Drama Jadi Bridesmaid

December 12, 2016

Kalau ada temen yang nikah, wah seneng banget hati ini. Turut senang dan turut berbahagia akhirnya temen saya itu akhirnya nikah juga, menemukan tambatan hatinya, melabuhkan dan mengabdikan sisa hidupnya pada seseorang.  Selain itu, saya juga seneng karena bakal banyak drama hahaha. Kalau ada temen terdekat nikah, siapa sih yang nggak mau jadi bridesmaidnya?

Bridesmaid adalah pendamping mempelai wanita yang Multifungsi, bisa dijadiin apa aja untuk acara pernikahan mempelai wanita yang sedang berlangsung. Bisa di jadikan penerima tamu, bisa dijadikan personal assistant. Kalau udah nggak ada kerjaan buat bridesmaid, bisa aja dijadikan tukang masak di dapur. Ehe yang terakhir nggak ding. Nanti para kondangers malah klengers makan masakan dari bridesmaid yang gak bisa masak aslinya. Ehe. Ehe. Ehe. Nama lain dari bridesmaid adalah Pager Ayu atau dayang.

Jadi Bridesmaid bukan sekedar dateng, kembaran baju lalu makeup dan cuma nonton pernikahan berlangsung. Nggak cuma itu, meskipun sang mempelai gak mau ngerepotin kita, mau gak mau pasti kita bakalan ikut rempong. Hal ini merupakan sebuah Reflek. Kerempongan dimulai dari bahasan hal hal kecil persiapan pernikahan ini itu, sok sok an jadi WO dan lain sebagainya. Apalagi kalau udah dikasih kain (Kain kembar sesama calon bridesmaid). Bakal ada saatnya berisik ngomongin mau dijahit dimana, model nya kayak apa. Nggak cuma soal kain, pasti cewek cewek bakalan berisik soal make up.

Kali ini saya pengen cerita tentang "Dua Drama pernikahan teman". Dramanya bukan terletak di pernikahannya, tapi di sisi "saya" nya.

Pernikahan teman saya yang pertama terjadi dibulan september 2016 di Jakarta Timur.


pernikahan Temen kantor yang pertama sekitar bulan September tanggal 10. Sebelum lebaran idul adha.

H-3 Bulan menuju acara. kami udah dikasih kain kembar oleh calon mempelai wanita untuk segera dijahit. Soal model kain mau di jahit kayak apa itu terserah masing masing. Karena rencananya mau jahit baju bareng bareng tapi sampe H-2 bulan pun belum juga ada rencana mau jahit bareng dimana, maka saya mulai panik.

Waktu pun berlalu, udah melaju ke H-1 bulan belum ada tanda tanda ajakan jahit baju bareng.

Btw meskipun dekat secara pertemanan dan sering kerjasama dalam satu grup tapi lokasi kantor kenyataannya berbeda. Dari 8 Bridesmaid yang ada, 3 diantaranya ngantor di  Tomang, 1 di antaranya ngantor di kalimantan, dan 4 diantaranya ngantor di Meruya.  Saya termasuk yang ngantor di Meruya, dengan 3 Bridesmaid lainnya.  Waktu saya nanya mereka mau jahit dimana? mereka belum tau mau jahit dimana. Saya makin panik.

Katanya "Tenang aja, nanti kita jahit baju bareng".

Well kita ramenya cuma di grup aja.
Dan.
Gak jahit jahit baju sampe H-1 Bulan lebih beberapa hari.
Haha.

Dari kiri : Selly (Meruya), Manda (Tomang), Wenty (Meruya), Saya (Meruya), Wiwia (Meruya), Luthfi (Tomang), Ulfi (Kalimantan), Ayu (Tomang)

Yaudah inisiatif aja lah.

Saya iseng cari penjahit baju di instagram, eh lebih tepatnya bukan sekedar penjahit baju melainkan sekalian cari penjahit kebaya. Saya cari cari diinstagram, sama kayak metode saya kalo nyari nyari barang online shop. Browse by nama akun atau browse by hashtag. 

Saya nyari akun yang bener bener khusus jahit baju kebaya. Akhirnya saya nemu beberapa akun  yang ngaku jadi rumah jahit kebaya. Dari sekian banyak akun instagram yang menyatakan dirinya penjahit kebaya, saya jatuh cinta sama salah satu akun yang domisili nya nggak terlalu jauh dari kosan saya, yaitu di daerah kemanggisan. Apalagi instagramnya di follow sama "Fitriliza", MUA favorit saya. 

Hmm.. kayaknya penjahit ini bagus nih? Trusted nih?

saya akhirnya Whatsappan sama doi.

Dan akhirnya sebelum berangkat kerja ke meruya, saya mampir dulu ketemuan sama mbak mbak penjahit asal padang itu, saya sekalian ukur baju.
lalu.
sekalian.
Totalan.

"Jahit baju sekian, jahit rok sekian, payet sekian, sekalian jilbab jadi total harganya sekian."
Saya shock.

Be be be be, berapa mbak?
"Satu juta seratus lima puluh ribu rupiah"

Saya kedip kedip untuk beberapa saat.
kedip kedip shock sebenernya.
Ya siapa tau kedipan saya berhasil membuat doi klepek klepek terus saya di diskon gitu? Tapi sayang mbak penjahitnya cewek, jadi saya percuma deh kedip kedip.
Andai penjahitnya cowok.
Ah andai penjahitnya Lee Min Ho.
Gezzzzzzzz mulai ngaco nih.

Dan kemudian saya mikir.
Kayaknya saya salah jahitin baju disini.
Mahal amat.
Kayaknya doi bukan penjahit deh? Tapi designer. 
Whahahahaa.

Ngapain tadi oke oke aja yak pas di tawarin nambahin hiasan payet di baju?

Huaaaaaaaaaaaaaaaa.

Karna udah kepalang malu. Yaudah saya tanda tangan aja di model kain yang doi coret coret setelah ngukur badan saya. Saya bayar separuh dulu, dari total harga yang tercantum, saya baru bayar 650 ribu rupiah.
Gile.
650 ribu rupiah untuk anak kosan yang tiap bulannya bayar kosan 850 ribu rupiah itu udah banyak banget.
Langsung kerasa bokek.

Teman teman saya yang lain bagaimana?
Setelah saya paling dulu jahit baju, akhirnya yang lainnya ikutan segera menjahit kebayanya masing masing. Dan saya gak tau dimana, yang jelas pesen saya kepada mereka adalah :

"Jangan ikuti jejakku wahai teman teman"

Emang berapa harganya?

Saya cuma diem, karena malu... salah tempat.

Hahaha.

In the end saya tetep pakai baju yang di jahit itu, saya tetep kembaran kok sama bridesmaid yang lain.
Tapi dibalik baju bridesmaid saya yang mahal satu ini, terdapat beberapa rahasia yang menyedihkan.


baju bridesmaid penuh misteri.


Sesuai perjanjian, seharusnya saya fitting baju seminggu sebelum acara pernikahan teman saya berlangsung. Seminggu sebelum tanggal 10 September, jadi ya sekitar tanggal 3 September lah.

Sejak tanggal 3 September saya udah whatsapp terus nanya apakah mbaknya ada dirumah ? saya mau fitting kebaya, apakabar kebaya saya? Tanggal 3 September katanya mbaknya belum ada waktu buat fitting, katanya mbaknya lagi ada acara nikahan di tempat lain.  Yaudah oke, saya kasih waktu 2 hari lagi. Mau gak mau harus fitting tanggal 5 September.

Tanggal 5 September udah saya whatsapp, belum ada kabar. 

Katanya : "Masih proses say, Maaf ya kemarin sibuk"

Oke. Saya pengertian lah.

Baju bridesmaid temen temen saya yang lain udah selesai. udah jadi seminggu sebelum acara.

Saya tunggu. 

Saya tunggu.

Menunggu itu melelahkan, karena belum pasti ada jawaban. *ea...

Sampai akhirnya kesabaran saya udah abis.

Hari itu udah tanggal 9 September, dan saya datang kerumahnya sepulang kerja.
Lampunya mati. Gelap. Sunyi. Cuma ada suara jangkrik krik krik krik.
Saya nunggu 10 menit di depan rumah doi sampe bapak gojek yang nganter saya ngedumel. 

Yaudah pak, saya berhenti disini saja, bapak bisa lanjut perjalanan ke kosan saya, menyelesaikan tugas.

Saya heran sama mbak nya.
Di telfon nggak di angkat angkat.
Di whatsapp nggak di bales.
Masa iya doi nipu?
Masa iya?

Di instagramnya sih kayaknya beneran doi trusted.

Lama lama saya takut berdiri di depan rumah doi itu. Rumahnya terletak di pojokan. Dan gelap. Dan Sunyi. Cuma ada suara jangkrik krik krik krik.

Akhirnya saya jalan dikit, ke tempat yang agak ramai. Saya pesen gojek dari tempat ramai itu ke tempat kos saya. Saya nangis di perjalanan. Gimana lah kalau bajunya nggak ada?
Apa kata temen saya besok?
Udah di kasih kain, malah nggak ada bajunya?
Nggak tau diri amat?

Saya sampe putus asa "Apa saya ngga dateng aja ya besok?"

Kepalang putus asa saya waktu itu.

Dirumah, saya cuma merhatiin grup yang lagi rame mengasihani saya yang baju kembarannya belum selesai. Ternyata jam 9 Malem mbaknya baru bales whatsapp, katanya doi tadi lagi di jalan. Ke daerah bekasi, buat ambil itu kebaya.

"sorry say, tadi di jalan. Macet. Buat ngambil baju kebaya mu ini"

Masih pake say say say.

SAYURR KALIII.

Udah bete.

Apalagi doi ambil baju kebayanya di BEKASI.

BEKASI.

PLANET BEKASI????

JAM 9 MALAM MASIH DI BEKASI??

MAU BALIK KE JAKARTA PAKE UFO JAM SEGITU? ATAU PAKE APOLO?

HAHAHAHAHA CAPSLOCK JEBOL INI ADUH MAAF YAAAA KELEPASAN.

Di tambah lagi infonya begini.

"say bajunya belum selesai, kalau roknya udah. kalau besok gimana say? Mau sore aja di ambil?"

Itu ibaratnya hulk, saya udah berubah warna jadi ijo terus saya mencak mencak ngerusak Mall Taman Anggrek, Central park sekalian Neo SOHOnya itu kali ya. Jadi saya bisa berubah jadi Hulk yang marah karena kebayanya belum selesai dijahit padahal udah 9 jam lagi acara bakalan dimulai.

Ya sih saya belum bayar full satu juta mbak, tapi ya nggak gini juga keleeees.

Jahat banget.


Itu kalau kalian ada di posisi saya, apa yang bakal kalian lakukan?



Saya cuma bisa elus dada. Dada nya tukang nasi goreng yang lagi lewat.
hahaa. Ngga deng.
Dada saya, eh bukan deng.
Ngelus dada, cuma buat perumpamaan aja ehe. ehe. ehe.
.
.
.
Saya cuma baca pesan dari Mbak Mbak jahit itu.
Mengheningkan cipta.
Mulai.
.
.
.
.
.
Selesai.



Setelah mengheningkan cipta, saya ceramah sama mbak nya. Saya ketik whatsapp panjang kali lebar sama dengan luas. Intinya saya marah dan saya kecewa. Kalau emang nggak sanggup nerima orderan saya kenapa di paksain?
H-1 Minggu kemarin kemana aja? kok nggak bilang? Kalau bilang, seenggaknya saya masih bisa cari penjahit lain meskipun itu penjahit keliling komplek.



Saya marah,

cuma bisa marah lewat whatsapp.

Saya nggak mikir lagi itu apakah nyakitin mbak mbak penjahitnya atau gimana.

menurut saya, selama proses menjahit kebaya di doi, saya udah super duper triple forple fiveple sixple sevenple eightple nineple sabar. kelewat sabar malah.

Jadi saya nggak mau tau gimana itu baju udah harus sampe di jakarta.

SEKARANG JUGA.

Yaudah doi kirim dari bekasi kebayanya. Dikirim pake gojek sama doi, ke rumahnya doi yang di kemanggisan. 

Akhirnya saya jam 1 pagi kalau nggak salah, saya naik gojek ke rumah doi lagi. Buat ngambil baju sama rok. Saya cuma berdoa semoga babang gojeknya baik, saya nggak di culik. Gitu.

In the End. Baju udah di tangan, jam 1 pagi tanggal 10 September. H-5 jam sebelum berangkat ke Acara di daerah Jakarta Timur. 

Pas saya coba.

Masih ada kenyataan menyakitkan lain.

Baju kebaya saya, belum ada kancingnya.

HAHAHAHAAAAAAAAAHAHAAAAAAA..

"iya maaf ya ini salah unni say"

Ceramah saya, akhirnya saya lanjutin di whatsapp. Bodo amat mbak mbak penjahitnya mau baca apa enggak. Mau di baca besok, besok lusa, apa tahun depan. Saya marah aja. Kok bisa gitu. Eh ya juga sih, aku tadi yang maksa baju udah harus ada di jakarta malam itu juga, mungkin mbak nya udah nggak abis pikir kali ya jadi di kirim aja dengan keadaan belum ada kancing. Belum lagi keadaan baju kebaya saya itu brokatnya masih nerawang langsung tembus kulit. Saya heran aja, kenapa dalemannya gak sekalian di bikin panjang gitu ? Kan waktu fitting harusnya mbak nya paham kalau saya ini berjilbab.

Ini Double Triple Attack dari Penjahit Kebaya satu itu.
Udah nggak sesuai ekspektasi, telat, jelek, kekecilan, brokatnya nerawang, gaada kancingnya. Danlainsebagainya termasuk mahal.

Yauwis lah.
Apapun keadaannya tetep saya pake.

Saya minta siapapun yang punya daleman manset warna merah tolong di bawa.


Usaha saya cukup sampai disitu.


ya.. akhirnya saya pake baju kebaya itu dengan manset warna merah pinjeman, dan dengan keadaan kancing belakang akhirnya di akalin pake jarum pentul. Saya berdoa selama acara semoga jarum pentulnya nggak liar jadi nggak nusuk nusuk hati ini. *eeeh kok jadi bahas hati? hahaa.



Nggak cuma soal kebaya.

Kebetulan pagi itu semua bridesmaid di makeup-in, dapet fasilitas dari calon mempelai wanita. Alhamdulilah untuk urusan makeup saya nggak perlu rempong mikirin. Karena tenaga saya udah habis buat ngurus baju yang hampir aja nggak selesai H-5 jam sebelum acara. 

Tapi... ternyata.. makeupnya... sereeeem.

Mbak yang nge-make-up in Gerak Cepat banget. Yang penting semuanya selesai.
Hm iya juga sih.
Keluarga juga banyak yang di make up in. Jadi para bridesmaid gak usah kebanyakan protes dah.
Hahahaa.
Udah mending juga dapet make up gratis.
Cuma ya gitu, karena saya basicnya suka dandan jadi ngerasa makeup saya pagi itu gak cocok. Bedaknya baru sejam udah cracky karena dempul banget, eye shadow awut awutan, item item di bawah matanya di sapukan secara BRUTAL oleh mbak mbak periasnya. Saya merasa saya mirip hantu. Liat ajaaa mata kanan sama kiri beda gitu.
Hahahaha.

Untung, saya sempet sigap bawa makeup pribadi, jadi makeup an pagi itu saya revisi sendiri. Yang lainnya pun akhirnya minta revisi. Yaelaaah revisi, kayak skripsi aja di revisi.

Saya ngerevisi make up di belakang, nemenin para teknisi gedung nyiapin acara.

In the end semuanya akhirnya cantik cantik, acara lancar, pengantinnya juga cantik banget sampe bikin semua pangling. Kami juga nggak sia sia dateng karena jadi penerima tamu yang berguna. Dan yang paling penting, acaranya UDAH LEWAT. Meskipun harus dengan keadaan baju kebaya dipakein jarum pentul dimana mana.


Pernikahan temen yang kedua ada di bulan November 2016 kemarin. Kali ini bukan di Jakarta melainkan di Makassar.


Disini juga terjadi banyak drama, mulai drama patungan buat berangkat kesana, pesen tiket yang tiba tiba mahal, sampe nyari hotel paling dekat dengan venue biar tinggal nyebrang nantinya. Disini, baju kebaya saya selesai tepat waktu dan nggak banyak drama. Tapi teman teman saya malah ngerasa yang sebaliknya, semuanya nggak sesuai sama ekspektasi mereka sampai H-1 pun mereka masih berusaha membuat baju mereka terlihat lebih bagus dengan nambahi renda renda sedikit.


Kami berangkat dari jakarta 19 November 2016 sekitar pukul 5 pagi, jadi bisa di bayangin harus sepagi apa berangkatnya ke Bandara. Dengan keadaan masih ngantuk ngantuk, minimal udah harus bermakeup tipis tipis biar nanti nggak kelabakan. Di Makassar nanti pas udah sampe, kami langsung di hadapkan dengan kenyataan bahwa jam 10 pagi udah dimulai Akad nikahnya. Padahal baru nyampe sana pukul 08.25 WITA. Sementara itu, jam di Jakarta itu WIB, dan jam di Makassar itu WITA (Jadi terdapat beda perbedaan 1 jam secara teori jam tangan yang belum di sesuaikan. Dan 1 jam sangatlah berarti.)

Sesampainya di Bandara, untungnya dapet jemputan dari temen kantor yang kerja disana. Ini nih enaknya kerja di kantor yang tersebar diseluruh Indonesia jadi punya temen dimana mana ehe. ehe. ehe. Perjalanan ke tempat tujuan membutuhkan waktu 30 menitan, itu pun super ngebut. Dan saya cuma bismillah dan sholawatan aja ngeliat tingkah supirnya. Haha. Yaaa. untunglah saya udah dandan dikit di kosan sebelum berangkat, jadi cuma tinggal nambahin bedak dikit aja pas udah sampe, yaudah yowis nggak usah menor menor lah buat acara akad ini.

Makeup super cepet dan tipis buat acara nikahan.
(CUMA PAKE EYELINER BOSSS)
sorry selfie *peace*

Dari kiri : Rafik, Ayu, Manda, Farida, Saya sendiri , Nai (nah ini yang tadi nikahan di Jakarta timur), Wiwia, Lutfi (Jakarta), Nurul Husnul Tiara (Makassar), Fauzan (Jakarta)

Saya sendiri adalah pengguna rok lilit NewBie. Asal asalan masang karena udah diburu waktu menyebabkan proses menyebrang dari hotel ke venue akad nikah yang harusnya sederhana berubah menjadi begitu rempongnya karena rok saya terbang kemana mana, belum lagi harus jalan pelan pelan dan dengan hati hati karena high heels udah bikin saya hampir jatuh 2 kali.
Hiks. 
Malu sama pak satpam.

Untungnya acara akadnya agak telat 10-15 menit jadi kami datengnya enggak telat telat amat. Acara akad nikah temen saya yang di Makassar ini juga berlangsung dengan lancar dan khidmat. Saya nangis waktu denger ucapan ijabkabul dari sang mempelai pria yang asli Makassar.
MANTEP. YAKIN. NIAT.
SAHHHHHHHHHHH~
Ehhhhh baper.

***

Selanjutnya acara resepsi nikahannya berlangsung tepat di malam hari setelah akad. Acara mulai jam 7 malam, dan kami para wanita udah dandan sejak Pabrik Jamu Nyonya Meneer berdiri.

Ehe.. Nggak ding. 
Capek nyonya Meneernya kalau berdiri lama lama.


Setelah acara akad, tadinya kita makan makan dulu bersama pak GM dari Jakarta. Acara makan makan ini selesai jam 2 siang. Lalu kamii nyampe di hotel kira kira jam 3 siang. Istirahat sebentar. Lalu mandi bergantian. Dari jam 4-5 sore kita mulai siap siap make up.

Apakah dengan dandan jam sejak jam 4 Sore lantas Jam 6 kita udah siap?

Belum.

Harus di ketok ketok dulu sama mas mas pager bagus yang cuma 2 orang dari Jakarta.

Saya dandanin 5 wanita lainnya secara bergantian dan acak acakan. Hahaha.
Ada yang mandiri dandan sendiri sesuai instruksi saya, ada yang pasrah nunggu saya "megang" dia, ada juga yang pasrah masih belajar masang softlens terus sampe nangis ngeluarin air mata, ada juga yang bawel takut terlalu menor, ada juga yang takut foundationnya  terlalu keputihan, ada yang takut eyeshadownya terlalu kayak ondel ondel. Dan banyak ketakutan lainnya yang membuat ruang kamar hotel berisik karena sekamar sempit itu di Isi 6 orang wanita sedang dandan berjamaah sekaligus.

"Leeeeeee ini make apa dulu???"

"Leeeeeee abis make ini terus ngapain?"

"Leeeeeee pake in eyeshadow dong", "Lhoo kok kayak ondel ondel?"

"Leeeeeeee bikinin shading hidung aku biar mancung"

"Leeeeee benerin alis kuuu"

"Leeeeeeeeeeeeee ini pasangin bulumata aku takut ngerusak eyeshadow"

"Leeeeeeeeeeeeee .... aku nunggu kamu masangin ini yaa"

"Leeeeeee ini foundationnya keputihan.. leeee ini kok nggak ngeblend ngeblend concealernya?"

"Leeeeeeeeee.... Leeeeeeeeeeeeeee... leeeeeeeeeeeeeeee"

Kebayang nggak suasananya?
Sebenernya dandanan malem itu lebih baik cetar karena ya night party gitu lho, tapi karena mereka semua takut takut terlalu menor, ya maka begitulah.. dandannya jadi simple semuanya. hehe.

Sekitar jam 6.30 kami baru nyebrang ke venue, kali ini nyebrangnya enggak manual nyebrang jalan kaki karena baju kita lebih ribet lagi sampe ada yang jalannya susah, daripada drama rok terbang terjadi lagi jadi kita naik mobil dari hotel ke venue meskipun sebenernya hanya nyebrang. Gapapa naik mobil mah muterbalik dikit.

 before afternya mbak Lutfi

before afternya Mbak ayu.

Di venue, suasana panas.
Panas banget.
Lalu salah satu teman kami bermasalah sama baju kebayanya. Resleting Torsonya rusak.
Berjamaah benerinnya, di toilet bertiga, pengap banget.

Udah make up 2 jam yang lalu, sekarang malah keringetan, untung nggak luntur.

Jam 7 acara udah hampir mulai, datang masalah lain lagi.

MC yang di siapkan untuk acara belum dateng. Padahal MC nya adalah temen kami sendiri yang ngantor di Makassar. Pasukan yang dari Jakarta rupanya sengaja nggak dikasih kerjaan apa apa di acara nikahan di Makassar ini karena semua udah di kerjakan oleh sang keluarga mempelai pria, kita di anggap tamu disini jadi nggak di kasih job apa apa sebagai bridesmaid. Tapi dengan insiden MC telat ini, akhirnya salah satu temen saya yang cowo dari jakarta langsung Improvisasi jadi MC. Untungnya doi dulu jadi MC nikahan yang sebelumnya yaitu di Jakarta Timur.

Namanya belum siap siap.

Belum tau adatnya gimana udah di suruh jadi MC aja.

Jadi acaranya ga kondusif.
Kacau. Balau.

Kita sedih. Ngerasa bersalah. Ga guna.
Huhuhu.

Harusnya di awal acara pengantin naik ke sanggar, lalu MC membuka acara dan akan ada Tarian Adat *lupa namanya apa* lalu para undangan menunggu dulu sampai tariannya selesai. Tapi karena MC nya amatiran, dan kita semua nggak tau harus gimana tiba tiba udah ada undangan yang naik ke sanggar pengantin buat salaman.

Wah.

Kacau.

hahahaa.

Yaudah lah.. Tarian adatnya berlangsung dengan keadaan orang udah berlalu lalang menuju sanggar dan makanan udah disantap. Yah nggak tau sih sebenernya adat disana gimana? apa emang langsung acara langsung buka makanan?
Kalau di jakarta sih enggak.

Tempat makan tamu VIP nya juga udah berisi undangan umum.

Waktu kami mencoba menertibkan sebagai bridesmaid *diutus oleh pengantin langsung*, kita malah kena marah undangan orang orang Makassar itu.

Benar benar pengalaman jadi bridesmaid yang menegangkan. Wkwk.

Akhirnya waktu MC datang,kami merasa lega.

Keluar ruangan sedikit.
Membasuh peluh.
Keringetan.

Setelah acara di handle oleh MC yang asli, acara berlangsung kondusif kembali.

Dan begitulah cerita dua drama jadi bridesmaid saya.

Pengalaman adalah guru yang terbaik, gitu katanya.



Dan inilah OOTD saya hari itu.
Hihi.

Menurut saya Kebaya yang ini masih lebih mending daripada kebaya gagal yang pertama. Lebih rapih.
Padahal jahitnya cuma 250rb. Bukan satu juta sekian


Dari kiri : Tiara, Lutfi, Farida, Saya, Nurul, Nai, Manda, wiwia, Ayu.
ini adalah gambar seluruh bridesmaid Mbak Wenty selama di Makassar.
Minus mba husnul. Karena doi jadi MC juga.

Banyak pesan moral dari dua drama di atas.
Pertama. Jangan mudah percaya sama tukang jahit di instagram.
Kedua. Jangan mudah menyerah jadi MUA, karena pasti rempong.

Cita cita saya sih jadi MUA aja. Tapi, kalau inget rempongnya kayak gini.. kadang masih ngerasa..
siap gak ya nanti ?

Ya namanya cita cita.
Kalau dulu pas kecil umumnya cita cita jadi dokter. Boleh lah sekarang banting setir jadi MUA.
MUA Amatir pun tak apa.
Pokoknya nanti kalau udah jadi istri dan jadi ibu rumah tangga, gak cuma diem di rumah tanpa usaha apa apa.

Eaaaaaaaa.

Foto kiriman Laili Umdatul Khoirurosida (@khoirurosida) pada

my make up details. && DW (Baca : Dan Dan Dewe - Dandan Sendiri)

Dan gak kerasa, ternyata saya udah nulis posting blog ini selama 3 jam dan hasilnya ternyata cukup panjang untuk di baca oleh kalian. Gimana?
udah rempong abis?
Kamu pernah jadi bridesmaid juga?
Penuh drama juga nggak?

You Might Also Like

76 tanda tangan

  1. Leeeee, panjang banget ini curhatan kamu, Leeeee. Wqwqwq.

    Anjis, drama banget sumpah ya mau jadi pager ayu gitu, Da. Gue baru tau disebutnya bridesmaid. XD
    Bahahaha, ngambil di Bekasi pukul 9 malem? Gokil! Jadi inget pernah gak dapet kereta karena kemalaman dari sana. :))

    Eiya, lu ngekos di Kemanggisan mana deh? Gue tinggal di Kemanggisan kayaknya gak pernah ngelihat lu gitu. Di Kaepci Binus juga gak pernah kelihatan. Halah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe bukan daerah situ sih.
      Cuma ya deket aja karna tiap jalankerja jg lewat.

      Nah. gue bukan anak kaepci dan paling menghindari jalan sekitae binus, macet euyyy.

      Delete
  2. Hai mba. Aku juga pernah kejadian jahit gamis biasa aja, nggak pakai pakai hiasan apapun udah kena Rp 250 ribu. Terhitung mahal karena biasanya Rp 100 ribu. Ceritanya ganti penjahit. Kalau sampe jut jut, aku nggak sanggup. Hhehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hhii disini sudah standar 250 kayanya mba. Aku anggap itu udah murah karna sebelumnya malah 1 jt an wkwk.

      Delete
  3. Luar biasa. Berasa jadi putri gitu ya dandan cantik Hihihi...

    Saya blm pernah jadi pagar ayu. Nikah aja saya mah ga ada resepsi resepsi. Nikah di kantor KUA asal syah.... #tsahhh

    Jadi pagar ayu dulu saat sekolah melepas kelulusan kakak kelas hehehe

    ReplyDelete
  4. Kalau semangat nulis mah panjang banget ahhahaha.
    Jadi sudah tahu tempat jahit yang murah kan? Kapan bikin baju buat hari H-nya kakakakakak.
    Kali aja yang dikode udah baca mbak :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh ini nanya hari H ke cewek gak sopan loh mas Nasirullah :D

      Iya yang di kode belum aku kasih tau posting blog ini nih wkwk

      Delete
  5. Aku ketawa ngakak pas bagian makassar tapi ikutan gemes pas niikahan jakarta...dtama banget ya mba..salam kenal..

    ReplyDelete
  6. Tulisan kali ini lebih panjang daripada tulisan liburan ya Lel. Hahahaaa
    Tapi ga terasa juga sih bacanya. Seru wkwkwk

    Jahit baju doang sejutaan? ya ampun. Padahal kainnya dari kita sendiri ya.
    Itu kamu mah udah ekstra sabar bgt. Aku mungkin udah ngamuk-ngamuk ke mba nya hahahah.

    DAN-DAN DE WE. HAHAHAHHAA UNIK BANGET INI MAH :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya whahaha. Abis selesai bikin tulisan ini juga heran akunya. Kok bisa panjang gitu ya kalau udah curhat?
      Biasanya kalau bikin cerita liburan dan lagi nggak ada yang seru juga singkat singkat aja.

      Iya sejutak!
      Dan pakai kain sendiri. Hehehee

      Unik apa alay sebenernya? Gausah nggak enak gitu.
      Aku emang alay lan :'(

      Delete
  7. nduuk Leeeeeee.....bacanya sampai ikutan esmosi dengan penjahitnya :D

    ReplyDelete
  8. Aku baca dari awal sampe akhir kok ya kamu kasian kak ahahahha itu yang penjahit jutaan, sebarin aja usernnya di socmed bahahaha *kompor*

    Btw, soal bridesmaid ini emang perdebatan hati karena kan jahitnya pake duit ye wwkk makanya aku gamau pake bridesmaid karena kasian ah :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah nggak ah nanti mutus rejeki orang wkwk.
      Sebenernya seneng seneng aja sih jadi bridesmaid, asal bridesmaid nya cerdas dan nggak salah tukang jahit aja kayak awak. Hahaha

      Delete
  9. Wkwkwk ikutan deg"an waktu baca drama kebaya belum jadi H-jam. Jd takut mau pake penjahit kebaya di ig 😁😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe :D

      mending cari tukang jahit yang pasti pasti aja lah mba, yang kenalan tetangga atau siapaa gitu

      Delete
  10. buset, itu udah sabar pake banget mbaa :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaaa deek.. dan akhirnya aku memutuskan marah jadi HULK wkwkwk

      Delete
  11. Drama banget astagaaaaa. Tapi make up cerita yang pertama emang bagusan waktu udah direvisi. Ada untungnya atau bahkan banyak untungnya kalau bisa make up sendiri yaaaah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mbak mega :D
      Iya mungkin kalau aku ga bisa dandan bakalan pasrah aja waktu itu hehehehe

      Delete
  12. Hiya ampuuun, akhirnya selesai juga, wahaha. Seruuu banget ceritanya.
    Dan kenapa ya ternyata banyak ih tukang jahit kek gitu. Kalau nggak sanggup nggak usah nerima, gitu kan malah lebih enak. Daripada udah banyak jahitan, masih nyanggupin, bilangnya bisa ternyata harus di teror dulu baru jadi.

    Pernah punya pengalaman yang mirip, pas jahitin kebaya buat perpisahan sekolah. Molai bilang anaknya sakit, terus gantian punggungnya sakit, sampai pas ambil baju musti nungguin dulu masang kancing, terus ikat pinggangnya juga belum dijahit. Doh. Masih gemes kalau inget.

    *dan kenapa deh aku malah ikutan curhat? LOL

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya mbak. kadang ngga enak juga ya kalau nanya nanya terus ke tukang jahit, malah jadi kayak menerror.
      Tapi lha gimana kalau gak gitu kadang nggak di kabari sampe kelupaan dan malah bikin deg deg an takut ngerusak acara kalau pake baju yang lainnya, hehee.

      Gapapa mbaaa sekali kali curhat disini gapapaa :D

      Delete
  13. Klo di kampungku namanya bukan pager ayu li, tapi putri domas, biasanya jumlahnya ada 4..,nah ada cowoknya juga sepasasang2...
    Yang kuamatin sekarang bridesmaid ini eksis seja instagram ada ya, jadi aku suka ngamatin gitu seragamnya dibikin samaan apa model lain ahhaha,,seru sih ngepoin ig ootd kondangan n putri domasnya
    Kebayang awkwardnya jadi mc dadakan wakakkaka
    Tapi iya sih, mending klo blum tau adatnya jangan buru2 ambil alih, takutnya nda sama dg adat setempat
    Btw make upan yang kece yang gonjreng merah tuh, riasannya oke badai

    ReplyDelete
    Replies
    1. Putri domas ? Wah baru denger aku mbak. Biasanya kalau bahasa umumnya sih pager ayu sama pager bagus. Nah kalau putri domas, pasangannya apa? Putra domas?

      Iya bridesmaid juga ikutan eksis sekarang wkwk.

      Hhehehehe iyaa yang merah bangus dasarnya. cuma tinggal revisi bawah mata aja kok itu.

      Delete
  14. E fitriliza yang punya sanggar liza itu kan cetaaarrr bangett, make upnya juga bikin pangling huuhu

    ReplyDelete
  15. Deg degan banget pas wa blom dibalas, h-berapa jam sebelom acara huahahhahahah...jangan jadi hulk li

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gapapa mbak nit.. pengen jadi super hero aku wkwk

      Delete
  16. Kalau saya jadi Mbak mungkin sudah nangis sambil gigitin tisu. :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhaa.. iya saya sudah nangis.. tapi gaada tisu :')

      Delete
  17. Huhuhuhu sedih yaa kalo sampe kacau gitu. Nyebelin juga sama tukang jahit yang service nya parah.

    Btw, aku suka makeup yg pertama, kalo baju suka yang biru. Lebih keceee :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa sedih mbak lia. Tapi yaudah biar jadi cerita aja.

      heheh makeup yang pertama emang udah kece, cuma gasuka aja di bagian matanya terlalu brutal yang item item di bawah.
      Eh lebih suka pre revisi apa pasca revisi nih?

      Setujuu aku juga suka baju warna biru

      Delete
  18. hahahahaha, tapi kalau nggak kaya gini kayaknya ga bakalan ramai

    ReplyDelete
  19. Bok, drama banget tuh penjahit yang tampaknya meyakinkan ternyata lama banget ga jadi-jadi. Itu dia jahitin ke orang lain? Kalo aku minta bonus 1 kebaya lagi deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh tapi gimana cara marahnya mbak kalau mau minta ganti 1 kebaya lagi ? hahaha

      Delete
  20. Tertawa pas baca postingan ini rasanya kayak nertawain kemalangan orang lain. Kocak banged. Hihi

    Itu udah mahal jaitnya pake banyak cincong pula, parah abis, bikin jera :'
    Tapi kece semua kok ootd-nya :D

    ReplyDelete
  21. Rempongnya jadi bridesmaid melebihi rempongnya bride yah sis.hahaha
    Pengalaman dapat baju seragaman saat beberapa tmen yg nikah,bangun pagi2 juga ngurusin make up.hehehe
    Eh,btw bajunya cakep semua itu sis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iyaaa... rempong banget.
      Makasiih udah di puji ^^

      Delete
  22. Ga pnh jd bridemaidnya temen2 krn aku nikah yg plg pertama trus diboyong suami ke luar kota. Tp Alhamdulillah temen2 pd baik bgt mau jd bridemaid pas nikahan pdhl ga dksi seragaman cuma dress code wrna sama aja. Btw, msh penasaran itu kebaya gagal ttp dibayar sejuta lbh gtu? Huaaaa rugi banget dong.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe Long distance dong sama temen temen. Hmm kalau punya temen bridesmaid itu seneng tauk, kayak gmana gitu punya temen temen yang mau di repotin . Antara terharu sama seneng gimana gitu, tp aku blm nikah sih. Haha nebak aja mungkin rasanya kayak gitu.

      Iyaaa.. gagal.. aku gak bayar sisanya mbak ferna. Sebagian aja

      Delete
  23. apa tuh ig nya si uni? ayo sebar sebar? gak bakalan jaitin disonoh lah
    ikutan gondok hahaha
    aku sendiri belum pernah jadi bridesmaid2 an soalnya kelewat sering pindah2 kota kerjanya aku rasa, temen juga dari ujung ke ujung indonesia duh lah. kalau tiketnya kemahalan mendingan beli kado mahalan drpd beli tiket pesawat
    secara pulang aja jarang bok

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha jangan atulah kak nin :p

      Hehhee ikut suami terus yah.
      Hhehee gapapa sekali kali ini mah kondangan jauh ke makassar.

      Delete
  24. Gilak ya harganya nggak Suai hasilnya. Kalo begitu bisa dong nuntut ganti rugi.. Kalo pengalamanku jadi Bridesmaids biasanya seragam disediakan dari panitia pernikahan. Jadinya nggak repot, cuma bawa badan sama perlengkapan tambahan seperti baju manset warna netral Kalo dapat baju kebaya terawang yang nggak ada dalamannya. Salam kenal ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm itu dia. Aku gaberani minta ganti rugi soalnya kayaknya udah mrasa bersalah aja gitu udah marah marah . HHAHA
      Iya sih bawa badan kadang enak di kita, wkwk tapi kasian mempelainya ah mereka juga kayaknya udah keluar banyak sih.
      salam kenal juga^^

      Delete
    2. Oh gitu, kalo disana semua disiapin mempelai ya? Disini tuh kalo misalkan sewa tenda, aksesories hias menghias tempat pengantin dan make up (semacam event organizer) biasanya sudah include sama baju untuk bridesmaidnya. Kalopun nggak mau dipake baju bridesmaidnya nggapapa juga, kurangnya paling 100-200 ribu. Nggak terlalu berat buat mempelai. Yang berat justru biaya dekor sama make up #hahaha

      Delete
    3. hmm iya karena kebetulan ini yang nikah kayaknya nggak pake WO :D

      Delete
  25. Hahahahah seruuu emang jadi bridesmaid, aku paling sebel kalau dapet kain, soalnya bingung ngejaitnya dimanaa huhuhuhu... Kalau dandan biasanya dimake-upin sama panitia, tapi hasilnya terserah deh kadang bagus kadang ngga, jadi sekarang kalau emang ngga deket2 bangeet, mending menolak secara halus ajdi bridesmaid or panitia :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngejaitnya dimana dan modelnya apa. Hahaha.

      Iya kadang ngerasa bersalah sih kemarin make upnya di revisi segala. Tapi kalau nggak di revisi tuh ya gimana, serem. ahaha.

      bener... ini aku perjuangan karan temen deket mba sandra ^^

      Delete
  26. hihihiii aku dulu juga ngalamin, waktu jaman banyak temen2 yang nikah tiap kali dikasih kain seragam buat jadi bridesmaid, tiap kali keluar uang buat ongkos jait..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe.... iya mba tapi gitu gitu seneng sih karena ikutan acara temen yang membahagiakan gitu ya

      Delete
  27. Mbak mbok ya di share nama instagramnya jadi orang pada tahu. hehehehe


    keren baca ceritanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Whahaha ndak mau mas. Nanti aku mutus rejeki orang

      Delete
  28. Ada ya mbak penjahit kaya gituh? Kalo saya mah rasanya pengen nyembur api kalo ketemu orang model gitu...

    Kalo ada nikahan entah kenapa saya paling suka jaga kotakan mbak, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhaa jangan jadi naga mas..
      Karena naga itu cuma mitos.

      Jaga kotakan apa nih?

      Delete
  29. Saya juga suka kesel deh kalo jahit baju tapi ga selesai kayak gitu..harusnya bilang sih ya penjahitnya kalo ga bs nerima order. Sedih jadinya pake kebaya ke nikahan tp blum ada kancing..parah sih itu. Kebaya yang kedua lebih bagus. Make up-nya juga lebih fresh yang dandan sendiri :)..memang kalo make up cocok2an sih ya hehehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yes better bilang di awal daripada harus maksa tapi malah mengecewakan.

      Iyaaa cocok cocokan.

      kalau untuk bride kenapa makanya sering di bikin test make up dulu sebelum acara

      Delete
  30. YA TUHAN. INI TULISAN PANJANG BANGETTTTTTT..

    kenapa ya bridesmaid baru terkenal sekarang. hmmm. padahal jaman dulu udah ada.

    kamu keblikannya aku.
    aku justru suka ngedesign kain gitu dan dijadiin baju. selalu ada aja idenya. ahahhaaha. kalau mahal tergantung tempat jahitnya di mana. sebenernya bukan perkara mahalnya sih harusnya. bisa nggak si penjahit menelaah yang kita mau. gitu. wakaka

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe iya panjang maaf yak aku pun ngga sadar tiba tiba udah ngetik sebanyak itu aja.

      ya karena dulu ngga ada socmed kali yak?

      Kamu designeeeeeeer?
      Betul.. kadang ada juga penjahit yang asal manggut manggut padahal belum paham maunya klien sebenernya kayak apa

      Delete
  31. LI KALAU KAMU ADEK AKU, UDAH AKU MARAHIN KAMU JAIT BAJU 1 JUTA SEKIAN. TERUS IYA IYA AJA LAGI. YA TOLAK LAH. KASIH ALASAN KALAU TERNYATA MAHAL DAN GAK SESUAI SAMA BUDGET KAMU. HHHHH KOK JADI AKU YANG EMOSI, DUH MAAP.

    Aku jait range nya 175-350. Aku saranin, bikin model yang sederhana aja. Gak perlu di macem2in karena kitanya masih muda juga (aseeek muda), terus semakin model baju susah ya semakin mahal. Dan, harga 1 juta yang sekian itu kayanya bukan designer juga deh. Kalau designer dia pasti bisa tepat waktu, hasilnya oke, ffftt.

    Udah ah nanti aku makin emosi nicccc :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahaa iya .. udah malu sih kak jadi udah oke aja.

      Iya kak fasyaaa jangan emosi gitu dong wkwk.

      Iya normalnya emang segitu yah, Untung yang kedua aku cuma jahit baju 250 aja..
      Iya kita masih muda, belum nikah juga *eeeh kok baper*

      Makanya.. aku juga gatau sebenernya dia mah designer apaa bukaaan gitu. Mengecewakan.

      Delete
  32. Aaaakkkkk demi apa aku ngos ngosan bacanya tapi seru tapi bikin deg degan. Itu baru jadi bridesmaid nya lho. Gimana jadi pengantinnya, rempong ngurusin begitu banyak urusan berbulan bulan. Fiuuuuhhhh.

    ReplyDelete
  33. yaaa mpun mbaaaak. Gemes aku bacanya hahahaa.
    Aku pernah, mau acara inagurasi trus dress aku kepanjangan. Emang sih beli jadi, dan pasti ga akan ada yang seukuran aku yang super mini ini.

    Untunglah kakak kosku berbaik hati ngejaitin yang kepanjangan itu sementara aku dandan. Nyampe rada telat, itu juga untuk bareng temen-- nebeng hahahaa.

    Btw, itu baju yang sejuta sekian nggak banget huhuhuuu... Sayang duitnya hiks Ga dapet kompensasi?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhahaa..... jangan gemes mbaaak. jangan marah apalagi.

      Ga dapet kompensasi karna aku masih bayar separuh, dan nggak niat untuk ngelanjutin.

      Delete
  34. Hahaha aku baca ceritanya Mbak ini dramatis, tapi deg2an pula, aku lagi jaitin baju bridesmaid dan belom ada kabar dr penjaitnya :')))

    ReplyDelete
  35. Seumur-umur belom pernah jadi bridemaids, nyahahaha sedih amat gua :'))

    Itu yang jahitin sejuta sekian nggak dapet potongan apa gitu? Gileeee kejem amat sih Mbaknya :((

    ReplyDelete

Tanda tangan berupa ketikan komentar di perbolehkan. GRATIS! ^^

Entri Populer

Challenge

@khoirurosida on Instagram