Look At Me

a blog by Laili Umdatul Khoirurosida

Waktu adalah Uang



Senja mulai berwarna jingga, lama-kelamaan berubah menjadi semburat merah disusul warna gelap gulita. Dua orang kawan yang sedang merantau kerja sambil kuliah di Jakarta, berjalan kaki menuju kos-kosan selepas sholat maghrib di hari libur kejepit nasional.

"Pak hamid, ada Indomie goreng?"
"Ada mas Don, mau dibungkus apa dimasak disini?"
"Laper pak, anak kosan males manasin air didapur. Mau makan disini aja ya pak!"

Doni memandang Jojo yang sedang melipat sarung seraya berkata "Eh lo, gak pesen mie juga?"
"Yaudah deh pak, jo juga mau atu ya pak yang rasa kari ayam".

Setelah sama sama memesan indomie diwarung komplek, mereka duduk dibangku panjang sambil sibuk tepuk tepuk nyamuk yang mulai gigit-gigit kaki. 

J : "Abis makan mie ini, yakin lo kenyang don?"
D : "Kaga lah, ntar maleman jam 9 paling juga udah pesen nasi goreng yang lewat depan kos".

J: "Ya sama lah, gue juga. Kayaknya mau pesen dua porsi".

D : "Gile lu, perasaan tadi pagi udah sarapan di warteg dua porsi.  Siang makan burger king dua porsi juga.  Terus malem masih makan lagi? 
pantes perut lo buncit", doni berkata sambil melirik perut jojo yang menggelembung.

D: "Jadi, sehari lo pengeluaran abis berapa Jo?"

J : "Mo jawab "Ih kepo", tapi karena lo temen baik gue. Jadi gak gue jawab gitu deh. Gue gak pernah ngitung cuy kalau buat makanan. Selama itu enak, gue libas dah. Dan  tentunya, selama gue masih punya duit. Kalo pengeluaran mah, gue juga gak pernah ngitung sih yang penting bisa hidup sampe akhir bulan, nunggu gajian lagi deh".

D: "Gue juga gitu, awalnya. Tapi makin kesini kok gue susah nabung ya kalau makan makan ga mikirin harga? Dan rasanya, gue punya masa depan yang tentunya perlu nabung mulai dari sekarang. Sampe kapan kita selalu nungguin gajian diakhir bulan?"

*Plak*, doni menampar pipinya sendiri karena merasa ada nyamuk yang hinggap.

J : "Sampai kapan ya. Gue sih pengennya sampe gue lulus kuliah aja kayak gini. Nanti abis lulus kuliah, cari kerjaan yang gajinya lebih tinggi lah cuy biar gak merana nungguin gaji aja tiap bulan."

D : "Gue juga maunya gitu, tapi lo gak pengen usaha apa gitu biar lo gak cuma tergantung ama gaji?
Gue sih ada pikiran pikiran buat usaha, tapi sebatas pikiran aja gaada yang gue lakuin".

J : "Hmm. Omdo! Lo tau nggak sih kenapa pepatah bilang waktu adalah uang?"

D : "Kenapa tuh ?"

J : "Karena ya, waktu itu sama kayak uang, sama sama gampang banget ngabisinnya.
Manfaatinnya uang sama waktu itu yang susah. Bener deh.

Kayak kita nih yang masih muda, waktu kita masih banyak, tapi manfaatin biar manfaat itu loh, kepikiran gak? mau ngapain? orang kita PUBG-an mulu di kosan hahaha.

Kalo lo sekarang gajinya banyak misal, yakin lo kebutuhan gak makin naik? Gaya hidup makin naik? Palingan ujung ujungnya lo beli hape lebih mahal, kamera lebih cihuy, makanan ga mungkin makan diwarung komplek macam ginian lagi. Kembali bokek diakhir bulan?"

D : "Haha sial. Iya juga ya. Gaji naik, kadang gaya hidup juga naik. Tapi waktu sama uang juga beda kali bro. Waktu nih kalau udah kelewat, gakbisa diputer balik. Sementara kalo duit, kalau udah habis masih bisa dicari lagi, ya meskipun nyarinya susah sih".

J : " Ya juga ya".

D : "Menurut gue, semuanya kudu seimbang sih. Lo harus itung budget, itung buat nabung, tapi jangan lupa lo juga butuh makan. Yang penting, meskipun ada kata kata jangan lupa bahagia, lo juga harus inget jangan lupa batas. Kadang ya, yang penting bahagia tau tau lo bahagianya ngutang kan juga buat apa"

J : "Ngomong doang gampang, anjir."

D : "Ya juga ya. Emang ngomong doang tuh gampang. Ngelakuinnya yang susah".

Pak hamid datang membawa nampan berisi indomie yang wanginya semerbak ke penjuru komplek. Doni dan Jojo makan indomie sambil tetap membicarakan waktu adalah uang.

Dan tiba tiba, adzan isya' terdengar. Jo dan doni bayar indomie ke pak Hamid. Mereka lanjut sholat isya dimasjid komplek, dan pulang kekosan main PUBG lagi. 

Gitu terus sampe ladang gandum dihujani coklat.

***

*Cerita sangat random ya? Apalagi pakai tokoh cowok. Kayak sok tau aja cowok beneran ngomongin ginian apa engga sama temen cowo lainnya. Wkwkwkw.
*Cerita ini hanyalah fiktif belaka. 
*Terima saran dan kritik. Feel free~

Sungguh akhir cerita yang ngegantung.
Hahahahaha.

Biarin yang penting udah nyoba nulis.

Comments

  1. postingannya menohok.
    waktu dan uang sama-sama cepet habisnya huaaaaaa.
    2019 harus nabung!

    ReplyDelete
  2. Wkwkwk, kirain temannya.

    Memang sekarang ini godaan banget, di mana-mana ada yang jual makanan. Baik itu kafe ataupun warung kopi, penjaja kaki lima, bertebaran sudah kayak menyamai banyaknya oksigen saja hahaha.

    Yang mamak-mamak mau menuju paruh baya kayak saya saja ini banyak yang ikutan gaya hidup kaum milenial. Kalo saya masih berusaha berhitung. Tidak mau ikut duduk-duduk di kafe dan jajan. Masih berpikir, butuh ndak ya, butuh ndak ya. Karena biasanya kalo ikut-ikutan, pulangnya saya merasa berdosa gitu sudah ngeluarin duit untuk jajan yang gak saya butuhkan sebenarnya. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak ngerti kenapa tiba tiba pengen ganti tokoh selain "aku" dalam blog ini mba..

      Iyaa bener. Mamak mamak harus pandai berhitung.
      Saya pun calon mamak (nantiiii nantii) juga harus mulai mencoba berhitung

      Delete
  3. Iya kak, semakin banyak uang smakin banyak pula kebutuhan hahaha pdhal aturan lbh bisa nabung😂

    ReplyDelete
  4. Ini saatnya 2019 harus pinter-pinter ngatur waktu apalagi uang... Karena tau sendiri kan zaman semakin enggak karuan... Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa semoga terhindar dari tuntutan pencitraan social media hahaha

      Delete
  5. Replies
    1. Hehehe... sebenernya nggak tau juga apa ada dua orang cowo yang suka main games malah ngomongin masa depan begini.

      Delete
  6. aku ngebayangin para temen co ngobrol gini, kayaknya agak impossible hahahaha.. walo sbnrnya yg diomongin bener bangetttttt :D. aku aja nyesel mba, baru mulai mikirin saving dan investasi di umur setelah nikah. pas msh single, malah hura2 ama uang gaji

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhaa makanya di ada-adain aja percakapan ini hahaa

      Ah iya
      kadang juga gitu , nyesel kok ga dari dulu saving. Tapi emang saving money itu agak susah apalagi untuk anak rantau seperti ku wkwk *waduh kok aku jadi pembelaan begini ya

      Delete
  7. waduh... meskipun masak sendiri, jajan tetep perlu for the shake of my sanity :p lol

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkakak iya dong jajan itu perlu tapi tetap harus diperhitungkan harus cukup sampe akhir bulan kalo aku :p

      Delete
  8. kirain beneran, ternyata Khayalan,,, wkwkwkw......

    ReplyDelete

Post a Comment

Tanda tangan berupa ketikan komentar di perbolehkan. GRATIS! ^^

back to top