Kabar Dari Rumah

November 13, 2016



Bagi perantau, sudah barang pasti baginya untuk selalu "keep in touch" dengan keluarga di rumah. Ya tidak? Minimal keep in touch sama kakak (kalau perempuan biasanya paling suka cerita ke kakak), kalau nggak punya kakak atau adik ya biasanya paling enak cerita cerita sama ibu.

Bagi yang selalu keep in touch dengan Bapak, wah saya kasih jempol buat anda. Karena menurut saya, bapak itu orang yang jarang bisa ngomong banyak sama anaknya, terlebih anak perempuannya. Setiap saya telfon Ayah, pasti cuma 1 menit aja ngomongin kabar sama ngomongin gimana kuliah gimana kerjaan, setelah selesai percakapan tersebut pasti telfon langsung berpindah tangan.
"Ini ngomong sama ibukmu", dan kemudian saya akan ngobrol sama ibuk mulai dari hal kecil sampai hal besar. Mulai dari cerita temen kuliah sampai pacar, Mulai dari cerita sinetron sampai cerita mau nikah kapan? hahaa. Mulai dari cerita hari ini masak apa sampai cerita gimana caranya masak sesuatu. Tapi abis tau gimana cara masak nya makanan yang di bicarakan di telfon itu, saya jarang sekali praktekin. Hihi. 
Dan jadilah ngobrol sama ibu lamaaa banget, padahal tadinya pengen ngobrol lama juga lama sama ayah tapi ujung ujungnya jadi ngomong lama sama ibu aja.

Seperti saya, kayaknya ada yang kurang jika dalam satu hari tidak berkabar dengan keluarga dirumah yang jauh nun disana. Sampai sampai sekarang ayah ibu saya yang awalnya gaptek kadang masih nanya "Buka kunci hape gimana caranya?" dan biasanya cuma smsan aja akhirnya pakai whatsapp juga karna kebutuhan berkabar masa kini. Saya punya grup keluarga di whatsapp yang isinya saya sendiri, kakak kakak saya, dan juga Ayah ibu saya.

Kebanyakan isi grup itu adalah gambar keponakan saya, mulai dari video ngoceh dia, video tidur, video nangis, video dia lagi hujan hujanan, video nyanyi sampai gambar dia lagi tidur, gambar dia lagi makan, gambar dia lagi baca buku, gambar dia lagi nonton tv upin ipin atau masha and the bear, gambar dia lagi main. Dan masih banyak gambar dia yang lainnya di grup itu. Intinya itu grup rame sama gambar ponakan. Ponakan saya masih satu dan pernah saya ceritakan disini

Percaya nggak percaya, hadirnya ponakan saya dalam keluarga itu memberikan Suasana hangat sebagai bahan obrolan grup dan sebagai penambah kadar kangen seorang perantau biar cepet cepet pulang kampung selain kangen sama ayah ibu. Ayah ibu saya pun juga sepertinya sekarang udah rame rumahnya karena ada cucu, nggak se-hampa dulu waktu saya tinggal pergi merantau.

Dulu saya yang suka teriak teriak manggil ibu, atau ayah trus sekarang saya merantau jadi gaada yang teriak teriak heboh lagi nyari ini itu "Ibuuu tau kerudung ku yang ini nggak ya ? yang itu lhoo yang warna merah". Dan ternyata pas ibu naik ke kamar saya, eh kerudungnya ketemu. Kayaknya emang harus ibu yang nyariin.

Saya juga tipe tante amatiran yang suka heboh kalau soal keponakan ini. Saya pernah beli boneka minion 250 rb karena dia pengen boneka minion yang gak keras, karena saya pernah beli boneka minion di ind*m**rt berupa celengan, trus dia mainin sambil tiduran lalu jatuh ke muka nya dan dia nangis. Hahaha. Saya merasa bersalah dan tanpa pikir panjang beli boneka minion lain di Mall, dan harganya mahal. Kemudian saya di marahin ibuk karena di bilang buang buang duit. Bonekanya kecil sih. 
Saya kalau lagi jalan jalan ketemu barang barang unyu buat bayi juga heboh, rasanya pengen beli semuanya karena ingat keponakan. Saya kalau lagi pergi ke Gramedia, niat beli buku kuliah malah beli buku anak anak buat ponakan. Dan masih banyak hal hal lebay lainnya termasuk beliin baju baju princess buat adek ponakan ini, padahal dianya gak mau pake hiks hiks. *ini bukan pencitraan* *justru ini curhatan seorang tante amatiran*

Sampai pada suatu hari Kakak saya yang ketiga berkirim kabar kalau dia Hamil.
Seneng.
Seneng euy mau punya keponakan lagi.
Udah ada rencana mau pulang kampung kalau anaknya nanti lahir di tahun 2017, karena waktu dia nikah saya gak dapet cuti dan gak hadir di acaranya. 

Semuanya berjalan lancar hingga akhirnya hari sabtu kemarin tanggal 12 November 2016 waktu saya lagi perjalanan liburan ke Bandung.
Ada kabar dari rumah.
"Mbak ketiga keguguran, doain ya", Kata Mbak saya yang pertama dan kedua.
Ya sebut saja dia mbak ketiga biar gampang. Kalau penasaran yang mana mbak saya itu, bisa di lihat di post saya yang ini

It feels like there is an earthquake in my heart.
Sediiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiih..
Mata saya panas, pengen nangiis tapi malu sama temen temen.

"Innalillahi wa inna ilaihi rajin", jawab saya di grup.

Waktu itu saya masih perjalanan, masih di mobil jadi masih belum memungkinkan untuk telfon keluarga dirumah. Saya tahan dulu keinginan saya untuk telfon, nanti saja kalau sudah sampai bandung, pikir saya waktu itu.

Mata saya sempet berkaca kaca, saya cerita ke temen yang duduk di sebelah saya.
"Sabar", katanya.

Ya. tidak ada kata lain selain "Bersabarlah", yang bisa saya ucapkan juga ke mbak ketiga saya itu.
Semoga dia kuat dan di berikan kesempatan lain kali untuk mengandung lagi.
Seperti cerita ibu Retno hening, Ia pernah juga keguguran sebelum mendapatkan Kirana yang Lucu


Ketika sudah dekat dengan villa tujuan kita, ada Kabar Dari Rumah lagi.
"Bayi mbak ketiga ternyata kembar, keduanya laki laki, dan semua sudah meninggal"

Kali ini saya makin gak tahan.
Akhirnya saya nangis.

Kembar.
Gimana kalau saya punya ponakan kembar ? aduh senangnya.

Dan ketika sudah sampai di Villa saya langsung telfon keluarga dirumah, sayang sinyalnya jelek jadi telfon putus putus. Yang penting sudah ngobrol sama mbak ketiga saya.

Btw, Janin yang keguguran sudah berumur 4 bulan lebih katanya sudah ditiupkan ruh, sehingga berstatus sama seperti anak yang sudah lahir. Janin mbak ketiga saya usianya sudah 5 bulan. Semoga ini juga menjadi tabungan untuk Mbak ketiga saya, dan juga untuk suaminya.
Orang tua dari si Calon ponakan kembar saya.
Saya hanya bisa berdoa semoga mbak ketiga saya sabar dan kuat.


Rasulullah shalallahu ‘alaihi wasalam bersabda,

والذي نفسي بيده إن السقط ليجر أمه بسرره إلى الجنة إذا احتسبته

Demi Dzat yang jiwaku berada di tangannya, sesungguhnya janin yang keguguran akan membawa ibunya ke dalam surga dengan bersama ari-arinya (سرره) apabila ibunya mengharap pahala dari Allah (dengan musibah tersebut) (HR. Ibnu Majah no. 1690)


:')

You Might Also Like

22 tanda tangan

  1. Kakak saya yang nomor tiga istrinya juga pernah keguguran. Alhamdulillah sekarang sudah punya anak cowok. Aku tiap akhir pekan pasti telpon rumah minimal 2 menit untuk ngabari orang rumah. Rekor tidak pernah telpon itu masa waktu kuliah, 1 tahun sama sekali tidak pernah telpon, hanya sms beebrapa kali saja.

    Kalau di rumah paling sering malah ngobrol sama bapak. Akus atu-satunya anak yang berani minta uang ke bapak. :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasti lagi sibuk skripsi pas kuliah sampe ga nelfon?
      Tapi kok betah sampe 1 tahun mas ?

      Waduh.. hahaha. Bapaknya galak tah ?

      Delete
  2. Udah ngobrol ttg masakan tapi blm eksekusi jg ya haha.. seru klo lg telponan sama Org rumah. Adekku jg cewek Luk, dia blm nikah masih smstr akhir. Ya sama, nyariin jilbab lah hihi
    Moga si kembar bisa jadi tabungan di akhirat utk mba ketiga yaa,amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahha .. iya kadang cuma biar ada bahan obrolan aja mba ucig

      Amiin amin yaallah :D

      Delete
  3. Wah, ikut berduka atas keguguran kakak ketiganya ya Mbak...
    Kembar lagi ya? Saya juga ingin lho anak kembar 😊 tapi mungkin blm ada rezekinya...

    Btw, asyik nih ada group wa sekeluarga. Saya mau buat juga ah 😊

    Trims ya infonya 😊

    ReplyDelete
  4. Ikud berduka mba, calon bidadari surga untuk kedua orang tuanya. Semoga segera diberi adik ya..

    ReplyDelete
  5. Tante yg baik..

    Insya Allah ponaannya jd aset buat kedua ortunya di surga ya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hhehe moga jadi tante baik beneran mbak shona
      Amiin ^^

      Delete
  6. Innalillahi wa inna ilaihi rojiun.. Sabar ya Tante.. mereka juga pasti tahu kalau mereka punya Tante yang hebat.

    ReplyDelete
  7. Semoga kedua orangtua yang kehilangan dikuatkan ya dan calon tantenya semoga sabar yaaa

    ReplyDelete
  8. Nah sama nih. Aku sama Bapakku juga gitu. Ngobrol di telpon bentar doang. Tapi sama Mama, aku nggak sedekat kamu sama Ibumu, Laili. Pengen sih, tapi entah kenapa susah gitu :(

    Sedih baca yang soal keguguran. Huhuhuhuhu. Tabah ya buat mbak ketiganya Laili dan anggota keluarga yang lain. Buat Laili juga. Semangaaat buat Laili, menimba ilmunya di negeri jauh ya! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa. Aminnn... Semoga tabah dan kuat
      Masih dalam negri kok ichaaak :D

      Delete
  9. Ikut berduka atas keguguran bayi kembar kakak ketiganya ya.
    Btw senang ya ada group WA keluarga, jadi bisa saling bertukar berita lebih mudah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak.. Grup wa bikin tetep komunikasi sekeluarga meski berjauhan

      Delete
  10. Innalillahi,turut berduka ya, Mbak. Pasti ada makna dari setiap kejadian. Ayo Mbaak...semangaat!!!

    ReplyDelete
  11. aku jadi bingun mau komen apa rosi :(
    aamiin, Allah ternyata sangat sayang pada mereka sehingga nggak mengizinkan mereka terkena dosa

    ReplyDelete

Tanda tangan berupa ketikan komentar di perbolehkan. GRATIS! ^^

Entri Populer

Challenge

@khoirurosida on Instagram