Part 5 - Bebek tepi sawah - Sensasi makan di tempat yang Mewah (Mepet Sawah)

February 27, 2017


Sebenernya Bebek tepi sawah ini udah banyak dibuka di Jakarta tapi biasanya lokasi restorannya terletak di mall mall yang mentereng dengan harga menu menunya yang mentereng pula. Saya sudah pernah nyoba sih, makan Bebek tepi sawah yaitu ketika saya harus arrange meeting GM (atasan saya yang dulu) di restoran Bebek tepi sawah Citos. Waktu saya lagi makan makan di meja lain bersama keluarga si Pak bos, tiba tiba si anaknya bilang "Enakan Bebek tepi sawah yang di Bali".

Saya pun kaget.
"Wuah masa sih?"

Saya mah, untuk yang pertama kali makan Bebek diatas 100 ribuan waktu itu udah ngerasa itu enak banget loh, apalagi waktu itu kan saya makannya gratis -ha ha ha-.

Jadilah saya pengen nyobain Bebek tepi sawah di daerah asalnya yaitu Ubud, Bali. Beneran lebih enak gak sih dari Bebek tepi sawah yang ada di mall mall jakarta ?

Saya dan teman teman makan siang di Bebek tepi Sawah ini ketika sedang jalan jalan ke Bali kemarin di Awal Januari 2017. Lebih tepatnya setelah bercapek capek ria main rafting di Sugai Ayung.


Kesan pertama saat berhenti di parkiran Bebek tepi sawah setelah melewati macet yang luar biasa adalah : Wah dekorasinya Bali banget, di tambah dengan suasana khas ubud yang menyatu dengan alam. Seperti namanya, restoran Bebek tepi sawah ini menyatu dengan sawah sehingga tetep menimbulkan kesan Mewah alias Mepet Sawah. Sayangnya waktu kami kesini sawahnya lagi kering karena rupanya barusan panen, yha panen rindu setelah sekian lama tak bertemu. *eaaaa
Tapi meskipun sawah nya mengering, itu tak mengurangi tingkat ke-asri-an restoran Bebek tepi sawah ini kok.

Sawah kering.
Dengan noise gambar mbak mbak yang subur.



Ada beberapa macam tempat yang bisa di pilih untuk menikmati Bebek Tepi sawah. Ada yang seperti di foto atas ini. Di bawah atap semi indoor, ada meja makan dan kursi yang seperti biasa lumrah kayak di restoran restoran lainnya. Ada dua kursi khas Bali yang saya kurang tau kenapa itu dipasang disitu, macem kursi pelaminan aja.

Lah tapi sayang nya saya kesini bukan sama pasangan. Tapi sama rombongan anak anak kampus ingusan yang belum lulus boro boro mau nikah haha.

Saya jadi mikir, apakah disini lah tempat tarian khas bali di tampilkan?
Dari info yang saya dapet di webnya bebek tepi sawah sih bakalan ada tarian khas bali setiap hari minggu pukul 7 malam disini. Tapi untuk menonton tarian ini harus bayar 100rb.


Karena ingin lebih menyatu dengan alam, kami nggak makan di tempat yang semi indoor tadi. Kami lebih memilih makan di saung saung atau gazebo yang lebih asri di samping sawah sawah yang sedang mengering. 

Sama seperti hati ini, meskipun rindu telah menggebu karna ada jarak dan waktu, aku tetap padamu.
*IKI OPOOOOOOOOOOOOOO~


Well yang saya suka dari tempat makan disini adalah, meskipun ini rumah makan khas bali. Tapi teteup ada musholanya. 

Hmm komentar soal lokasi cukuplah sudah ya..
Lanjut ke makanannya langsung aja deh cus.
Jangan ngiler ya.
Eh gapapa deh ngiler, itu hak kalian btw.


Most favorite menu disini adalah Tepi sawah crispy duck dan Tepi sawah grilled duck yang masing maing seharga 115K. Bagi yang gak suka makan bebek tenang aja, karena kata temen temen yang Nyobain ayam betutu seharga 92K ternyata enak juga.

Saya akhirnya memilih Tepi sawah grilled duck yang artinya adalah bebek panggang. *ya penting banget ya harus di artiin. Hahhaa. Saya memilih grilled duck karena dulu waktu pertama nyobain di jakarta ya si grilled duck nya ini. Mau bedain aja emang rasanya gimana sih?



Dalam satu porsi Tepi sawah grilled duck ini terdapat semangkok nasi, urap urap buncis dan toge, tomat, kol, dan juga daun pemanis platter yang entah itu apa namanya. Tak lupa pula ada bebek nya yang udah di panggang. Dalam satu porsi makanan bebek tepi sawah ini akan di lengkapi 3 macam sambal yang Sambal itu adalah sambal ijo, sambal merah, dan sambal matah. Sambaladonya nggak ada, adanya dirumah ayu tingting.

Sambala sambala sambalado~
Terasa pedas~
Terasa panas~~~

Sebenernya saya bertanya tanya apakah sambal ini benar adanya sebagai pasangan Tepi sawah grilled duck saya?  Karena sebenernya untuk sambal khusus Tepi sawah grilled duck dan Tepi sawah crispy duck itu beda. Tapi yaudah lah ya, iyain aja. Karena yang lain juga udah kelaperan jadi bodo amat sama pasangan sambalnya.


Gimana ? Bebeknya seksi ya?

Temen temen yang lain pesen Tepi sawah crispy duck tapi saya nggak sempet foto bebek seksi yang satu itu. karena ketika makanan itu datang, langsunglah itu diacak acak piringnya tanpa difoto foto terlebih dahulu kayak saya. Yaudah lah, kalau udah berhubungan sama orang lapar mah ya jangan di lawan daripada ada perang dunia karena si empunya keburu laper. Yang jelas bebek panggang nya lebih seksi karena kulitnya lebih mengkilat, kalau bebek crispy nya gak mengkilat.  Untuk Tepi sawah crispy duck nya, kulitnya lebih krenyes.. tapi yah sama sama enak sih struktur dagingnya kalau menurut saya. Waktu itu saya nyobain dikit, disuapin sama temen. Enak juga. Btw itu bener gak ya saya nyebutnya struktur daging? kok malah kayak struktur organisasi ? hahaha

Ada juga yang pesen ayam betutu dan gurame karena gak suka makan Bebek. See? buat yang nggak suka bebek jangan khawatir yah karena juga ada menu lain selain bebek.


Halah~~ Tapi mah apapun yang gratis emang enak kan ya?
oke jadi ceritanya ini saya di traktir LAGI sama temen. Jo namanya. Dia lah yang traktir saya juga waktu jalan jalan ke Bromo November lalu. 


Sayang seribu sayang, meskipun Tepi sawah Grilled duck ini sangatlah seksi, saya tidak bisa menikmati tubuh sang bebek dengan nikmatnya karena jari saya lagi siwilan atau siwilen.
Siapa yang tau siwilan ini?

aduh gimana ya jelasinnya. Pokoknya jari saya lagi sakit gitu aja deh. Karena ada kulit jari sebelah kuku yang saya tarik tarik karena kering, biasanya juga kalau saya salah tingkah atau lagi nunggu  sesuatu yang tak pasti maka kebiasaan tarik tarik kulit jari ini muncul dengan tidak sengaja. Jadilah, makan bebek kali ini tidak seindah yang dibayangkan kayak lagunya Ed Sheeran yang "shape of your body".

I'm in love with the shape of you~




Untung seribu untung, ada mbak mbak bernama Tara yang menyelamatkan saya waktu itu. Dia lah yang dengan rela nyobekin alias nyuwir nyuwirin si daging bebek seksi di piring saya biar saya tinggal "Lhapp". Lah kok jadi kayak iklan sosis begini?

Btw mbak tara punya blog lho sekarang. Blognya dia sih namanya taraayucempaka, sok sok di cek cek. Di modusin juga boleh. Nggak saya bukannya lagi diskon temen, tapi ya... dia emang... mudah dicintai kok. Tapi tak mudah di lupakan, apalagi sama mantannya *huahahaha.

Untuk minuman, kami nggak pesen aneh aneh. Karena sebagai warga indonesia yang di traktir, kami sudah menyadari bahwa es teh tawar saja sudah cukup untuk melepas dahaga.

so far, saya boleh lah ya tarik kesimpulan ya kalo...
bebek ini.
Sangatlah seksi.
Jadi saya ketagihan buat makan ini lain kali.
Perbedaannya sama bebek tepi sawah yang ada di Jakarta sih kayaknya gaada. Secara, saya kalau review makanan baru di tahap "enak" sama "ga enak". Lah dua duanya menurut saya enak enak aja mau itu bebek tepi sawah yang di Jakarta atau bebek tepi sawah yang dimakan di daerah asalnya.
Apa karna itu di traktir ya jadi enak enak aja?
Mungkin kalau ga di traktir saya bisa bilang gaenak, karena harus bayar sendiri. hihi
Sekali kali di traktir gakpapa, tapi kalau berkali kali di traktir lain kali itu juga BOLEH aja kok~
haha

biasa~ lagi acting candid.






You Might Also Like

34 tanda tangan

  1. bali memang tempat paling eksotis, dan akan selalu eksotis untuk dikunjungi ya mbak. :)

    ReplyDelete
  2. Suasananya tenang banget, tempatnya sudha bagus dan yang menjadi lebih terliaht menarik itu lokasinya berada di tepai sawah. Asyik pokoknya hahahahha

    ReplyDelete
  3. Tempatnya bikin nyaman banget ya, suasana pedesaanya juga dapet banget jadi makan-makannya juga akan lahap juga kayaknya :D

    ReplyDelete
  4. Wah ubud bali jadi pengen kesana, dan laper pengen icipin bebek mepet sawah ini 😀

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi kalau di Jakarta udah banyak di mall mall :D

      Delete
  5. Hai mba. Aku jarang sih makan bebek. Belum pernah nih makan bebek di tepi sawah. Pemandangannya adem :)

    ReplyDelete
  6. bebek tepi sawah yang di bali itu mah bener-bener nagihin plus ngangenin mbak , suasananya itu loh yg bikin pengen kesana lagi . walaupun harga juga berbicara sih hehehe

    ReplyDelete
  7. huaaaa jadi laper, pemandangannya adem trus menunya itu bebek kesukaan saya banget. moga bisa icip-icip .

    ReplyDelete
  8. Tempatnya enak ya, kelihatan sejuk. Apalagi kalo padinya di sawah sedang menguning, pasti lebih keren!

    Katanya sih, kalo makan makanan dari daerah asalnya emang enak. Tapi aku juga gak tau kenapa gak terlalu suka sama ayam betutu padahal nyobainnya di Bali, daerah asalnya.

    Garnis yang dipiring itu yang warna ijo namanya peterseli. Ini tulisannya bener gak ya..

    Kalo makanan lebih tepatnya "tekstur dan konsistensi" untuk minuman.

    Aku paham tapi gak ngerti keadaan itu nyebutnya apaan?! Ternyata Siwilan?? Baru tau. Kalo begitu itu namanya siwilan ehehee.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kemarin aku nyobain ayam betutu di warung pinggiran (rekomendasi dari temen ku yang punya saudara disana). Eh enak banget rum.

      Mungkin karena lagi zonk aja kali ya :D
      Atau emang selera lidah udah beda.

      Ooh itu peterseli haha.
      Aku jarang masak pakai hisan2 gitu jadi nggak familiar rum.

      Iya itu siwilan namanya. Sakit banget

      Delete
  9. mantappp , nyuir nyuir in bebek buat kamu karna tangan mu lg sakit . hahhaa

    ReplyDelete
  10. Dulu awal-awal booming kayaknya tempatnya bagus banget, sekarang kok kayaknya rumputnya dibiarin liar gitu ya?

    Wajar ya harganya agak mahal, porsinya gede gitu.. tapi kalau aku sih baru ke sana juga, nunggu kalau ada yang nraktir aja, wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hooh
      Mungkin karna musimnya juga kali yah haha

      Emang rada gak sesuai sama ekspektasi sih mbak mer.

      Wkwk emang kita mah jiwa jiwa kalau di traktir seneng banget ya

      Delete
  11. sosialitaaaa aneettttt kakaaaa

    aku yang bolak-balik ubud malah belom pernah

    ReplyDelete
  12. suasananya asik ...tambah betah aja kalo makan di tempat yang kayak gini :D

    ReplyDelete
  13. Pernah nyoba sekli sih daging bebek tapi entah kenapa ngga terlalu minat, hehe

    Buat yang suka daging bebek sih mungkin boleh nyobain ya :)

    ReplyDelete
  14. gue pernah ke sini nih, Li.

    menurut lidah soktau gue yang doyan makan. ini bebek biasa aja rasanya. malah kayak kurang bumbu.
    dan menurut gue lagi. entah kenapa semakin terkenal itu makanan, malah semakin pdkt rasanya (hambar. basa basi doang) mungkin karena udah tangan ke berapa. dan ini membuktikan bahwa pacar 1 lebih baik. lah? apa bangat :))

    kapan2 kita jalan2 bareng lah. biar nggak penasaran sama porsi makan gue itu :)))))

    ReplyDelete
  15. Sesuai namanya ya, jadi makannya tepi sawah. Aku sendiri lebih suka makan di tepi sawah gini, selain silir serasa lebih nyaman juga. Bebeknya bikin laper itu..hehe

    ReplyDelete
  16. Pemandangan dan suasananya spertinya bikin nambah nafsu makan

    ReplyDelete
  17. saya fokus ke pemandangannya, cozy place gitu.
    Eh, sama mbak2nya juga, enak dilihat :)
    Tapi ya jangan kasihtahu penggemar kalau itu acting candid.

    ReplyDelete
  18. Hihihi kalau kata papaku bukan bebek tepi sawah tapi bebek gila, harganya muahal rasanya standard ;p
    Tapi aku lumayan suka bebek tepi sawah drpd yang satu lagi si :)

    ReplyDelete
  19. Sayang sawahnya dihempas kekeringan, makin indah kalau tanaman sawahnya hijau nan segar.. di terpa angin spoy spoy.. beerrrrr

    ReplyDelete

Tanda tangan berupa ketikan komentar di perbolehkan. GRATIS! ^^

Entri Populer

Challenge

@khoirurosida on Instagram