Look At Me

a blog by Laili Umdatul Khoirurosida

Bukit Teletubbies atau Padang Savana Bromo


Hai berjumpa lagi dengan saya di acara khusus liputan jalan jalan ke Bromo bulan november  2016 kemarin. Apakabar kalian? yang lagi macet di jalan, lagi macet hubungannya dengan doi, lagi macet dompetnya. *bergaya penyiar *cita cita tak tergapai *tapi ya sudah ah lupakan.

Sebenernya saya sendiri sampe bosen lho nulis tentang bromo ini, hahaha. Dulu mah kalau misal pergi ke suatu tempat, saya selalu menulisnya sekaligus dalam satu posting. Namun, saya rasa menulis  yang seperti iti nanti bakal terlalu panjang, tidak efektif bagi saya sang penulis dan juga tidak efektif juga untuk sang pembaca. Hal menyakitkan adalah ketika tulisan saya terlalu panjang, rata rata mereka baca cepat lalu komennya jadi nggak nyambung.
Well..
Saya sangat apresiasi untuk siapa saja yang meninggalkan komentar disini. Tapi saya juga sedih kalau misalnya komennya jauh dari isi posting saya. Contohnya : iklan.
Nyesek. Hahahaha
*cewek mah gitu dikit dikit baper*
Makan lah! biar gak baper.
Astaga guyonannya receh
Kring kring kring kring.



Balik ke topik deh yuk.
Saya mau curhat, jadi sebenernya saya suka semua tempat yang saya singgahi selama trip ke bromo ini. Setelah mata di suguhi pemandangan warna monoton abu abu padang pasir berbisik, tiba tiba di destinasi selanjutnya mata saya di suguhi pemandangan kontras warna cerah hijau kekuningan mirip padi yang sudah siap di panen. Bedanya, ini bukan lah sawah melainkan ini adalah bukit teletubbies atau Padang Savana Bromo. 

If my eyes could shoot a pict, I would take so much scenery here.

Sepintas, hamparan padang savana Bromo ini terlihat seperti bukit – bukit hijau yang menyerupai bukit dalam film anak – anak “Teletubbies” yang populer waktu saya masih TK. Itulah mengapa, tak sedikit pula yang menamai padang savana ini “Bukit Teletubbies”.

Setelah berbulan bulan mata ini hanya terpaku ke arah layar laptop 8-9 jam sehari, disana mata saya terpaku ke hamparan bukit yang indah itu *ceilah. Rasanya adeeemm banget, angin semilir, menyejukkan. FYI kita disini itungannya masih pagi yaitu sekitar jam 10 jadi belum terlalu menyengat kulit terik mataharinya.



Teman Saya yang bernama Amel sudah capek foto foto, jadi dia cuma diem di mobil jeep aja. Nah saya malah foto di atas jeepnya, betapa tidak terpuji perbuatan saya ini ya. *baru nyadar*.

Yang foto foto sampe bosen disini cuma saya dan Ayu.


Kadang kalau main ke tempat tempat kayak gini, kita bakalan dibuat sadar kalau Allah itu ciptaannya banyak banget, bagus banget, gede banget, dan kita mah bukan apa apa di dalamnya. Hanya sebutir upil yang sudah kering, kecil. 
Itu foto diatas yang saya candid adalah foto Pak Mulyadi lagi ngobrol sama mas pras sang driver di padang rumput disebelah jeepnya. bener bener kecil, kayak upil.

Masyaallah~

Niatnya mau bersyukur. Tapi kok malah nyambungnya ke upil?

Foto atas : Mas pras, sang driver. Foto bawah, Pak mulyadi sang pemilik Jeep.
Mereka gak mau kalah, pepotoan juga.

Padahal sebenernya mereka udah bosen juga sih karena sering kesini juga.


Alasan lain kenapa saya lebih suka posting berutur turut tanpa menunda nunda adalah biar cerita perjalanannya yang mau saya tulis nggak kelupaan gitu lho. Pernah nggak sih kalian lagi nulis sesuatu yang udah lama kejadian terus tiba tiba bingung mau nulis apa karena udah agak lupa sebenernya ada kejadian penting apa aja yang mau di ceritain di blog?

Ya sama kayak saya yang lagi nulis posting ini nih, saya lupa ada kejadian penting apa waktu itu yang harus diceritakan disini. Jadinya sekarang ngaco deh ngomong apa karena udah bingung mau ngomong apa lagi. Hahahahaha. Dulunya sering nulis nulis di note gitu, poin poin penting yang mau ditulis di blog soal perjalanan. Tapi makin kesini kok makin males, karna udah capek. Foto foto dulu yang penting.Nanti siapa tau dari foto juga bakalan inget apa yang harus kita tulis di blog post, ya kan yakan?

Foto instagram


Dengan ini saya nyatakan posting saya tentang Bromo sudah selesai!
Hore!
Habis ini mau posting jalan jalan ke Malang yang bagian mana lagi yak?

Comments

  1. Kulinernya nggak dibahas? Hhahahhaha, sesekali bahas kuliner di Malang ya :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kemarin pas jadi tourguide malang gak sempet kulineran mas. Saya mah.. tour guide cupu.

      Delete
  2. Hiks belum pernah ke Bromo >.<

    Aku kebiasaan menunda-nunda tulisan, ujung-ujungnya gak jadi diposting karena momennya sudah lewat :p

    ReplyDelete
  3. ke bromo cuman buat nyobain popmie aja
    sensasi makan popmie di bromo itu gimana...gitu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah setuju banget. wkwkwk.
      Sama sekalian teh panas.

      nanti lidah baru terasa perih kalau cuacanya udah nggak terlalu dingin lagi.

      Delete
  4. Lucu, ya? Aku baru tahu kalau terkenal juga dengan sebutan Bukit Teletubbies. ^_^ Jadi kangen Teletubbies

    ReplyDelete
  5. aku sudah terlalu sering melewatkan perjalanan tanpa sebuah tulisan.
    terlalu sering ditunda akhirnya lupa mau nulis apa...hahaha

    ReplyDelete
  6. Wah keren pemandangannya.. coba aja bisa kesitu.. Waktu itu sempat mau kesitu, tapi belum bisa..semoga cepat disegerakan kesana..

    bahas lagi kulinernya ya mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. G sempet kulineran.. Kalau kuliner Bromo mah ga jauh jauh dari Pop mie sama teh / kopi panas

      Delete
  7. thnks pelajarannya ya ibu guru saya baru paham nulis di blog itu ga harus panjang...tp ngena pada si pembaca....BTW itu bromoo bagus bgt ya.....da lama bgt gak kesanaaa. gmna keadanaya masih dingin :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkw sama sama nak..
      Iya doong bagus. Udah pernah kesini belooom?
      Eh udah ya?

      Hmm dingin selalu bromo mah.

      Delete
  8. Wow panas2an di bukit di siang hari. Tapi seru juga ya pepotoan di hari yg terik gitu 😁 pak supir dan pemilik jeep nya aja ga mau ketinggalan 😁

    ReplyDelete
  9. tempatnya bagus banget ya buat foto-foto sama pasangan, hihi.

    ReplyDelete
  10. indah dan cantik banget ya landscape bromo mbak

    ReplyDelete
  11. tempat hits malang rosi, kafe2nya banyak bingit pan :)

    ReplyDelete
  12. jalan2 kesini menyegarkan mata, tapi pegel karena harus gendong Raya ke bukit teletubis XD

    ReplyDelete
  13. pemandangan yang menakjubkan bikin adem ubun ubun, kalo ditilik separoh, seperti pemandangan deket rumah saya tapi puluhan tahun silam

    ReplyDelete
  14. bagus sekali tempatnya.. penge dehh kesanaaa..soalnya bagus banget hamparan padang savana ini..keren deh pokoknyaa..

    ReplyDelete
  15. Aku kok jadi candu gini sama foto-foto seputar bromo :'D
    Bagus-bagus semua. Bikin pengeeennn

    Yawlaaa itu aku banget. Pas ada ide nulis, sering ditunda-tunda. Eeh lama kelamaan jadi lupa hahahaha

    ReplyDelete
  16. Oooooh kamu blogger Malang? Sama dooooong ;D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbaak.. saya mah asli malang.
      Tapi lagu merantau ke Jakarta.

      Delete
  17. Keren banget nih padang Savana iniii, cocok untuk poto poto prewedd yah kayanyaaaa. Keceee.

    ReplyDelete
  18. Dari dulu Bromo selalu menawarkan kecantikan yang tiada duanya. Dulu pernah dikirimin photo nya sama teman,dia habis jalan ke Bromo asli aku jadi mupeng. tapi gimana lah..#kondisidankeadaan Pengin juga nyobain ke bukit Teletubbies ini. Btw, pake jep,itu sewa atau paket wisata mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm sewa atau paket wisata yaa.. saya bingun jawabnya
      wkwkwk
      Itu kemarin bayar 1,5 sekalian sama travelnya.. itungannya sih paket.. tapi ya paket sewa.

      kalau paket wisata itu yang kayak apa deh mba ?

      Delete
  19. Kemarin sudah kesiniii xD (lagi proses nulis di blog wkwkw)
    bagus banget emang ka, masyaAllah :)

    Serem kalau udah mau hujan, berasa telanjang ngga ada tempat berteduh wkwkw.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaa kalau panas juga.. gaada tempat berteduh.
      Panasnya nyot nyot an :D

      Delete
  20. halo salam kenal, keren banget foto2 bukit teletubbiesnya, uda sering lihat foto - fotonya dari orang lain juga tapi belum kesampaian juga kesana, padahal aku tinggalnya lbih deket disurabaya, hhahahhahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga hahaha
      Waah harus di segerakan itu ke Bromo
      Emang gitu ya kadang kalau deket malah jarang di kunjungi, perginya malah jauh jauh hahaa
      Aku dulu juga gitu

      Delete

Post a Comment

Tanda tangan berupa ketikan komentar di perbolehkan. GRATIS! ^^

back to top