Look At Me

a blog by Laili Umdatul Khoirurosida

Menuju Kawah Bromo



Masih tentang Bromo, kali ini akan saya lanjutkan cerita perjalanan ke tempat hits satu ini. 
Kalau tulisan tentang bromo ini belum kelar, saya ga tega mau nulis cerita jalan jalan ke tempat lainnya. *hwehe songong mode : ON*.

Setelah melihat sunrise dan kebetulan nemu padang ilalang saat kita menuju kawah bromo ini, kita lanjut ke spot berikutnya yaitu kawah bromo. Kawah bromo ini spot paling ditunggu tunggu. eh gabisa di bilang paling ditunggu tunggu sih karena sebenernya semua spot di Bromo ini keren abis Hehehehee. Di tempat ini, biasanya jeep akan berhenti jauh sebelum Pura Luhur Poten. Jarak antara  pura luhur poten ke kawah bromo itu sendiri lumayan jauh, apalagi kalau jeep nya berhenti sebelum pura luhur poten? Bisa jauh banget jalannya. 
Apalagi nanti harus jalan kaki naik naik melewati harumnya eek kuda di sepanjang jalan menuju kawah bromo ini. Terus juga harus naik tangga tinggi banget menuju kawah.

ini dia parkiran jeep hartop dan tempat pemberhentian/parkir kuda.

Well, Waktu SMK saya sudah pernah ke Bromo, dan pas naik ke kawah Bromo ini boro boro saya nyewa kuda karena saya aja kesini cuma bawa uang saku 10rb itu pun buat beli Cilok hangat ketika malem malem dingin banget. Sekarang karena sudah bekerja dan udah punya uang sendiri alias gak minta minta orang tua, gaada salahnya lah ya kalau nyoba ke naik menuju kawah bromo ini naik kuda.


pasukan berkuda menuju kawah Bromo.
Dari kiri : Jonathan, Saya, Ayu, Amel.

Awalnya, kita mau nyewa kuda cuma 3, karena Jonathan yang ngaku cowok, merasa kurang greget kalau ke Bromo gitu aja naik kuda. Ya udah kita sih oke oke aja. Yang penting cewe cewe bakalan naik kuda. Tapi pas udah berhenti jeepnya, lalu dia mikir mikir lagi. Kalau ga naik kuda, jauh juga ya ?
Ya akhirnya dia ikutan naik kuda juga.

Hmm..

Kadang cowo juga bisa labil oy.


Soal kuda ini, kita nggak perlu melewati proses tawar menawar karena pak Mulyadi lah yang mencarikan kuda kuda ini untuk kita. FYI pak mulyadi ini pemilik sekaligus supir Jeep Hartop yang kita sewa. Infonya, kadang ada pengunjung yang naik kuda lalu ditinggal gitu aja sama si pemiliknya, makanya saya di carikan sama pak Mulyadi.

Tapi masa iya sih, naik kuda ga di temani sama pemilik kudanya?
Kalau kudanya marah marah terus lari lari ga kekontrol gimana dong?
Ah ngeri.



ini kuda yang saya tumpangi, saya lupa nanya dia cewek apa cowok. Pokoknya dia baik banget. Nggak nakal. Kebetulan di depan saya, tepat di depan mata saya ada kuda yang binal. Hahaa. Kok binal ya?
Hmm gini.. jadi kudanya itu kayak mau ngamuk ngamuk gitu, Untung yang naik sih cowo, kalau itu yang naik cewe pasti udah tereak terak
"aaaaw
"aaaw
gitu.

Selama perjalanan naik kuda ini saya berpesan kepada mas nya.
"Mas, jangan tinggalkan saya sendirian", udah kayak drama korea aja.
"Aku butuh kamu"
Eaaaaa.

Temen temen yang lain, berani kudanya di lepas sama si pemiliknya. Mereka di ajarin caranya ngontrol kuda. Kalau mau diarahin kekanan gimana, kalau mau di arahin kekiri gimana. Kalau mau bikin kudanya lari gimana.
Dan mereka berani.

Sementara saya,
Tetep.

"Mas jangan tinggalkan aku"

Eaaaa.

Ketika naik kuda ini, saya merasa sedang ngobrol sama supir uber atau grab kayak biasanya kalau lagi di jakarta. Ngobrol ngalor ngidul mengenai kuda ini umur berapa, belinya harga berapa, namanya siapa, mas udah nikah belum? Eh ternyata udah nikah dan punya anak 3. 
Oke yang terakhir itu ga penting juga sih.


Tapi tak selamanya kita bisa menunggangi kuda untuk menuju kawah Bromo ini. Ada saatnya saya harus berpisah dengan kuda dan mas mas pemilik kudanya. Ada batasan dimana kuda kuda ini harus parkir. Jarak dari pura luhur poten ke batas pemberhentian kuda sebelum kawah bromo ini sekitar 2KM. *ya kali ya*. Maaf saya ngarang. Hahahaha. Pokoknya acara naik kuda ini berlangsung sekitar 10 -15 menitan.

"Saya tunggu disini ya Mbak",
"Iya mas, jangan tinggalkan aku ya"

Lalu kita Jalan kaki menuju kawah bromo.

First thing I see, disekitar sini juga banyak orang berjualan.
Ada yang berjualan makanan / minuman. Ada juga yang berjualan bunga edeilweiss.

Kalau menurut kamu, boleh gak sih beli bunga edeilweiss atau bunga abadi ini?
Anak pecinta alam pasti marah kalau ada yang beli bunga satu ini.
Katanya bunganya makin langka.


Disini, suasananya gersang. Kalau masih pagi banget ketika matahari belum terik tanahnya bisa keliatan abu abu gitu. Tapi kalau udah agak siang, jadi kayak coklat. Sekilas, keliatan tanahnya kayak gembur gitu. Tapi ternyata enggak juga. Tanahnya keras. Dan kuat untuk dijadikan pijakan. *oke ini apasih?*

yang jelas. Disini juga keren buat spot foto.

Pemandangan dari atas sebelum lanjut naik tangga menuju Kawah Bromo.

Disini, sebelum naik tangga ke kawah Bromo Amel gak mau ikut naik. Entah kenapa. Akhirnya yang naik tangga cuma saya sama Ayu karena jonathan nemenin Amel. Mungkin Amel mulai lelah.
Sayangnya ketika sudah sampai di atas, kawahnya gak begitu bagus. Malahan, bau belerangnya menyengat banget sampe sampe belum 5 menit kita disana udah kerasa pusing.
Masih lebih bagus kawah bromo beberapa tahun lalu waktu saya kesini.

Baca juga : Bromo

Suasana ketika udah di puncak Kawah Bromo. Lumayan Ramai.

Bagi yang gak suka ketinggian, kayaknya mending gausah coba coba naik tangga Menuju Kawah Bromo ini. teman saya Ayu yang sok sokan berani ternyata kakinya lemes juga pas udah sampe diatas. Terlebih lagi, makin tinggi anak tangga yang kita pijak, makin tertumpuk pasir lah dia. Jadi kalau ga hati hati bisa tergelincir.

Ini dia pemandangan dari puncak Kawah Bromo.
Kalau kalian liat lahan kotak dibawah itu, itulah Pura Luhur Poten.

Nggak lama kita disini, karena bau belerang yang menyengat.
Yaudah kita turun aja.
Pas mau turun tiba tiba si Jo nongol nyamperin kita berdua. 
Dan Amel ditinggal sendirian di bawah.

Daripada Amel kesepian maka kita lekas lekas menuruni anak tangga kawah Bromo dengan hati hati.
Karena terburu buru, kita ga sempet hitung anak tangganya ada berapa.
Hahaha.


Menuju kembali ke Jeep Hartop pak Mulyadi, kita masih naik Kuda.
Harga naik kuda ini adalah 125K Pulang pergi. Kalau misalnya sekali perjalanan aja juga bisa kok, tinggal bayar setengahnya.


Tips dari saya untuk Menuju Kawah Bromo :

  • Sekedar info, sewa kuda bisa optional PP atau Pergi saja atau Pulang saja. Harganya Rp. 125K, jadi kalau hanya sekali jalan tinggal bagi dua saja Rp. 125K tersebut. Nggak usah di tawar, emang udah segitu harganya.
  • Kalau nyewa kuda, pastikan kudanya yang baik dan nggak agresif haha. Kalau kerasa kudanya nakal, mending minta ganti kuda aja. 
  • Kalau nyewa kuda, pastikan kamu di dampingi sang pemilik kuda (Jangan mau kalau di tinggal gitu aja). Karena medan menuju kawah bromo ini lumayan berliku liku apalagi untuk newbie yang belum bisa mengendalikan kuda.
  • Menurut saya, mending naik kuda daripada jalan kaki. Karena waktu kita jalan bakalan banyak eek kuda bertebaran dan baunya lumayan asoy.
  • Pakailah masker saat mendekati bibir kawah, karena bau belerang lumayan menyengat disaat saat tertentu.
  • Eh kalau kalian takut tinggi kayaknya nggak usah naik tangga ke bibir kawah Bromo, karena di atas gak bagus bagus amat *hahaha*
  • Sekali lagi saya katakan.. Jangan beli bunga edeilweis! meskipun mereka konon merupakan simbol cinta abadi. mereka itu sudah langka. huhu. Bunga edelweis kini termasuk bunga yang dilindungi karena populasinya yang semakin menurun.

Kalau kalian ke Bromo nanti, kira kira bakal naik kuda atau jalan kaki aja?

Eh posting saya tentang bromo yang sebelumnya bisa di baca disini ya -> Padang Ilalang Bromo

Comments

  1. Keren banget tempatnya, tahun lalu aku diajak sama sahabatku tapi belum bisa kesana..Mudah2an next time bisa kesana .. aamiin

    ReplyDelete
  2. Foto2nya bagus mba... tambah kpingin ke sana lagi...

    ReplyDelete
  3. keren banget yaa....wajib nih akhir tahun ke sini

    ReplyDelete
  4. Aku dulu jalan kaki naik ke atas, ampun.. cukup sekali.. paling payah kalau udah disuruh ndaki-ndaki begini >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hhahaa enak naik kuda.
      nanti lebih hits mamah meriskaaa wkwk

      Delete
  5. Harusnya kamu nunggang kuda bareng masnya, biar terlihat lebih sangar kakakakkaka.

    ReplyDelete
  6. Mamahku, iyaaah utinya anak2 udah kesana tapi aku beluman huhu
    Aku mau naek kuda tapi mau ngerasain jalan jugaa ...cakep amat yg baju kuning :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahah kak ucig kok kalah sama mama?

      Awww makasiii jadi malu ekeee

      Delete

Post a Comment

Tanda tangan berupa ketikan komentar di perbolehkan. GRATIS! ^^

back to top