Look At Me

a blog by Laili Umdatul Khoirurosida

[Keliling Semarang] : Lawang Sewu


Halo!
Sepertinya saya akan mulai melakukan intro jaman dulu nih. Berawal dari sebuah penyesalan karna menunda nunda tulisan yang harusnya sudah saya tulis sejak bulan Mei, jadi saya bakalan bilang ke para pembaca seperti ini kira kira :


"maaf ya ini latepost banget.
Latepost memang ga penting sih untuk dijelaskan atau bahkan untuk kalian ketahui. Tapi sebenernya kalau saya sendiri nulis sesuatu yang latepost banget itu, saya nulisnya sambil baper lho, saya merasa bersalah. Karena kalau tulisan ini belum di publish, rasanya ga afdol untuk nulis sesuatu yang baru lainnya. "

Izinkan saya melanjutkan cerita saya ke semarang bulan mei 2016 lalu wahai para pembaca blog ini yang eh gimana kabarnya ??
Semoga kalian semuanya yang sedang baca tulisan ini baik baik saja dan tetap menanti nanti tulisan dari blog ini. Kalau kangen, ya samalah yaaa saya juga kangen kok.


***

Bulan Mei yang lalu, saya perjalanan dinas ke Semarang, dari jakarta saya berangkat naik kereta. 
Karena bertepatan dengan libur panjang, jadi saya sekalian keliling area semarang, sekalian jalan jalan. Kebetulan saya sudah jalan jalan ke Vihara Avalokitesvara Budhagaya Watugong dan juga Klenteng Sam Poo Kong. Tapi kalau ke semarang ga sekalian ke Lawang Sewu itu rasanya kayak kurang "Lengkap" gitu lho, ya gak sih? atau ini cuma saya aja yang mensugesti diri sendiri seperti itu?

Semarang identik dengan ikon "Lawang Sewu"nya. Kebetulan letak Lawang Sewu itu juga strategis yaitu di kawasan Bundaran Tugu Muda, kota Semarang, Jawa Tengah. Jadi kemana mana pasti lewat situ, kan sayang ya kalau nggak mampir. Setiap temen saya ke semarang, dia selalu foto di lawang sewu. Setiap saya inget lawang sewu, saya malah inget film horor. Jadi sebenernya, saya mau cek apakah lawang sewu itu bener bener horor?



Ternyata waktu saya kesana, pemandangannya enggak horor horor amat sih biasa aja. Biasa banget untuk efek horornya. Mungkin karena saya kesananya pas siang hari, dan kebetulan hari itu ruang bawah tanah yang katanya horor itu memang lagi ditutup untuk umum jadi ya saya nggak dapet feel Horror apa apa. Lagian juga, saya ga lagi nguji nyali sih, saya niatnya ke Lawang sewu ya tak lain dan tak bukan hanya untuk berkunjung, sambil Foto foto.

Hehe.

Ujung ujungnya foto foto.
Cewek mah gitu.


Untungnya saya di Lawang sewu engga kebanyakan selfie, karena ada bos saya yang bawa bawa kamera. Saya mah ga bawa kamera karena lebih suka jadi model aja, kayak mbak mbak yang diatas gitu deeeeh.


Anyway, Lawang Sewu ini ternyata bangunan milik PT. Kereta Api Indonesia. Lhoo kok bisa?
Aku kira ini tuh milik pemerintah setempat atau gimana, ternyata memang saat ini Lawang Sewu ini dijadikan sebagai museum Kereta api. Jadi inget kalo saya punya temen suka banget sama kereta api, sampe ada grup pecinta kereta api lho ya, mungkin kalau para pecinta kereta api memandang Lawang sewu bukan sebagai tempat horor lagi tapi sebagai tempat yang wajib dikunjungi.


Dan dari sekian banyak koleksi kereta api, miniatur kereta api, atau yang lainnya.
entah kenapa saya malah tertarik buat foto "alat hitung priden diatas", dasar mbak mbak akuntansi.. sukanya sama alat alat hitung.


Sebelumnya saya tidak tau bahwa lawang sewu ini sebenernya adalah Museum Kereta Api. Kesan pertama saya terhadap lawang sewu ini bukan horor melainkan arsitekturnya bagus, kuno, antik. khas bangunan jaman belanda. Mungkin karena jaman penjajahan belanda itu udah dahulu kala, dan waktu penjajahan itu banyak korban berjatuhan disini, makanya terciptalah kesan horor itu. Padahal sebenernya arsitektur kuno ininya lah yang justru menjadi semacam magnet bagi para turis atau fotografer yang ingin mendapatkan gaya "vintage" atau "antik" di setiap sentuhan fotonya.

Saya sendiri dapat banyak foto bagus disini, emm bukan banyak foto bagus sih.. saya ralat deh. Menurut saya, bos saya dapat banyak foto bagus disini, salah satunya ya foto yang isinya ada "saya"nya.
Contohnya ini deh :


Banyaknya pintu, dan pilar yang berjejer di kawasan bangunan Lawang Sewu ini menunjukkan kesan prespektif pada foto. Nggak cuma itu, saya dapat foto keren dari banyaknya pintu yang ada di ruangan museum disini.


Selain itu, pada hari libur biasanya disini banyak pertunjukkan musik yang bisa di nikmati. Saya kurang paham apakah ini pertunjukan musik atau hanya sekedar pengamen, tapi kalau pengamen kok niat banget gitu ya ? sampe bawa se-grup.


Saya disini nggak lama lama, karena ya cuma liat liat koleksi museum sama foto foto doang. Kalau saya foto foto kebanyakan disini, nanti kasian memori kamera bos saya jadi penuh sama foto saya, sementara disemarang masih banyak yang harus dijelajahi. Jadi saya segera berpindah tempat, yaitu kerumah Makan.

Nah kalo kamu ke lawang sewu, menurutmu tempat ini horor ? atau malah instagram-able?
Haha.
Menurutku instagramable kok.
Selama nggak turun ke ruang bawah tanah yang katanya horor itu sih.


Comments

  1. Foto berjejer di pintunya bagus loh hehehehe. Oya, kalau ke sini malam-malam tambah seru hahahahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu aku belum dapet momennya.. kalo malem malem, itu seru apa horor ?

      Delete
  2. bagus bangeeet kak, berkesan banget pasti, bisa menambah wawasan juga dari koleksi-koleksinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe aku sih ngga terlalu memperhatikan koleksi koleksinya. CUma tertarik sama yang diatas itu yang mirip mirip sama kalkilator

      Delete
  3. Wah tempatnya keren2 itu. Buat foto apalagi.. :)
    Btw salam kenal ya :)

    ReplyDelete
  4. Foto yang "ada mbak nya" cantik sekali hehehehe
    Anyway kalo siang biasa aja ya, gak sehoror kalau yang sering aku baca di artikel - artikel di internet.

    Hayo mbak coba malem-malem kesini nya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha mbak mbak siapa nih ?
      Waduh itu dia kayaknya gak berani ya kalo malem, eh tapi ada yang bilang cahaya lampu disini pas malem malem bagus juga lho

      Delete
  5. Haha perasaan saya pernah deh baca pengalaman kamu di semarang. Itu yang ada Dewi Kwan-Im nya. Ehh tapi ini beda lokasi ya? Haha.

    Hhm Lawang Sewu. Tempat yang pernah jadi lokasi dunia lain itu kan ya? Bener juga sih, kalo dilihat dari foto2 kamu, justru kelihatan enak tempatnya.

    ReplyDelete
  6. Sehabis di cat jd menarik warnanya, kesan horornya berkurang.. tp emang klo masuk ruang bawah tanahnya loh hehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ooooh aku ga pernah tau waktu Lawang sewu belum di cat, taunya ya udah seger gini aja

      Delete
  7. Keliling keliling dihatiku kapan hahaha maafin

    ReplyDelete
  8. pernah bawa teman yang indigo kesini dan rasanya menakutkan

    ReplyDelete
  9. Orang cantik mah enak ya, Da. Tinggal bawa diri aja jadi model. :))
    Aaanjirrr bagus ya Lawang Sewu ini. Sumpah jadi pengin ke sana. Ajak-ajak dong! Bayarin kalo perlu. Wqwqwq. :3

    ReplyDelete
  10. Instgramable ... gak usah turun ke bawah :D

    Saya juga kayak merasa bersalah kalau belum post tulisan yang dari bulan lalu. Merasa berutang juga *hiks*

    Eh ini kan bahas Lawang Sewu ya, bukan soal utang? :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehhee iyaaa kaaak emang harusnya begitu .. selesaikan yang satu dulu baru nulis yang lain hehe

      Delete
  11. Waaaw lawang sewu! Aku belum pernah ke sana sih. Apalagi liat foto bangunanya. Lawang Sewu. Kedengerannya horror gitu. "Kedengerannya gitu."
    Lah, akku baru tau malah ternyata tempat itu adalah museum! Liat gambar-gambar yang di-upload di sini buat aku inget sama museum bank indonesia. Tapi bedanya yang banyak pintunya itu... Itu kayaknya nggak ada di mbi.
    Berarti depannya lawang sewu rame dong?
    Waaah kayaknya kalo mampir ke semarang coba mampir deh~ tapi nggak mau ke yang horrornya. :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa bank indonesia juga museum, tapi ga se instagramable ini kayaknya mah hehee
      dan gak ada kesan horror jugaaa

      Delete
  12. Okay. Kamu membuat saya cukup envy. Sudah lama aku pengen ke sana, terutama ngitung lawangnya, benarkah ada seribu? Sekaligus pengen narsis2 juga dengan nggak lupa ngajak tukang jepret-ku.

    ReplyDelete
  13. Wah unik juga ya kalo foto di lawang sewu.
    Sam Poo Kong pernah mampir, kalo Lawang Sewu cuma dilewatin aja, belum pernah masuk. Ntar kalo ke Semarang lagi mesti mampir deh ke sini :)

    ReplyDelete
  14. Wah baru tahu loh ternyata lawang sewu ini museum kereta api..aduh aku kmana ajaaa

    ReplyDelete
  15. Eh kemudian teringat postingan draft saya ttg Lawang Sewu, hahahaha bulan Mei juga. Tapi belum dipublish2 *kok curcol*

    Byw mbaknya, cakeeeep fotonya ih.

    ReplyDelete
  16. Bangunannya aku suka banget.. Itu ada cewek, kaya kenal hihiii.. Luk itu yg fotoin siapa? Jadi latepost yaa iniii
    Udah lama banget ngga ke Semarang

    ReplyDelete
  17. Instagramable banget mbak...
    enak nih, jalan-jalan bersama dan jadi model kamera bos. hihihihi....

    ReplyDelete
  18. Lawang Sewu itu destinasi wisata yang asyik banget, ya Mbak. Saya juga senang di area situ, instagramable banget. Tiap sudut punya cerita

    ReplyDelete
  19. Ga serem ya kalo siang ke sana. Cakep buat foto-foto

    ReplyDelete
  20. Jangankan ke lawang sewu, ke semarang aja saya blum pernah :D

    ReplyDelete
  21. Lawang Sewu terkenal banget. Bener gak sih nyeremin? Pengen ke sana juga someday hehe

    keluargahamsa(dot)com

    ReplyDelete
  22. Nah, ini nih yang diincer. Pengen ke Semarang^^

    ReplyDelete
  23. Tempatnya keren,

    Baru tau kalo lawang sewu itu tempat musium kereta api,
    Yang alat hitung priden gue suka, unik

    Ini yang kemaren tempat suting dunia lain bukan,??

    ReplyDelete
  24. Aku dulu ngira lawang sewu itu greja bledug, soalnya dari luar kayak gereja dan ya itu gak serem.. tp gak tau juga kalau malam2 masuk sana, pas ke sana udah tutup.. :(

    ReplyDelete
  25. walah... nulis latepost kok sedih sih mbak? :D
    saya sering malah nulis latepost.. apalagi klo udah kurang piknik hahaha

    btw, klo di lawan sewu saya sangat suka di posisi pintu2 yang berjejer itu mbak.. kesannya macam dalam dunia alam manaaa gitu

    ReplyDelete
  26. Dua kali saya dan keluarga ke Lawang Sewu...selalu saja penasaran tempat penampakan yang dipakai Uka-Uka dulu itu.... :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Tanda tangan berupa ketikan komentar di perbolehkan. GRATIS! ^^

back to top