Pindah - Untuk yang ke sekian kali

February 22, 2017

Semenjak saya resmi pindah ke jakarta Bulan juni 2014 dengan status 'anak rantau', ternyata kalau di hitung hitung soal kos kosan, saya sudah pindah kosan sebanyak 7 kali !

saya ulangi lagi yaa. 7 kaliiii !!

source : Unsplash.com

Bagi saya kos kosan adalah suatu hal penting yang harus di pertimbangkan untuk anak rantau seperti saya. Kos kosan ibarat rumah kedua setelah rumah pertama di kampung halaman.
Kos kosan adalah rumah tempat kamu pulang dan melepas lelah setelah kerja.
Sementara Kampung halaman, adalah tempat kamu pulang dan melepas kerinduan yang telah rajin kau tanam.
Dan pindah hati tak semudah pindah kosan, meskipun toh akhirnya berhasil juga :p
oke salah fokus

By the way, saya pernah bahas soal kos dan hati di bagian "Saya sih siapa?" di blog ini.
Kalau kepo langsung di klik ajaa~

Dan pada kesempatan ini, saya akan menuliskan dokumentasi saya tentang kos kosan yang selama ini pernah saya singgahi selama kurang lebih 2,5 tahun di jakarta.

Kosan saya yang pertama (Juni - 2014)


Ada di Tomang dekat kantor. Posisi kosan pertama ini sangat deket dengan kantor, gak perlu naik bajaj dan gak perlu naik bus cukup jalan saja sekitar 5-10 menit. Kosan itu adalah kosan perjuangan, karena ketika waktu itu saya datang di Jakarta pagi hari, saya belum tau mau tidur dimana malamnya.

Datang hari itu, dan baru nyari kosan hari itu juga.
Dalam hati saya bertanya tanya, 'gimana caranya bisa dapet kosan sore ini buat tidur ?'

Nggak enak mau numpang orang lain dengan barang bawaan yang subhanallah bejibun. 

Tak kenal lelah lelah saya nyari kos itu sama adis, yang sekarang udah resign (setelah sekitar 2 minggu masuk kerja). 

Akhirnya alhamdulilah ada kos kosan 'eye catching' warna pink. Setelah saya cek, isinya cuma kasur, tak ada lemari jadi mau gak mau lemarinya yaaa koper saya sendiri.
Yang penting dapet lah kos kosan, nggak papa its okey for 700K. 
Kosannya terhitung Baru dan bersih. 

Dikarenakan beberapa hal, tiba tiba saya yang jobdesk awalnya ada di Kantor Tomang, ternyata saya di pindahin ke Kantor Meruya. Waktu itu ada project microdemand. Targetnya banyak tapi di kerjain cuma sama 12 orang OJT baru. Dengan pekerjaan yang loadnya banyak, gak memungkinkan untuk pulang tenggo alias jam 5 pas.

Dengan asumsi kami akan sering pulang malem, sementara angkot nomor 70 hanya sampai jam 8 malem. Kami akhirnya sewa kosan untuk sekamar 5 orang. 5 orang brooo!!
800rb dibagi berlima. hahaha.

Katanya sih saya pindah disana sebulan, cuma sebulan untuk perbantuan jadi saya pikir gak papa lah punya dua kos kosan. Thats why saya pindah kosan ke daerah deket kantor Meruya, nyari kos asal asalan lagi. Asal aja yang penting dapet biar nggak perlu naik angkot kemudian busway dengan waktu perjalanan kurang lebih 1 sampai 1,5 jam per perjalanan.

Tapi yang bertahan di kosan itu cuma saya sama desi, dan resmi lah itu menjadi kosan saya yang kedua. Kos kosan pertama yang berwarna pink saya tinggal sudah~

Kosan kedua, meruya (Juli - 2014)

Lama lama saya ga betah, meskipun kamar mandi dalem.
Tapi tetep aja kosannya kosong, dengan kasur -pinjeman dari kantor- yang semakin menipis lama lama badan sakit semua, di tambah lagi lemari yang tetep pake koper.

Saya paling nggak betah kalo udah berantakan. Harusnya waktu sampe kosan itu istirahat, rapih gitu kamarnya. Ini malah berantakan, kan sedih dan bete.
Akhirnya saya memutuskan untuk pinah lagi balik ke Tomang.

Kan katanya cuma sebulan di meruya. Siapa tau dengan balik ke Tomang, saya segera di kasih kepastian ngantor di Tomang lagi. *Banyak ngarep*

Jadi kosan yang ketiga. Balik lagi ke Tomang (Agustus - 2014)

Dengan harapan saya akan segera di kembalikan ke kantor Tomang. Tiba tiba ada mbak ratmi kirim sms. Siapakah mbak ratmi? ia adalah penjaga sebuah kosan yang saya pengen dari dulu. Saya dapet kontak mbak ratmi pas lagi cari kos pertama, saya pingin banget kos disana karena kayaknya sih nyaman tapi sayangnya dulu udah penuh. Dan pas saya survey kesana, benarlah nyamaaan sekali. Ada ruang tamu, gratiss fasilitas cuci, ada kulkas, yang kos di sana cantik cantik *oke ini ga penting hahaha*. Ada ruang tengah yang buat nonton tv bareng. Baru ini saya nemu kosan yang masih menjunjung tinggi sisi kekeluargaan di jakarta *tsahh apalagi saya dapet kamar kosong di lantai bawah dekat ruang tamu.

Dan yang paling penting adalah, ada dapuur maahh ada dapuuur. Anak mamah mau belajar masak nih biar jadi calon istri yang baik *eh


Saya kos disini cuma selama sekitar 3 bulanan, berangkat kurang dari jam 7 dan selalu telat sampai di kantor entah itu telat 5 menit entah itu telat 10 menit. (Jaman itu belum ada gojek)

Semua tergantung ketepatan saya turun dari busway, dan jarak waktu ke saya dapet angkot metro mini nomor 70 ke arah Joglo. Kalau sudah lebih dari jam 7 pagi saya belum berangkat juga, saya bakalan panikkk cari tebengan. kalau dapet ya alhamdulilah saya masih bisa berangkat jam 8 lebih, telat dikit. Kalau ga dapet tebengan yaudah, ijin telat pak maaf. khilaf. Tapi besoknya sering khilaf lagi kan kemarin pulang malem, gitu terus deh hahaha.

Sampai akhirnya saya terlibat percakapan kecil dengan bos saya, dari hasil percakapan itu intinya, sepertinya saya tak akan pernah kembali ngantor di Tomang. 
Well kembali di PHP in sama kantor hahaha.

Kosan ke Empat - Balik lagi mendekat ke kantor meruya yaitu Sukabumi Selatan (November - 2014)

Yasudah,  -dengan rasa sayang banget akhirnya haruuuss ninggal kosan nyaman ada ruang tamu, gratiss fasilitas cuci, ada kulkas, yang kos di sana cantik cantik, ada ruang tengah yang buat nonton tv bareng, ada dapur- baiklah, saya nyari kos deket kantor meruya lagi. Saya sudah trauma sama kosan yang kedua yang nggak ada isinya sama sekali. Saya nyari kosan yang udah ada isinya minimal ada kasur sama lemari. 

Pucuk dicinta ulam pun tiba. Saya dapet kosan seperti yang saya mau, dengan modal pinjem motor temen saya nyari siang siang panas bolong, tapi nyess juga pas nemu kosan di daerah sukabumi selatan, Jakarta Barat. Apalagi ibu kosnya baik dan bahkan mirip sama ibukku sendiri, feels like home.


Nggak pake mikir panjang saya langsung DP 100rb dari 700rb harga kosan. Hehehehehe. Pindah lagii.. pindah lagiii.
Kekurangan dari kosan yang ke empat ini, saya masih harus naik angkot metro mini nomor 70 ke kantor. 
Dan.. nggak ada dapur.

Kosan ke Lima - Sebelah kantor meruya Pas (Maret - 2015)

Lagi lagi pucuk di cinta ulam pun tiba.

Di deket kantor pas ada ruko rumah makan padang yang buka kos kosan. Langsung tertarik survey lagi. Ada Ac, kamar mandi dalem tapi harganya 1,5 juta perbulan. Whats??? 
no no ga cukup uang nya haha.

Kemudian saya sama temen temen kantor kong-kali-kong, mau diisi langsung penuh deh sama orang orang kantor sebelah asal harganya cuma. 800rb. 
Jeng jeng.
Kita dapet loh setelah rayu rayu yang punya kosan. haha. Kosan ini cowo cewe, yang cowo di lt dua yang cewe di lt 3. Dan di lt 3 pun kita buat dapur kecil kecilan supaya bisa masak. Biasa, calon istri istri yang baik. 

Tapi suami yang baik cuma punya istri ajaaaa, bukan istri istri ya nanti jadinya kayak syuting surga yang tak dirindukan wkwk. hahaha random sumpah. maapkaan.


kos saya yang disebelah kantor Meruya

Saya kos disini lumayan lama, sampai akhirnya kejadian yang sama terulang lagi. Tiba tiba saya dipindah ke kantor Tomang.

Subhanallah.
Dipindah lagi.

Padahal kos disini nyaman banget.
Banyak temennya. Kompak semua.
Pada suka masak bareng.
Belanja ke pasar bareng.

thanks to mbak winda yang pake jilbab pink itu yang udah berhasil ngerayu bapak kos pake suara kalemnya. *ehm

Kosan ke Enam - Balik ke Tomang (Januari - 2016)


Kosan saya yang ke enam ini masih sama manajemennya dengan kosan saya yang ketiga. *halah manajemen halah~ 
Waktu itu rencananya saya pengen balik ke kosan yang paling saya suka yaitu kosan ke 3. Tapi ternyata Full disana.
Saya disaranin buat liat liat kosan si Ibu kos yang lainnya.
Ternyata kosannya enak juga, gak beda jauh lah. Yang penting ada dapurnya gitu.
Meskipun gak pernah jarang masak sih.
Hehe

maaf blur.
Ini foto pas survey kosan haha.


Sayangnya kos ini rada jauh dari pinggir jalan Raya, kalau abis nge Mall saya harus naik bajaj buat ke kosan. Buang buang duit. Ya meskipun ngemallnya gak tiap hari sih, hahahahaa
Nggak bukan karena ngemall sebenernya alesannya, tapi rada jauh sama kantor saya yang di Tomang. Per hari saya harus naik bajaj pp 10rb, tapi kalau gak tega biasanya pp jadi 20rb.
Teteup boros.

Kosan saya yang ke enam ini lebih deket sama Mie Indomie Abang adek yang terkenal itu lho, sempet kepikiran resign dan kerja disana aja tapi itu ngaco banget. Haha

3 bulan saya udah terlanjur ngekos di sini, tiba tiba saya dipindahin lagi ke kantor meruya.
Dan saya sudah lelah.
Saya nggak mau pindah lagi kemeruya.
Saya lelah pak.
Bu.
Mas.
Mbak.

Kosan ke Tujuh - Balik lagi ke kosan ketiga (Oktober - 2016)

Tetep kekeh sama keinginan balik ke kosan ketiga.
Saya akhirnya pindah ke kosan saya yang ketiga, ketika lagi lagi mbak ratmi ngabarin kalau ada satu kamar kos kosong di lantai 2.
Nggak pake mikir lama, saya pun pindah lagi.
Dan sampe sekarang, saya PP kerja dari tomang ke meruya.
Kadang naik gojek, kadang nebeng temen.

Sungguh bersyukur saya di jaman ini ada teknologi bernama gojek ini perjalanan menggunakan busway dan metromini yang bisa menempuh 1,5 jam bisa disingkat menjadi 0,5 jam aja.

Kos kosan ketiga yang dulu harganya cuma 700rb.
Yang sekarang jadi kos kosan ke 7 dengan harga Future value menjadi 850rb *halah.
Paling suka sama kos ini karena ada ruang tengah buat sosialisasi dan nonton tv bareng.
Kita nggak individual.
kayaknya sih.
Soalnya saya udah ga suka nonton tv.

***

Jadi menurut saya, kos kosan itu minimal punya syarat syarat di bawah ini
  • Nyaman, buat sandaran untuk tiduran. untuk mewujudkan indahnya mimpi mimpimu ketika malam
  • Aman, aman dari gonggongan anjing tetangga yang berisik. Aman dari PK, Penjahat Kriminal. Aman dari banjir
  • Kamar mandi gak wajib di dalem, kamar mandi luar pun gak apa apa asal bersih karena ada mbak mbak yang bersihinnya
  • Ada dapur, buat belajar masak. Untuk mempersiapkan diri menjadi calon istri yang baik bagi nusa dan bangsa. eh salah. Emang mau nikah sama orang sebangsa? gile nikah sama banyak orang dong.
  • Ada fasilitas cuci gratis. Kecualee daleman yeee cuci sendiri keles!
  • Ada ruang tengah buat komunikasi sama penghuni kosan yang lainnya biar saling kenal dan hidup di kos kosan nggak cuma di kamar aja.
  • Ada ruang tamu, buat duduk duduk kalo masa masa wakuncar "Waktu-Kunjung-paCar.
  • Dekat dari kantor (Tapi optional sih, kalau kantornya di daerah segitiga emas nya jakarta bisa mahal bangetsss kan ya?)
  • Kalopun kosannya jauh,cari yang akses jalan ke lokasi kantornya gak macet
  • Kos kosannya deket Mall, biar bisa tebar pesona meskipun kantong tidak mempesona.Yhaa tebar pesona ke mas mas penjual tukang bakso dan gorengan.
  • Ada WIFI ~ wuih syurga banget kalau kos kosanmu ada semua fasilitas ini. Percaya gak percaya kosan saya yang sekarang punya fasilitas ini loh. *Suombong abis*
  • Ada AC tapi biasanya mahal, jadi AC gak terlalu penting karena masih ada teknologi bernama kipas Angin.
Dan
Yang terpenting.

KOS KOSANNYA MURAH.
SESUAI BUDGET GITU.
YAGAKSIH?
IYAAA IN AJAA DEH 
HAHA


entah ini post penting atau engga.
Kadang lucu aja kalau di inget inget soal saya yang gampang gak betah ini.


Ps : ini adalah postingan update th 2015 lalu.
Waktu itu masih 5 kali pindah.
Tapi sekarang udah 7 kali pindahnya.
*Penting banget?
Nggak sih Yhaahahahaha




Sekian :')




You Might Also Like

45 tanda tangan

  1. Buset deh pindah-pindah banget nak hahaha, aku aja stay di satu kos selama setahun berasa nggak pengen pindah haha. Nggak bayangin ribetnya ngangkutin barang deh hahaha :D

    ReplyDelete
  2. nggak capek pindah pindah terus? hehe, btw kos kosannya luas ya:3

    ReplyDelete
    Replies
    1. capek sih. tp mending pindah daripada stuck di satu tempat hehehe :3

      Delete
  3. yang penting jangan pindah hati aja Mba

    ReplyDelete
  4. MasyaAllah yaa~~` seandainya udah nikah, kan punya rumah tetap gitu. Apalagi ga bakal adalagi 'temen kos', tapi 'partner hidup'. /senyum dengan jumawa/

    /dilepmar bakiak/

    /kabuuuurrrrrrrrrrrrrrrr/

    hehehehehe xDDD

    ReplyDelete
  5. bingung juga ya, kalau kayak gitu, pindah-pindah . naik turun nafas dompet ya mbak, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bingung mindahin barang barangnya yang seabrek mas

      Delete
  6. Fix si leli ini ratu kos dadakan abis hahahahha
    Klo penceritaannya model syurhat gini kok betah ya bacanya wakakakka

    Kayaknya berkali kali pindah ujung ujungnya yang jadi masalah adalah tomang--metromini 70---koper yang jadi lemari,ahahaha

    Kenapa pula kata-kata yang kos di sana cantik2 musti dihigh light cobaaakkk

    Ngakak pas bahian mau resign aja kerja di indomie abag adek, tapi itu ngaco banget
    Eh li, mau kurekomendasiin kosan lagi ga, dulu bekas kosanku tuh daerah tanah abang 3, tapi yang punya udah nenek kakek gitu, kosannya bagus cuma ya gitu deh karena yang punya kos agak bawel becoz of uda umur pas ngekos di situ aku ngerasa terjebak dalam film the visit hahhaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh ratu kos. Ratu kos tapi kalau ga dapet kayak ibu kos ya gak mau aku mbak nit. Enakan jadi ibu kos kayaknya, tiap bulan ngalir bayaran kamar dari si penyewa2 kamar kosannya :D

      Hahaa. Iya gak tau deh itu reflek, karena emang aku selalu nyari kosan cewek. Jadi ya gitu deh, ya cantik cantiik.

      Wah tanah abang?
      Agak mahal mahal bukan sih kalau di daerah situ.
      Kemarin temen ku ada yang magang di jakarta cuma 1 bln ngekos di daerah kebon kacang (yang deket tanah abang) eh ternyata mahal bingits.

      Film the visit itu apa ?
      Bntr... aku kayaknya blm nonton deh

      Delete
  7. Suka banget pindah-pindah ya, hehehe...
    Dulu Saya berbelas tahun di Jakarta hanya kost di tiga tempat. Saya kalo udah betah malas pindah, walau kerjanya pindah-pindah.
    Tapi sekarang ke kantor dimudahkan dengan adanya gojek.

    salam,
    http://alrisblog.wordpress.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya ngga suka pindah2. Cuma karena tuntutan kerja aja jadi terpaksa pindah :D

      Ya mau nya juga gitu gak pindah2. tapi dulu sebelum ada gojek, angkutan lama dan bikin capek.

      Delete
  8. Aku selama 2008 sampai sekarang belum pindah kos hahahahha. Padahal ngekos sejak SMP

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beli aja kosannya sekalian maaas. wkwkw bisa gtu yah ?
      Betah abis.

      :D

      Delete
  9. aku baru pindah 2 kali dan rasanya ngga mau pindah lagii soalnya capek mindahin barangnya :'3

    ReplyDelete
  10. Keren mbaa bisa rajin pindahan giniii.. Aku pernah ngekos 2 tahun dan ga pindah2 krn magerrrr hihi.

    ReplyDelete
  11. Ya Allah 7x. aku kalau kos an udah nancep dari awal mah udah kak. hahaha. tapi kalau kerja cari kos yg paling enak itu deket kantor, kalau bisa jalan kaki jadi gak buru2 pas berangkat. di kantor kedua ku ini aja aku cari yg bisa jalan kaki aja. cape naik angkot PP. apalagi kalau lembur. duh kepikiran abang angkotnya udah pulanga apa belom. ahhahhahah

    www.depruttt.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dulu mah aku carinya yang deket kantor aja biar tinggal jalan, tapi kalau nuruti begitu bisa lebih banyak dari 7 kali aku pindah kosan dep.
      Untungnya sekarang mah sudah ada gojek :D
      Jadi aman lah, ga perlu kuatir angkot abangnya udah pulang apa belom hahahaa

      Delete
  12. Buset, pindah-pindah gitu. Gak capek lu mbak? Barangnya anek cewek kan mesti seabrek.

    Eh bukannya jaman sekarang kos-kosan itu pada nyediain wifi gratis yah? Soalnya deket rumahku kalo kosan gak ada wifinya gak laku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau di tanya capek ya pasti capek mas :D
      Oh gitu.. .aku kurang paham, tapi setauku masih banyak kos kosan yang gak nyediain wifi. Pastinya lebih murah

      Delete
  13. Nggak pernah cobain ngekos di Kemanggisan gitu? Kan bisa main-main kita, Da. Wahaha. :p

    Gokil banget ini sampai pindah 7 kali. Padahal kan gak gampang untuk berani pindah gitu. AC mah gak penting buat gue. Yang paling penting nggak rawan penjahat dan berhantu aja biar bisa tidur nyenyak mah. :(

    Ini sebenarnya tulisan lama yang ditulis ulang gitu, kah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahah dulu pernah di tawarin daerah situ sama temen, tapi di tawarinnya sebelum ada gojek.
      Nah kalau waktu itu aku mikirnya, kalau ngekos daerah kemanggisan angkotnya rada susah.
      ya gak sih?

      Iya AC penting gak pnting sih, tergantung kebutuhan.
      Iya ini untungnya kosanku di perumahan, agak sepi tapi aman.

      Iya tulisan lama terus gue update gitu

      Delete
  14. Telaten sekali, punya foto semua tempat kos yg pernah ditinggali. Aq kok nyesel ga pernah punya foto kos-kosan ku dulu buat kenangan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahaha kalau di pikir2 iya juga ya.. punya foto semua kosan.
      Eh tapi emang aku orangnya gitu sih, suka mengabadikan *halah

      Delete
  15. Aaaaaak, ini menginspirasi. Nggak tau kenapa, aku malah pengin banget ngekos. Tapi setelah baca ini kok ya, susah amat nyari yang "klik". Sementara ini masih tinggal bareng orang tua. Maunya pas kuliah langsung masuk ke rimba kosan. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaa
      Inspirasi gak looh

      Nah kalau tinggal bareng orang tua mah aku gak pindah pindah. *yaiyalah

      Delete
  16. Sebagai anak kos yg merantau di jkt juga hee pindah sampai 7x itu liar biasa loh. Ak aja bacanya ampe lelah ngebayangin bawa barang barang yg super duper naudubillah buanyak, eh klo sekarang mau pindah ganpang sih ad go car.

    Harusnya masuk Muri tuh. Ak aja dr 2014 blm pernah pindah kos. Udah nyaman gk mau pindah2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihihi iyaaa kalau di pikir2 emang luar biasa. Aku anaknya gampang bosen dan gampang ngerasa gak betah kalau ga cocok sama kosannya.

      Hahaaha yakali masuk MURi.
      Kaalau mau masuk MURI ya tiap hari aja pindah kosan :D

      Delete
  17. Ya Allah 7 kali (kemudian ikutan cape bayanginnya)
    aku selama di Jogja ngga pernah pindah kosan, sekalinya pindah karena emang udah ada rumah. kenapa ngga pernah? karena males! bodo amat jauh jauh deh (dulu aku dari kosan sempet jalan kaki 3 kiloan lebih ke kampus tiap hari, terus part time sekitar 5 km dari kampus yang gak dilewatin bus. walhasil jadi anak ojek)
    kalo di jakarta yang lebih rame dari jogja ngga kebayang sih harus pindah pindah kosan gitu. nangis darah kali.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaa malessss.. tapi dulu sebelum ada gojek naik angkot di Jakarta itu capek banget kak.
      Nah nanti kalau udah punya rumah sendiri aku gak pindah pindah lagi deh suwer deh ahahaha

      Wah perjuangan mu sungguh sungguh mengesankan :D

      Delete
  18. ak pindah kosan 4 kali aja lelah bgt. akhirnya nyaman ngontrak XD

    klo pindah domisili lebih melelahkan, sembari harus sosialisasi lagi dilingkungan baru supaya dapet temen..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh aku malah ga suka ngontrak karna kan isi isi kamarnya itu harus beli beli.
      Kayak kasur, lemari, dll..
      Gak bayangin aja kalau suatu saat mau pulan kampung alias udah ga kerja di jakarta lagi.
      Mau di kemanain itu barang barang

      Tapi di jakarta mah bodo amat sol sosialisasi deh.
      Tetangga sebelah aja ga kenal lho siapa namanya

      Delete
  19. yang penting kosan itu ada wifi, kamar mandi dalem, dapur, ac.
    udah lengkap banget.
    etapi gue nggak ngekos sih. cuma kalo lagi diluar kota ke4 hal itu penting banget. kalo nggak ada AC ya gapapa sih asalkan cuacanya adem. gitu.

    kamar gue sendiri juga udah kayak kosan ini :))
    ada lemari makanan juga, laptop sampe lebih dari 1, belum pc, terus apa proyektor ada. semua yg pernah ke kamar, maunya tinggal di kamar gue. YAKALEEEEE.
    gue hargai 2,5 juta perjam deh kalo mau nginep disini. murah kan? :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. MAU DOONG NGEKOS DISANAA?
      tapi kok mahal 2,5 juta?

      Delete
  20. Wah, temannya banyak dong, Mbak? Semakin sering pindah temannya bertambah. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi sayangnya ini jakarta mbak
      Temennya dari tiap kosan yang di singgahi paling cuma 1. yang lainnya mah udah bodo amat :D

      Delete
  21. kok rajin bgt yah.. ampe 7 kali. Tapi kalo dilihat-lihat, kosannya enak2 bgt, saya kalo nyari kos-kosan gak pernah dapet yg bagus kek gitu, pernag dapet yg ngeselin abis, mana masuk gang sempit bgt.. haha malah curhat, maaf-maaf..

    di jkt? bisa kali kapan2 main ke kosannya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkakaka modus gak nih ?
      Iya enak enak banget tp kalau sekalinya udah ga betah ya pindah aku hahaha

      Delete
  22. Rekor sis, 7 kali! aku aja baru 4 kali selama di jkt wkwk

    ReplyDelete
  23. BUSET 7 KALIII 😱😱

    Aku ngerasain pindah 2 kali aja udah gengges dan banyak drama wkwkwk.
    Duh, kantormu ini udah kayak layangan aja tarik ulur kepastian. Bacanya jadi sebel sendiri haha.

    ReplyDelete

Tanda tangan berupa ketikan komentar di perbolehkan. GRATIS! ^^

Entri Populer

Challenge

Mau Liat Post yang lain?

@khoirurosida on Instagram