alias katanya)
  2. Tusuk satenya, BKB (Bukan kayu biasa) Melainkan adalah sebuah besi biar bumbunya lebih meresap waktu di bakar lama.
  3. Cara penyajiannya, jika biasanya sate itu satu porsi ada 10 tusuk, sate klatak cukup 2 tusuk
  4. Sate klatak disajikan dengan Kuah
Ada dua sate klatak yang saya sempet coba ketika main di jogja waktu itu.

Sate Klatak Pak Jede


Malam itu suasana warung agak sepi, ya mungkin karena ini bukan liburan aja pikir ku.
Alhamdulillah nggak perlu antri juga.

Saya sendiri memesan sate klatak, dan mas partner memesan Tongseng dan di makan bersama nasi goreng (Tapi nggak pake suwiran daging lagi)

Untuk sate klataknya, menurut saya masih ada sedikit rasa 'kambing'nya nyethak saat daging mau di telan. Saya sendiri sebenernya nggak suka kambing, jadi untuk menelan sate klatak ini membutuhkan 'Extra Effort' dibantu dengan basahin satenya pake kuah dan sambil sesekali minum Teh gula batu di sebelah piring saya. Bumbunya yang sederhana (Garam, bawang, merica) ini juga kurang menyelamatkan rasa nyethak alias mencolok dari kambing yang sebenarnya. Hihi.

Nah untuk tongseng (dengan kuah mirip dengan gule atau kari aku juga masih bingung) recomended banget karena rasa kambingnya enggak begitu mencolok. Juga nasi gorengnya yang di goreng menggunakan arang rasanya mantap. Jadi perpaduan yang pas.

Kalau ke sate klatak pak jede, coba tongseng + Nasi goreng nggak pakai suwiran kambingnya.


Daftar harga menu di sate klathak pak jede Nologaten

Alamat : Jl. Nologaten, Kec. Depok, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta 55281

No Telpon:(0274) 7451737
Jam Buka : 11:00 – 23:00
Maps :


Sate Klatak Pak Pong

Karena kurang puasa dengan sate klatak sebelumnya, kami lanjut ke tujuan wisata kuliner sate klatak selanjutnya.
Seteleah tersesat waktu menuju kalibiru, dan akhirnya cuma foto foto di hutan pinus imogiri.
Kita menyempatkan diri makan di sate klatak pak pong yang memang dekat sekali dengan kawasan wisata hutan pinus ini. Kalau kata google maps jarak tempuhnya cuma 13 min aja.


Alhamdulillah kondisi waktu itu juga sama sepinya jadi nggak perlu antre kayak di review review blog pada umumnya. Mungkin karena bukan waktu liburan juga kali ya. Tapi nggak se-sepi kayak waktu malem malem ke sate klatak pak jede karena ada beberapa pegawai kantor pos, dan beberapa keluarga sedang makan disini.
Waktu itu saya lihat sesuatu yang menggunung di suatu piring meja sebelah, ternyata itu adalah menu Tengkleng gajah. 
Saya Mupeng. 
Akhirnya Mas partner kali ini yang pesan sate klatak pak pong, dan Saya yang pesan Tengkleng gajah.
Tak lupa nyobain nasi gorengnya, yang pastinya juga di goreng pakai api dari arang.

penampakan sate klatak pak pong

Sate klatak pak pong. Endeus! mantaps! Enak nggak ada rasa kambingnya sama sekali. Justru bumbunya itu yang kerasa. Meresap ke pori pori si daging kambing. Kuahnya juga enak.
Karena sate klatak pak pong ini cuma dua tusuk. Rasanya kurang euy.
Untung tadi aku pesen juga tengkleng gajah disini. awalnya aku kira tengkleng gajah itu, dari gajah ternyata bukan. hihi.
Disebut tengkleng gajah karena porsinya saja yang besar. Tengkleng gajah adalah olahan tulang kambing dengan dagingnya yang masih menempel menempel.

penampakan tengkleng gajah pak pong.
Yang ini, juga nggak kalah sama sate klataknya. Enak.
Dan bumbunya meresap. Bahkan sampai ke tulang.

Kalau kamu lagi pdkt dan lagi jaim jaiman disarankan nggak makan ini, karena kalau tulangnya engga di sruput sruput nggak bakal enak. Haha

Untuk nasi goreng, masih enakan nasi goreng di Sate Klatak pak jede.

Iya memang gitu ya. semuanya pasti ada kelebihan dan kekurangannya. hihi.

Untuk daftar menunya, kita nggak foto in karena harus pesan di meja pemesanan. Bukan di suguhi menu di meja pengunjung seperti waktu di sate klatak pak jede.
Sate Klatak : Rp. 19 rb.
Tengkleng Gajah : 24rb.
Nasi belum termasuk.

Murah bingits ya. Makanan beginian di jakrta nggak mungkin cuma seharga itu. Haha.

Alamat : Jl. Imogiri timur Km 7 Girirejo Kec. Bantul DIY
No telp : (0274) 3046989
Jam buka : 10 pagi - 11 malam
Maps :


Kalau di naya dan jebraw yang di video mereka jalan jalan men, kayaknya bukan sate klatak yang saya ceritain di atas.
Kamu kapan ke jogja ? jangan lupa cobain sate klatak ini ya.

You Might Also Like

48 tanda tangan

  1. abang kira sate klatak itu sate katak kali
    eh taunya sate kambing
    itu kambingnya kambing mati ya yg dijadiin sate?
    wah kayaknya enak tuh apalagi kalo dibayarin
    kok pk pongnya engga dipotoin sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau sate katak kayaknya namanya beda lagi sis, tapi aku lupa deh namanya apa. haha.
      Sebut saja bunga.

      Enggak kambingnya mati suri itu, nanti hidup lagi kalo udah di perut. ><

      Delete
  2. Kalau kamu lagi pdkt dan lagi jaim jaiman disarankan nggak makan ini, karena kalau tulangnya engga di sruput sruput nggak bakal enak. Haha"
    hahaha aku paling suka sama kata2 yg ini..
    reviewnya bikin laper :(
    sekali2 kunjung balik yaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kalo lagi jaim jaiman jangan ajak makan doi disini haha

      Delete
  3. Jogja mah banyak yang bisa di review. Buat anak kosan harga segitu lumayan sih. Tapi worth it kayaknya. :D

    ReplyDelete
  4. Mau ke jogja lagi dan berkuliner ria di sana :(
    Aduh, baca tulisan ini di tengah malam dan sudah kembali berstatus anak kosan itu, aku laper kak! Tanggung jawab! Haha :p
    Itu Tengklengnya biking ngiler sumpah :( Kakak abis emang makan segitu? Banyak juga ya porsinya kak hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya tengklengnya enak.. sebenernya posrinya ga banyak banyak amat, cukup lah. karena pada dasarnya itu tulang tulangnya aja yang gede

      Delete
  5. Aku pengen ke jogja :(
    duh sempat shock tadi kirain bacanya sate katak >_<
    kelihatannya uenaaaaaak ♥

    My Little Cream Button ♥

    ReplyDelete
  6. Ih pinginin luuk.. jadi bnr kangen jogja,bertebaran kuliner,suasananya..
    Mas itu suka kambing yaa #huhuyy
    Oh masaknya pake besiiii,wah rasanya gmn ituh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tusuk satenya di ganto besi .. enak kalo bumbunya meresap :3

      Delete
  7. Makanya pedekatenya ga usah jaim-jaiman, biar ga laper. :p

    ReplyDelete
  8. ih tanggung jawab yaa. gua ngileer bacanya. :9

    ReplyDelete
  9. Waah sate klathaaaakkk... Enak bangetsss

    Oh iya ini reccomended place lagi nih, rumah makan raminten. Murah-murah porsi tukang gali (banyak banget) tempatnya juga enak buat foto2 dll.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ada ya tempat kaya gitu oke noted lagi ^^ lain kali kalo ke jogja mampir sini

      Delete
  10. Sate ayam ada gak? Soalnya gw gak makan hewan yg berkaki empat nih :)

    ReplyDelete
  11. Sate unik ya, kayanya 2 tusuk aja langsung kenyang, hehehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha kalau ngga ada tengkleng gajah pasti aku nambah ka indi ^^

      Delete
  12. Wiiih penasaran ma Thengkleng gajahnya. :D

    ReplyDelete
  13. Di cirebon juga ada, tapi dimana ya ?, sate klatak itu kambing ya. enak banget liat gambarnya.
    kalo ke cirebon mampir ke kampoeng kita ya :)

    ReplyDelete
  14. baru tahu nih mbak ada sate namanya sate klatak...bikin ngiler nih mbak

    ReplyDelete
  15. Itu sate dari daging kambing ya, Li? Aku kayaknya juga harus extra effort deh kalau misalnya makan sate klatak. Tapi unik ya, cukup dua tusuk dan bumbunya itu nggak kayak sate pada umumnya. Itu yang tengkleng gajah jadi bikin penasaraaaaan. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya uniknya memang disitu.
      Hihi padahal mau review sate klatak kenapa semua pada ngiler liat tengkleng gajah nya yaak

      Delete
  16. Yakin deh kalau satenya cuma 2 tusuk gak cukupp.. tengkleng gajahnya bikin ngiler. hmm..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul sekali aku juga kurang kalau nggak pesen makanan yang lain

      Delete
  17. Huaaa... jadi pengen sate klatak sama tengkleng gajah.. enaakk banget di gambarnya..
    Harga murah juga pula..

    Iya memang kadang di rumah makan selalu ada kelebihan dan kekurangannya.. Hehehe

    ReplyDelete
  18. bacanya jadi bikin ngiler.hahaa
    laper laper baper :D

    ReplyDelete
  19. Eh, kamu udah .com ciyeee :)) hebat hebat :D wkwkw

    Mbak ._. kamu kok mendahuluiku dalam hal Jogja sih -_- wkwk aku belum pernah makan sate klathak loh -_- sebagai orang jogja, aku merasa gagal banget wkkw aku hidup dijogja mah cuma apaan wkwkwk :D

    Sate Pak Pong itu yang paling terkenal :D wkwk anak-anak standup macam uus, ge pamungkas, radityadika, pandji gitu kalau ke Jogja pasti mampirnya ke Pak Pong :D

    ReplyDelete
  20. Oke sukses gagal diet lagi kalo bawaannya liat beginian :D

    ReplyDelete
  21. aku suka sate, tapi gasuka kambing karena alergi, tapi kalau nyium bau masakan kambing suka ngiler :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaah sayang sekali bungg
      padahal sate pak pong ini enak banget

      Delete
  22. Sate klatak yee. Hmm.. tapi masih favorit sate sate abang-abang pinggir jalan sih. Soalnya udah becampur debu-debu, gitu. Gurih. Sedap

    ReplyDelete
    Replies
    1. jadi yang bikin gurih si debu debu nya itu yak ?
      Boleh juga haha

      Delete
  23. Saya vsering banget nih mba denger sate klatak, tapi belum pernah coba, sekrang jadi tambah penasaran nih, semoga kapan-kapan bisa nyoba deh, salam kenal
    Adam Az-Zaitun

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuhu semoga bisa merasakan nikmatnya sate klathak di jogja ya :D

      Delete
  24. Pernah nyoba keduanya.. tapi yang berkesan pas di Pak Djede.. soalnya gratis di gratisin sama pengelolanya.. Oh ya. di pak Jede, jika baca 1 juz gratis 1 porsi lho mbak.. he he

    ReplyDelete

Tanda tangan berupa ketikan komentar di perbolehkan. GRATIS! ^^

Entri Populer

Challenge

Mau Liat Post yang lain?

@khoirurosida on Instagram