Daily life - Rejeki

April 23, 2017

Eh gimana gimana?
Kangen sama tulisan curhat di blog ini nggak?

Ah nggak ya pasti. Atau malah udah enek?
Kalau udah enek, coba liat senyum manis mbak mbak di blog ini, difoto bunder paling kanan blog ini.

Nah, udah ketemu belom fotonya?
Kalau udah ketemu, semoga kamu nggak enek lagi ya.

Iya gak enek sih, tapi sekarang mungkin kamu udah muntah atau minimal bilang "Hweeek" setelah baca kalimat barusan.
Yha yha.. ampun.

Yaudah saya mau nulis aja lah pokoknya. Yang penting sih bukan soal ada yang baca apa enggak, tapi yang penting untuk sementara saya bisa menumpahkan segala sesuatu yang lagi pengen ditulis disini biar ga ada yang ganjel dihati.  *Duh egois amat mbak. Dan sampai sekarang, biarlah blog ini menjadi blog gado gado seorang personal blogger bernama Laili Umdatul Khoirurosida. Karena kadang kadang dia merasa blog ini bisa aja jadi Travel Blogger, lalu Beauty Blogger, Review Blogger, dan Curhat Blogger. Bahkan keinginan pasang google adsense diblog ini juga masih maju mundur cantik setelah Januari 2017 kemarin pengajuan adsense ditolak.

Sakit rasanya ditolak memang, tapi yasudah kan kalau memang bukan jodoh ya gabisa dipaksa. Jodoh saat ini mungkin bukan google adsense, tapi kamu.. iya kamu~

photo credit : unsplash.com

Setahun yang lalu, saya lagi giat giatnya nulis DIARY alias buku harian atau minimal JURNAL harian. Iya yang saya maksud disini adalah jurnal harian yang isinya curhat, bukan JURNAL UMUM yang buat akuntansi itu, bukan.

Iya sih saya anak akuntansi, tapi sampe sekarang kadang masih bingung kalau disuruh ngejurnal transaksi. Hal ini terjadi karena akuntansi saya masih sebatas teori bukan praktek, karena kerjaan nggak nyambung sama akuntansi. Padahal dimana mana, kalau mau ahli ya kudu praktek bukan cuma belajar teori sampe berbusa.

Sabun kali berbusa.


Lama lama karena satu dan lain hal, saya tiba tiba mulai absen nulis jurnal dan sekalinya absen bakalan keterusan gak nulis lagi. Padahal tiap hari itu kalau diinget-inget bakalan ada aja sesuatu yang bisa diceritain, meskipun itu hanya untuk dirisendiri seperti cerita pendek hari itu, self reminding, note to my self, cerita galau yang gak pantes di publish, cerita sebel yang gak pantes di publish. Ya pokoknya ada aja lah yang bakalan bisa ditulis dijurnal harian itu meskipun cuma Tanggal aja yang ditulis, wkwk.

Bahkan, saya rasa tiap hari dalam kehidupan saya itu ya ada aja lho  keajaiban yang bisa aja terjadi bahkan se-sebel sebelnya saya pada hari itu.

Seperti sebulan yang lalu, tepatnya di tanggal 28 Februari 2017.

Ceritanya, saya udah pesen tiket pulang ke kampung halaman jauh jauh hari mungkin sekitar H-1 bulan sebelumnya, kebetulan ada saudara yang akan menikah. Tiba tiba ditanggal 28 feb itu pula ada kabar buruk dari kantor lama kalau Kontrak kerja saya nggak di perpanjang, karena kaget saya tiba tiba masuk toilet dan sesenggukan disana. Hahaha.

No one knows, or maybe there is someone knows but tryin not to ask me further why I'm crying.
Hasil galau saya itu akhirnya jadi tulisan tentang Kerja Vs Kuliah.


Dan diantara nangis sesenggukan itu, saya galau antara mau pulang apa enggak?
Karena kalau pulang, yasudah kemungkinan saya bakalan pulang dengan keadaan "Jobless".
Tapi kalau nggak pulang, apakabar Bapak Ibu dan keluarga dirumah yang sudah mengharap harap cemas anaknya yang satu ini untuk pulang dan mengobati rindu. Lagi pula, kalau memang saya kehilangan pekerjaan hari itu juga maka lebih enak ngomong sama orang tua langsung aja, nggak lewat telfon. Nggak kebayang aja gimana mereka bakal panik tau anaknya tiba tiba ngga punya pekerjaan di tanah rantau. Mau bayar kuliah pake apa? Mau bayar kosan pake apa?

Diantara kegalauan itu, saya lagi chatting sama temen SMK yang entah kenapa ngasih tanda tanda kalau di kantornya lagi butuh orang, lalu saya merasa sangat lega sedikit meskipun saya tau itu juga nggak bisa sepenuhnya diharapkan.

Sampai akhirnya di whatsapp dia  bilang "Pulang aja dulu, doa ibu itu luarr biasa".

Iya akhirnya saya lebih memilih pulang walaupun sama atasan udah diingetin mending jangan pulang dulu karena lagi diusahain buat diperpanjang kontraknya, tapi kok ya udah terlanjur sedih jadi ya pulang aja lah. Masalah nanti kontrak di perpanjang atau enggak sama kantor, ya itu nunggu keajaiban aja.

Wkwk.
*Nunggu keajaiban sambil harap harap cemas*

Long story short, setelah drama antara lebih memilih pulang atau tidak tapi akhirnya saya pulang. Ternyata, setelah udah sampai dirumah saya dapet SMS pemberitahuan agar segera kembali ke Jakarta sebelum tanggal sekian. Karena waktu itu belum dapat kerjaan baru, ya mau gak mau saya terbang balik ke Jakarta buat tanda tangan perpanjangan kontrak.

Menjadi pejuang rantau di Jakarta, tidaklah seenak yang kamu bayangkan apalagi ketika kamu hanya lulusan SMK. Tidak banyak perusahaan yang memasang lowongan pekerjaan untuk lulusan SMK, dimana mana "MINIMAL S1".

Disini keajaiban itu terjadi.
Ketika saya merasa hari itu sedang pulang ke kampung halaman dengan keadaan sudah tidak memiliki pekerjaan, ternyata yang saya pikirkan itu salah.
Ternyata kontrak kerja masih diperpanjang.

Bener kan?

Doa ibu itu luarr biasa.

Termasuk usaha atasan yang mau mempertahankan saya waktu itu.
hihi.
Terimakasih banyak Yaallah.

Itu tadi adalah REJEKI.

***

Saya sangat bersyukur atas rejeki berupa diperpanjangnya kontrak saya waktu itu, hal ini membuat saya lega akan bimbangnya saya tentang bagaimana mau bayar kuliah? Bagaimana mau bayar kosan? andai tiba tiba saya jobless.

Tapi, usaha nggak berhenti disitu.  Dari sini saya jadi banyak belajar, bahwa ketika kamu merasa dibutuhkan sama kantor maka tanyalah diri sendiri, memangnya kamu siapa?

Cuma lulusan SMK.
 
Bisa apa?
Keahlian mu apa?

Ketika saya tau bahwa saya bukan siapa siapa dan kontrak saya diperpanjang hanya beberapa bulan, maka saya memutuskan untuk tetap melamar pekerjaan pekerjaan yang lain. Saya takut sewaktu waktu masa kontrak habis, saya tiba tiba dikabari dihari H kalau kontrak kerja saya itu nggak diperpanjang. Daripada jatuh dilubang yang sama, saya memutuskan untuk mencari pekerjaan lain. Toh kalau nggak ada saya, everything will be allright.

Sebenernya rada nggak enak yah karena udah dibantuin atasan untuk diperpanjang kontraknya. Ibarat saya udah dibela belain, eh malah cari kerjaan lain. Agak gak tau diri gitu. Tapi ya inilah realita, nggak boleh nggampangin sesuatu.

Eh ternyata.
Nyari kerja itu susah.
Bener deh.
Beneran.
Gak gampang.
Dari belasan job yang saya apply, hanya 1 yang dipanggil untuk interview.
Itu pun kayaknya HR nya salah liat, karena belum seksama liat CV ku yang hanya lulusan SMK.

Nah waktu udah di tempat interview nih, saingan saya adalah lulusan S1 sama S2.
ahahhaa.
Matih.

***

Kalau ditanya saya bisa apa? saya juga bingung sih jawabnya, karena kerjaan saya nggak ada hubungannya sama basic jurusan saya waktu SMK dan basic jurusan saya waktu kuliah sekarang. Keahlian apa? Paling ahli curhat di blog macam begini ini :')
hahahaa.

Pengalaman?
Duh mau ngelawak soal pengalaman patah hati kok ya gaenak. Udah basi wkwk.

Pengalaman kerja sih ada, tapi bukan pengalaman ke suatu keahlian yang spesifik karena dikantor lama saya kerjanya serabutan. Pegang keuangan kecil iya. Ngurus SDM iya. Ngurus Aset dan Inventory iya. Bikin laporan bulanan di PPT iya. Sempet jadi semacam sekre iya.

Jadi gak punya keahlian khusus. Generalis gitu.

Lalu dimasa masa genting seperti ini, tiba tiba saya dapat pencerahan lain berupa kabar bahwa ada lowongan diperusahaan A dari temen. Nggak pakai pikir panjang saya coba apply.

Nggak lama kemudian saya dipanggil.

Interview Interview Interview.

Dan hari itu juga saya diterima.
Dan...
Dan..
Di hari itu juga saya diminta kerja.


Tapi nggak mau deng kalau langsung kerja. Gimanapun kerjaan dikantor lama harus dikelarin dulu jadi mau gak mau satu bulan kemudian saya baru bener bener resign dari kantor lama. Harus pamit juga, nggak baik kalau kita resign H-1 gitu. Baiknya resign H-1 bulan.

Dan disini saya bener bener ngerasa bahwa tiap hari itu keajaiban pasti ada.

Se simple tiba tiba ada temen ngajak makan waktu lagi bokek bokeknya.
Se simple tiba tiba ada oleh oleh dari temen waktu lagi pengen cemilan tapi lagi bokek bokeknya.
Se simple tiba tiba nemu duit di saku yang udah lecek banget waktu lagi bokek bokeknya.
Se simple tiap malem dapet makan dari kantor, jadi hemat uang makan tiap harinya.

Lah..
kenapa keajaibannya pas bokek semua ya?
Apa karna waktu bokek aja aku lebih rajin berdoa?
Hahahahaha Ampuni hambamu ini yallah.

Yaa se simple tiba tiba ada temen yang ngabari kalau ada lowongan kerja pas saya lagi butuh butuhnya.

Setidaknya, rejeki itu.. Se simple tiba tiba apa yang kamu butuhin tiba tiba ada didepan mata.
Seperti saya, yang lagi butuh kerja tiba tiba ada aja lowongan yang sangat sangat jarang adanya.

Lalu..
Nikmat manalagi yang kau dustakan ketika belum satu bulan kerja udah diajak family gathering aja?
Bukan rejeki lagi namanya, itu berkah.


Semoga suatu saat nanti kalau baca posting ini, saya kembali bersyukur kalau suatu saat kerjaan dikantor baru lagi butek buteknya. Karna sekarang sih belum butek, masih baru euy masih anget kayak anak pacaran baru jadian masih mesra mesranya.

Ehya, meskipun keajaiban tiap hari ada.
Tapi saya belum berani jobless cuma mengandalkan ngeblog karena saya harus bayar kuliah dan kosan. Nah, nanti kalau udah punya suami, boleh lah dipertimbangkan cari kerja sampingan yang nggak kantoran. Karena gimanapun, meskipun kita menggunakan perasaan, tetep harus libatin otak disetiap pengambilan keputusan.
Iya gitu.
Cewek mah perasaan sensitif.
Mikirnya pun lama.
Ribet kan?
Sabar ya wahai cowok cowok.
Loh eh gimana kok jadi bahas percintaan gini?

Hmm sebenernya saya nggak tau sih ini pantes di tulis di blog macam ini apa enggak?
Haha.
Tapi yaudah lah, ternyata udah sepanjang ini nulisnya.


Yang jelas, rejeki saya udah ada takarannya. Saya gak tau besok saya dapet apa, atau bahkan saya akan kehilangan apa. Yang penting saat ini saya harus usaha, berdoa, dan bersykur aja biar ngerasa cukup. Cukup beli alphard.

Maaf kalau ngomonrnya ngalor ngidul, ngetan ngulon.

Sekian.

You Might Also Like

24 tanda tangan

  1. hahah, rezeki itu mengalir ya mbak. kesehatan, kerjaan, dan lain-lain. selalu bersyukur ya mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas semoga Rasa syukur selalu ada dalam hidup ini.

      Delete
  2. Duh, aku bacanya ikut deg degan.

    Alhamdulillah udah dapet kerjaan baru. Jadi ingat di twitter "hari pertama masuk kantor"

    Allah ngasih coban sesuai kemampuan hamba-nya dan ngasih rizeki sesuai kenutuhan ya? Makanya setiap isi dompet menipis selalu ada rizki datang tak terduga. Dapet makan, cemilan dll. Ehehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehehehe iya nih, hari pertama masuk kantor aja ngetweet aku. Alay yaah hahahaa

      Alhamdulilah, cemilan memang penunda lapar rum

      Delete
  3. Dulu waktu dapet setahun ngeblog udah kepikiran "mau kerja jadi blogger". Terus mikir lagi, susah pasti nantinya. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaa
      Harus bener bener, kalau yang begitu mah ga boleh setengah setengah rob

      Delete
  4. Senatiasa bersyukur itu udah yang paling baik :D rezeki gak akan pernah tertukar. Persaingan akan terus ada, disaat mbak sudah lulus S1 atau S2 tapi dalam negeri pasti nanati masalahnya beda lagi, melihat sekitar mbak misal lulusan univ terbaik dunia, seperti yang saya alami sekarang :(. Tapi saya harus tetap yakin, kalau kita juga sama seperti mereka. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak wuri, bener banget :D
      Insyaallah rejeki sudah di atur sama Allah cuma tinggal kita aja mau menjemputnya atau enggak.

      Delete
  5. ya allah mba lel, setuju banget sama tulisannya. apalagi kita yang cuma anak smk. btw mau pindah kemana mba ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah pindah ini jun :D
      Makanya harus tetep kuliah ya

      Delete
  6. Aku masih baca kok tulisan syurhatanmuuu, gak eneg :) blog ku juga kan gitu, gado gado segala ada. Gakpapa lah yang penting nulisnya tetep seneng. Btw semoga kalau kontraknya gak diperpanjang lagi, udah nemu kerjaan baru ya Liii. Cemangats!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya alhamdulillah sudah kaak
      Makasiiy cemunguts juga buat kakaak

      Delete
  7. Nasib anak perantauan emg kadang harus memilih, dan alhamdulillah lo berpikir realistis. Di mana kalau kita ngikutin pasion siapa yg mau biayain hidup. Sementara kita butuh makan, bayar kosan, bayar kuliah.

    Ikut seneng bacanya dpt kerjaan baru. Alhamdulillah

    Nasibnya agak mirip sih ama gue, pas gue harus bayar cicilan mtr dan kuluah. Eh gue dipecat dr kantor terus... Lah malah curhat. Ok curhatan selanjutnya gue lanjutin di lambe turah wkwk

    ReplyDelete
  8. Tenang, dibaca sampe habis kok. Sebagai orang yang sudah sering berkecimpung di bidang curhatan (halah), gue pasti seneng dengerin (lebih tepatnya membaca) curhatan juga. Asyik udah dapet kerjaan baru padahal masih kerja di kantor lama. Ntap, Da! Gue gak tau kenapa waktu itu nekat resign dan jadi jobless. Terus malah terlena dengan status pegawai lepas. Emang, sih, banyak keahlian baru karena kerjaannya campur-campur. Cuma kok kangen ya kerja tetep. :(

    Iya, ya. Apa-apa gelar gitu sekarang pffft. Padahal kan gelar bukan segalanya. Sebetulnya attitude dan kinerjanya lebih penting, kan. Wqwq.

    ReplyDelete
  9. Semangat mbaa!
    Kebetulan di bidangku gelar memang penting tapi skill lebih diutamakan. Sejauh ini lancar aja karena banyak banget lulusan SMK yang bisa bersaing di dunia kerja dengan skill tinggi dan semangat belajar yang ga abis-abis. Semoga lancar terus ya mba :*

    ReplyDelete
  10. rezeki mah emang nggak kemana ya.
    kayaknya bukan kmu doang deh yang curhat begini. kebanyakan blogger personal ya isinya emang curhatan. agak lebih plong aja gitu nulis curhatan trus di post d blog. bner ga?

    doa seorang ibu emang luar biasa sih ya. hal yang tadinya agak'' mustahil bisa aja tercapai. dan kenapa juga ya, kita rajin berdoa ketika sedang dalam keadaan kepepet. pas lagi bokek lah, pas lagi ditinggal pas sayang''nya lah, pasti doanya jadi lebih kenceng. hampuni hamba Yaa Allah.
    selamet bisa dapet pekerjaan baru. gue belom pernah ngerasain kerja sih, tapi semoga aja pekerjaan yang sekarang makin asik, ketimbang yang sebelumnya. amin.

    ReplyDelete
  11. seneng deh nemu curhatan seperti ini. Blog-walking lain isinya paid review semua, hahaha *ngaca sama blog sendiri*
    btw, ke Jakarta aja jadi biuti bloher :D

    ReplyDelete
  12. Li baca tulisanmu ini aku paham banget rasanya :') Haha. Aku juga sempet lho Li penelitian telat karena nggak ada uang. Iya, mau jobless tapi nggak berani krn mikir tanggungan kuliah dan kos. Ah dimasa-masa kaya gitu rasanya adrenalin terpacu banget. Iya ga sih?

    ReplyDelete
  13. Sini peluk dulu kaaaak >.<
    aku sih percaya banget pertolongan Allah pasti datang disaat yang tepat. Kadang kitanya aja telat negrasain, trus telat beryukur (ini akuh banget :/ duh).

    Satu deh, kakak jangan pesimis ya :)

    ReplyDelete
  14. kadang Rezeki dateng tiba-tiba ya kayak se-se-se-simple itu. gw juga pernah ngerasain di posisi lu,da :') lu tinggal di jakarta mananya sik.

    ReplyDelete
  15. Waduh kok mirip ya ama pengalaman kerja ku dulu. Tapi kamu lebih beruntung masih diperpanjang kontraknya. Klo aku dulu gak ada pemberitahuan apa2, tiba2 diputus kontrak gtu aja pas hari terakhir kontrak. Sempat jobless selama 3 bulan, tp anehnya malah kebanjiran order dari paid review. Alhasil, jadi gak berasa deh joblessnya :)

    ReplyDelete
  16. Dibaca sampai habis kok, Li.

    Kenapa ya, pada suka menjelek-jelekkan diri sendiri? Kamu tidak semembuat-ingin-muntah itu kok.

    Tiap baca curhatan semacam ini suka mengumpat pada diri sendiri; wtfi'mduin' selama ini.

    Semangat, Li. Kau keren..

    ReplyDelete
  17. Leli semangaaat.. semoga cepet lulus ya leli.. dipermudah semuanya.. dilancarin semua rejekinyaa.. aamiin..

    Bener leli, harus selalu bersyukur apapun kondisinya.. 😊😘

    ReplyDelete
  18. Tulisan daily life aku suka karena berkarakter dan selalu ada cerita. Salam kenal mak.

    ReplyDelete

Tanda tangan berupa ketikan komentar di perbolehkan. GRATIS! ^^

Entri Populer

Challenge

@khoirurosida on Instagram