BS ke Jogja #Beautiesquad1stGathering

March 14, 2018

Dulu waktu masih kecil, saya pernah membaca artikel disebuah majalah tentang sahabat pena. Bayangan saya dulu sih kira kira gini, "Enak kali ya, punya sahabat pena nun jauh disana?. Kita belum pernah bertemu tapi sudah saling mengenal lewat tulisan surat menyurat".

Sahabat pena itu berarti sebuah hubungan pertemanan yang terjalin lewat tulisan tulisan yang berbentuk Surat. Dengan kemajuan teknologi yang semakin pesat, kini surat menyurat sepertinya sudah jarang dilakukan karena berkomunikasi lewat social media jauh lebih mudah. Meskipun sahabat pena sudah nggak jaman, saya tetap berandai andai punya sahabat pena dengan cara berteman dengan teman teman yang ada didunia maya. Yaa, mulai dari teman blogger, teman instagram, teman facebook, teman twitter, saya anggap saja mereka itu sahabat pena. Sedikit random memang, tapi saya benar benar ngerasa punya sahabat pena sejak gabung sama beautiesquad. Apa itu beautiesquad ? Baca di post saya yang ini ya!

Note : Biar gampang, maka selanjutnya Beautiesquad dalam posting ini akan saya singkat menjadi BS aja. 

Setelah lebih dari satu tahun gabung grup chit chat BS dalam dunia maya (alias dunia whatsapp dan instagram), akhirnya kami bisa bertemu untuk pertama kalinya dalam sebuah acara Gathering BS yang pertama. Yeaaay! akhirnya BS ke Jogja!


Acara  ini berlangsung selama 2 hari yaitu di tanggal 10-11 Maret 2018. Peserta acara Beautiesquad 1st Gathering kali ini ada 17 Beauty Blogger dari seluruh penjuru indonesia *halah. Di gambar diatas, ada 1 tambahan personil yang meramaikan acara yaitu mbak Ute perwakilan dari Women Talk (www.womentalk.com). Selain womentalk ada juga media lain yang turut mendukung acara Beautiesquad 1st Gathering yaitu Female Daily Network,  Blogger Perempuan (www.bloggerperempuan.com) ,  E blush,  Dream.co.id, Feedme dan Styl Id.

Eh.. Perlu dikenalin satu satu nggak nih peserta BS yang dateng waktu acara gathering diatas?
ah nggak usah lah ya, saya yakin kemampuan stalking para netizen sekarang sudah canggih. Kalau main tebak tebakan, pasti ada salah satu peserta diatas yang kamu kenal kan? Yak! minimal kenal saya. Saya siapa? Nah baca tab saya siapa di blog ini kalau masih belum kenal *laahh malah promosi wkwk.

Saya berangkat dari Stasiun Gambir Jakarta Hari Jumat tanggal 9 Maret 2018 bersama 3 teman saya yang lainnya yaitu nanda, dilla, dan jenni. Karena kami naik kereta, kami jadi baru sampai di Jogja pukul 4.30 pagi, yha subuh subuh gitu lah langsung menuju tempat kami menginap yaitu pondok sare. Kami berempat ini bisa dibilang sebagai pasukan telat nyampe karena sebelum kami sampai, sebenernya sudah banyak peserta yang duluan sampai di jogja yaitu para panitia Gathering ini.

Gile sih, panitia gathering kali ini cuco meong, padahal banyak yang nyambi kerja dan sibuk tapi tetep sempet menyusun Acara Beautiesquad 1st Gathering tahun ini.

Lalu ada acara apa aja di Beautiesquad 1st Gathering ini?

Untuk post kali ini, saya cuma bisa tulis summary acara aja gitu, biar ringkes. Nanti mungkin akan dijabarkan lebih dalam di posting yang terpisah.

Hari Pertama - Sabtu, 10 Maret 2018


1. Check in di Pondok Sare Hostel





Suprisingly waktu subuh subuh nyampe di Pondok sare, kami bukan disambut resepsionis mbak mbak cantik melainkan mas mas gondrong yang dengan sopan ngomong pakai bahasa krama inggil. Eh lupa sih lebih tepatnya krama inggil atau bahasa indonesia, yang jelas nada masnya ngomong tuh alus pisan.


Ohya pondok sare ini bisa dibilang sebagai hostel. Hotel dan Hostel pada intinya adalah sebuah bangunan yang menawarkan sebuah tempat untuk singgah atau menginap, dan mereka memiliki kekurangan dan kelebihan masing masing. Kalau hostel punya rate dari bintang 1 sampe bintang lima, maka hostel lebih menawarkan penginapan dengan biaya yang rendah, menjadikan tempat menginap dimana kamu akan menjumpai banyak tumpukan kasur didalam ruangan yang sama.
Kalau nggak suka sama ruangan yang kasurnya banyak gitu, tenang karena Pondok Sare menyediakan ruangan private (satu kamar bisa dipakai private sampai 2 orang). Gambarnya kayak gini nih :



Meskipun masih pagi gelap agak remang remang waktu saya pertama kali datang, saya langsung jatuh cinta lho sama suasana pondok sare ini.  PONDOK SARE punya tagline FEEL LIKE HOME, dan yak! saya merasa tagline itu benar.

Benar benar feels like home.




Kalau ada basa basi anggep aja rumah sendiri, maka disini memang bener bener terasa kayak rumah sendiri. Kenapa?
Hmmm kalau diterusin nanti bisa panjang postingnya, nanti bakalan di posting dipostingan berbeda deh khusus buat review si pondok sare ini. Gimana gimana?
Tertarik gaaa? Hehehe.


2. Workshop Skincare 101 with Avoskin di Indiecology





Setelah checkin di Pondoksare, numpang mandi, numpang naruh barang, numpang siap siap, numpang dandan, numpang ganti baju dan segala numpang yang lainnya. Kami lanjut ke acara berikutnya yaitu Workshop Skincare 101 with Avoskin di Indiecology. Acara workshop ini dimulai pukul 9 Pagi, sekali lagi panitia membuat saya terkezut karna mereka pengertian sekali. Eh, gimana maksudnya?

Gini gini.
Biasanya kalau ada acara gathering gini ya, biasanya acara pertama tuh kalau ga jam 7 pagi ya 8 pagi. Ini malah di buat jam 9 pagi, kurang pengertian dimana?

Panitia kasih spare waktu banyak buat kami DANDAN !
Daebak!
*tepuk tangan*
Hahahaha.

Foto dari kak Cindy Artha.

Workshop with avoskin ini dipandu oleh kak Nada sebagai Associate Brand Officer dari Avoskin. Banyak sekali Beauty Talks yang dibahas di Workshop 101 with avoskin ini, mulai dari fakta tentang cara memijat daerah mata yang salah, fakta tentang kulit yang berminyak sebenarnya adalah kulit yang didalamnya terlalu kering sehingga kelenjar sebasea dikulit memproduksi sebum yang berlebihan, sampai ke fakta bahwa sekarang Avoskin PHTE ada kemasan travelingnya. Kalau dulu PHTE itu adalah bentuk essence yang bulky alias gede dan gabisa di bawa kemana mana, sekarang ada versi mini nya yang cuma berisi 30 ml.



Pst.
Infonya kami para Beautiesquad ini dapat produk ekslusif PHTE edisi mini ini, karena sebenarnya belum launching di pasaran. hihi lucky us.



Ohya, yang paling nyenengin dari acara ini selain dapet godiebag avoskin sendiri adalah tentang dekorasi bunga bunga lucu di meja dari Edelweiss Party Planner Jogja.



3. Workshop Membatik di Sogan Batik


Wah ini adalah acara yang paling saya tunggu tunggu. Saya suka banget sama batik!
Tapi nggak pernah secara langsung nyoba mbatik langsung gitu, saya suka batik tapi ya suka dalam rangka suka beli beli aja. Hahaha.




Kami para peserta dari BS ini dapat ilmu di kelas baik tulis langsung dipandu ibu ibu pengurus di sogan batik, terus juga berkesempatan untuk mengintip proses pembuatan batik mulai dari pewarnaan hingga pelepasan lilin, lalu juga mengunjungi gallery sogan batik.


Wajan, Kompor Listri, Canting, dan Lilin yang dilelehkan.

Sekarang, saya tau kenapa batik itu mahal. Batik itu mahal karena prosesnya pembuatannya cukup panjang juga lho. Batik tulis itu bener bener manual gambar batik pakai tangan diatas kain putih gitu.  Lalu diwarnai dulu, di keringin dulu. Kami aja pada kerepotan lho gambar batiknya, belepotan gitu karena gak biasa megang canting.

Jadi... muncul pertanyaan. Kok bisa ya gambar batik tulis dipasaran itu bisa rapih rapih banget gitu?
Terus kalau warna warni, gimana bikinnya?

Amaze sendiri jadinya.



4. Gala Dinner di Secret Garden Jogja


Jadwal hari pertama cukup padat, setelah workshop 101 skincare with avoskin dan workshop batik tulis di sogan batik.. saatnya Gala Dinner di secret Garden jogja. 



Secret Garden Jogja ini terasa banget suasana kekinian dan suasana romantisnya, bahkan sejak pertama kali memasuki gerbang ke dalam secret garden ini. Secret Garden buka sejak September 2014, dan memang targetnya adalah untuk para mahasiswa sekaligus target untuk para sejoli yang ingin melaksanakan pernikahan bernuansa garden party gitu.

Hmm..
Jadi pingin nikah.
Eeh :')




Kami datang ke secret garden sekitar pukul 7 malam bertepatan dengan show live music yang jadwalnya memang ada di hari Jumat, Sabtu, Minggu pukul 7 malam. Suasana malam semakin romantis euy, tapi sayangnya kami kesini bukan sama pasangan masing masing melainkan datang rame rame. Rame rame jomblo, lha....

Agak susah untuk foto bersama disini waktu malam hari, bingung mau setting kamera kayak gimana. Bener bener susyah, foto bareng aja ngeblur kayak foto diatas. Tapi gak papa lah ya, itu foto terbaik yang ada meskipun diri sendiri ini ngeblur parah.



Pokoknya someday kalau ke jogja lagi, pengen kesini lagi pagi hari atau sore hari pas senja gitu, tak lupa ajak pacar.. lalu ngide ke doi gimana kalau nikah disini aja?
HAHAHAHAHA

Nggak kok itu nggak mancing mancing, cuma bercanda aza ceu.

Btw untuk penjelasan lebih jauh tentang secret garden, akan saya buat post terpisah lagi yah pemirsa.. 

Sampe sini. kok saya ngetik udah panjang aja ya?
Padahal tadi katanya cuma summary. Hahahhaa


Hari ke dua - Minggu, 11 Maret 2018


1. Bangun Pagi, Mandi, dan rencananya mau olahraga tapi di skip ganti acara tukar kado




Ini adalah part paling tak terduga, jadi saya sebelumnya udah beli beberapa buku yang niatnya buat styling foto nah daripada beli lagi tapi belum tentu sempet akhirnya kubungkuslah kado buku itu. Haha.



Setelah ngado buku, saya dapet buku juga. Tapi buku diary gitu, semacem kode dari semesta bahwa saya harus sering sering ngisi blog ini pakai curhat remeh sehari hari.
Ohya
ini tuker kadonya pakai kocokan nomor gitu lho, tapi bukan dikocok pakai kertas macam arisan gitu melainkan pakai Random Picker yang biasanya dipake buat nentuin pemenang givewaway gitu. Canggih bener ini BS :')



Suasana berantakan setelah tuker tukeran kado.


2. City Tour


Hari semakin siang, matahari semakin terik. Awalnya mau ke Taman sari tapi cancel karena kita keenakan buka kado jadi langsung aja ke lokasi city tour berikutnya yaitu ke Museum Benteng Vredeburg Yogyakarta. Minggu pagi cukup ramai pengunjung euy, ya gak rame gimana ternyata tiketnya murah banget yaitu cuma Rp. 3rb per orang.

Di museum ini ada beberapa ruangan diorama yaitu diorama 1, 2, 3. Yang sempet ku lihat sih ada 3 diorama itu, koreksi dong kalau ada diorama lagi.. plis. Herannya yang masuk ke diorama ini sedikit, padahal di dalem diorama lumayan enak lho karena ada AC jadi dingin sambil liat liat pameran diorama. Bahkan yang masuk ke ruangan diorama ini kebanyakan adalah para pengunjung internasional alias para bule, warga indonesia mana nih gasuka liat sejarah apa yak?

Oh.. engga.. 
Warga indonesia yang dateng kesini lebih suka foto foto.
Termasuk saya. Hahahaha

Ngomong ngomong, salah satu diorama yang saya foto adalah diorama ini :



Diorama diatas bercerita tentang Prof Dr. Sardjito yang sedang menyampaikan pidato presentasi di Hari Jadi Berdirinya Universitas Gajah Mada Yogyakarta yaitu tanggal 19 Desember 1949. Diorama itu berlatarkan set lokasi di Kraton Kasultanan Yogyakarta. 
Lucu, ketika biasanya berkunjung ke kraton Kasultanan secara langsung, ternyata ada dioramanya yang cukup mirip.

Nah, berarti kraton kasultanan yogyakarta dari dulu ya gitu gitu aja kali ya ?

Ohya satu lagi. Selain foto foto dan liat diorama.. kamu bisa sewa becak / sepeda hanya dengan Rp. 10.000 saja.



Setelah puas liat liat diorama dan foto foto di Museum Benteng Vredeburg Yogyakarta, kami lanjut mampir ke malioboro karena lokasi Museum Benteng Vredeburg Yogyakarta ini bener bener deket banget sama malioboro, tinggal bersin nyampe gitulah.
Eh tapi sebelum sempet bersin, waktu kami keluar dari Museum Benteng Vredeburg Yogyakarta ada sebuah pertunjukan penutup buat kami para peserta Gathering BS nih kayaknya.




Jeng jeng... tibat tiba ada pawai drumband dari AKPOL. Gile BS eksklusif amat nih dikasih pertujunjukan begini *Halaaa PD amat.
Minggu siang itu, tiba tiba cuaca panas menjadi segar kembali karena melihat mas mas AkPol yang gagah gagah ini.

Aduh. Maafkan hambamu ini yallah, lemah terhadap pemandangan mas mas gagah. Wkwk.



Lanjut setelah pawai lewat. Cuaca kembali panas, dan kami kembali melanjutkan jalan kaki ke malioboro. Subhanallah, panasnya jogja itu luar biasa ya kalau siang hari. Lebih panas dari Jakarta.

Tips : lain kali bawa kacamata meskipun engga ada tujuan ke pantai. Biar bisa tetep hits kaya ibu ibu di bawah ini.

Kak Alifah, Kak Dilla, kak Sani.


3. Lunch di Madam Tan Jogja


And in the end of the Beautiesquad 1st Gathering event, kami makan siang di Madam Tan Jogja. Madam Tan ini ada di daerah sudirman Jogja, lebih tepatnya di deretan Ruko ditu. Konsep resto Madam Tan Jogja ini sama seperti resto Madam Tan yang lainnya yaitu Classic dan Njawani. Hehe



Pilihan makannannya dibuat seperti prasmanan gitu, kita ambil sendiri. Ukur kira kira perut kuat makan berapa banyak sendiri.
Dan.. Makanan favorit saya adalah :


Eh kok banyak ya isinya piring saya?
hahahaa.
Yagitu sih kalau prasmanan resikonya ambil ambil ambil ambil tau tau udah penuh.



Tapi dari sekian banyak makanan yang di sajikan, yang bikin saya kangen adalah si soto mie bogornya. Kuahnya kerasa rempah, panas tapi seger, ditambah kerupuk emping makin gurih.

Hm.. nulis deskripsi soto mie ini bikin saya kelaperan sendiri . Kalau kamu gimana?
Apa foto makanannya kurang aesthetic ya? Hahhaa

Wah udah selesei nih tulisan saya.
Panjang juga ya.
Semoga kamu gabosen bacanya yak :')



Akhir kata. Kami sudah lelah tapi bahagia, serta sudah kenyang pula.

Terimakasih banyak untuk :

Vendor :

Secret Garden | Indiecology | Edelweiss Party Planner | Pondok Sare| Ari Putra Production

Brands :

Laurent | Avoskin | Sogan Batik
Kohvee Story | Purbasari | Rubiena | Poppy Dharsono Cosmetics
Artisan Lashes | Tammia | Biore | Kay Collection-Vitacreme
Emina Cosmetics Jogja | Shylas Factory | The Body Heart
The Hartz Lashes | Mizzu Cosmetics | My Beauty Diary | Maple Your Day


Tanpa mereka, belum tentu acara #BSkeJogja ini dapat terlaksana semeriah ini, semembahagiakan ini, dan sesusah move on ini,


You Might Also Like

11 tanda tangan

  1. Kamu main ke Jogja pas banget di Malioboro ada karnaval ahahhhahahha

    ReplyDelete
  2. Seru ya. Keren BS nih. Blogger lain kaya saya mau deh ikutan juga ngikut idenya.

    Mau tanya semua perjalanan mbak itu gratis atau bayar? Berapa kalau bayar semuanya?

    Satu lagi, kalau boleh kasih option nama/url dong buat kolom komentarnya.


    Trims

    ReplyDelete
  3. bacanya sambil berimajinasi "kapan ya kesini, sini, dan keaini" wkwkkwkw. maklum terakhir ke jogja 4/5 tahun silam πŸ˜…

    ReplyDelete
  4. THANK YOU UDAH KE JOGJAAAAA. And thank you for inviting me to have dinner with you guys! Pokoknya next time harus balik lagi ke Jogja dan meetup lagi yaaaa <3

    ReplyDelete
  5. Saya jadi cari2 info tentang Pondok Sare, kebetulan mau ke Yogya hehe.
    Wah seru ya acaranya bisa kumpul2 dan ngobrol cantik :D

    ReplyDelete
  6. seru bisa kopdaran plus dapat ilmu

    ReplyDelete
  7. Seru ih acaranya apalagi bisa liat mas" akpol(apalah ini) haha

    ReplyDelete
  8. Wah gellaaa sih ini infonya lengkap sekali. Aku sukaaaa aku suka, semua lengkap ada πŸ‘ŒπŸ»πŸ˜

    ReplyDelete
  9. Seruuuu acaranya mbak, bikin mupeng haha :D

    Mba kolom URL aktifin dong :)

    ReplyDelete
  10. Waah... Kayakbya seru banget nih. Pengen banget maen ke Jogja dan dapet cerita-cerita menarik kayak Kakak.

    Oh ya, ada juga ya ternyata grub whatsapp keren kayak gitu.

    ReplyDelete
  11. Wussssssss, kak Lel goes to influencer [?] /paansik/.

    Manjiw snagat. Tapi sayang kalo beginian gak ke Malang gitu, kan di sini banyak degem degem (kayak aku, huek) yang harus dibina supaya cantik (eh minimal tau cara yang benar dalam merawat diri hehehe).

    ReplyDelete

Tanda tangan berupa ketikan komentar di perbolehkan. GRATIS! ^^

Entri Populer

Mau Liat Post yang lain?

@khoirurosida on Instagram